13% orang Amerika memperdagangkan crypto pada tahun lalu, survei menemukan
General

13% orang Amerika memperdagangkan crypto pada tahun lalu, survei menemukan

Nicolas Economou/NurPhoto through Getty Photos

Lebih dari 1 dari 10 orang Amerika berinvestasi dalam cryptocurrency selama setahun terakhir, menurut survei yang diterbitkan oleh College of Chicago, sebuah tanda popularitas mata uang digital seperti bitcoin dan ethereum.

Secara khusus, 13% membeli atau memperdagangkan crypto dalam 12 bulan terakhir – sebagai perbandingan, 24% orang Amerika berinvestasi dalam saham selama periode waktu yang sama, menurut survei.

Investor kemungkinan didorong oleh kenaikan harga crypto awal tahun ini. Memang, sebagian besar investor crypto (61%) membeli selama enam bulan terakhir, menurut NORC, sebuah kelompok riset di universitas yang menerbitkan survei.

Lainnya dari Keuangan Pribadi:
Larangan pengusiran nasional berakhir dalam 9 hari
Aktivitas musim panas ini dapat memengaruhi pajak Anda
Inilah cara menyadap rumah Anda untuk mendapatkan uang

Bitcoin mencapai tertinggi sekitar $63.000 pada pertengahan April, melonjak 116% dari sekitar $29.000 pada awal tahun 2021.

Coinbase, pertukaran mata uang digital terbesar di AS, go public pada pertengahan April. Dan selebriti seperti Tesla dan kepala eksekutif SpaceX Elon Musk jugalon menyatakan antusiasme untuk investasi kripto. Pada bulan Mei, Tesla mengatakan akan menerima bitcoin sebagai pembayaran untuk pembelian kendaraan. (Musk telah sejak menangguhkan rencana itu karena masalah lingkungan relatif terhadap penambangan bitcoin.)

Namun mata uang digital juga dapat berfluktuasi secara liar nilainya.

Pada Jumat pagi, bitcoin telah turun menjadi sekitar $ 32.000 – sekitar setengah dari tertinggi April, tetapi masih naik sekitar 10% untuk tahun ini.

Volatilitas itu telah menyebabkan beberapa ahli keuangan untuk sebut crypto sebagai aset spekulatif. Penasihat keuangan umumnya merekomendasikan investor crypto hanya mengalokasikan sebagian kecil dari portofolio mereka untuk itu.

"Investor potensial curiga untuk menginvestasikan tabungan pensiun mereka ke dalam apa yang hingga saat ini merupakan investasi yang cukup fluktuatif," kata Mark Lush, yang mengelola tim Analisis Perilaku dan Ekonomi dan Pengambilan Keputusan di NORC.

“Cryptocurrency mungkin memiliki daya tahan sebagai pilihan investasi, tetapi firasat kami adalah bahwa mereka akan terus tertinggal di belakang peluang investasi yang lebih tradisional di masa mendatang,” katanya.

Hanya 11% dari mereka yang tidak berinvestasi dalam cryptocurrency mengatakan bahwa mereka sangat atau agak mungkin untuk memulai perdagangan dalam 12 bulan ke depan, menurut survei tersebut.

Investor Crypto cenderung lebih muda, dan lebih beragam dalam hal jenis kelamin dan ras dan etnis, dibandingkan dengan investor saham ritel, menurut survei.

Rata-rata investor kripto berusia 38 tahun, sedangkan investor saham berusia 47 tahun.

Empat puluh satu persen wanita, 44% investor kulit berwarna dan 35% dari mereka yang berpenghasilan di bawah $60.000 per tahun memperdagangkan mata uang kripto pada tahun lalu — saham masing-masing lebih tinggi daripada 38%, 35%, dan 27% yang memperdagangkan saham.

Namun, investor dengan gelar sarjana cenderung menyukai saham – 51% memperdagangkan saham pada tahun lalu dibandingkan 45% untuk crypto.

Universitas Chicago survei mensurvei sampel yang representatif secara nasional dari 1.004 orang dewasa Amerika dari 24 hingga 28 Juni.

.(tagsToTranslate)Elon Musk(t)Metrik Koin Bitcoin/USD(t)Keuangan pribadi(t)Mata Uang Kripto(t)Strategi investasi(t)Pasar saham(t)Bitcoin(t)berita bisnis