A.S. menyita $ 2 juta dolar dari akun crypto yang digunakan oleh kelompok teror
General

A.S. menyita $ 2 juta dolar dari akun crypto yang digunakan oleh kelompok teror

Jaksa Agung AS William Barr, 10 Desember 2019.

Mark Wilson | Getty Pictures

WASHINGTON – Departemen Kehakiman mengatakan mereka membongkar kampanye dunia maya yang rumit yang digunakan oleh organisasi teror luar negeri untuk membiayai operasi mereka dan menyita $ 2 juta dari lebih dari 300 akun mata uang kripto dalam apa yang digambarkannya sebagai penyitaan terbesar yang pernah ada dari jenisnya.

Departemen Kehakiman mengatakan tiga kelompok teroris luar negeri – Brigade al-Qassam, sayap militer Hamas; al-Qaeda dan Negara Islam Irak dan Levant, juga dikenal sebagai ISIS – menggunakan cryptocurrency dan media sosial untuk mengumpulkan dana untuk kampanye teror mereka.

"Seharusnya tidak mengejutkan siapa pun bahwa musuh kita menggunakan teknologi trendy, platform media sosial dan cryptocurrency untuk memfasilitasi agenda kejahatan dan kekerasan mereka," kata Jaksa Agung William Barr dalam rilisnya. "Seperti yang diumumkan hari ini, kami akan menyita dana dan peralatan yang memberikan kehidupan bagi operasi mereka jika memungkinkan," tambahnya.

"Jaringan teroris telah beradaptasi dengan teknologi, melakukan transaksi keuangan yang kompleks di dunia digital, termasuk melalui mata uang kripto. Agen khusus IRS-CI di unit kejahatan siber DC bekerja dengan giat untuk mengungkap jaringan keuangan ini," kata Menteri Keuangan Steven Mnuchin dalam rilisnya. .

Dalam salah satu kasus, AS secara diam-diam mengambil alih situs net yang dioperasikan oleh Brigade al-Qassam dan memantau mereka yang mengira telah membuka dompet dunia maya mereka untuk kelompok teror tetapi malah menyumbangkan uang ke akun yang dikendalikan oleh pemerintah AS, menurut ke dokumen pengadilan yang dibuka pada Kamis di District of Columbia.

Seorang pejabat senior Departemen Kehakiman mengatakan bahwa agen federal sedang menyelidiki individu yang menyumbang ke rekening tersebut.

Agen federal mengatakan bahwa kampanye al-Qaidah berbasis di Suriah dan meminta dana untuk membeli senjata, termasuk rudal permukaan-ke-udara, dan kampanye ISIS berusaha memanfaatkan pandemi Covid-19 dengan menjual peralatan pelindung pribadi palsu.

.