Akankah India Melarang Crypto? 5 Eksekutif Eksekutif Memberitahukan Kebenaran
General

Akankah India Melarang Crypto? 5 Eksekutif Eksekutif Memberitahukan Kebenaran

Ada beberapa kebingungan mengenai apakah India akan melarang cryptocurrency, termasuk bitcoin, menyusul laporan terbaru dari nota yang diedarkan oleh pemerintah. Information.Bitcoin.com mewawancarai eksekutif dari lima platform pertukaran cryptocurrency di India untuk mengetahui kebenaran tentang berita tersebut.

Indian Crypto Ban: Apa Kemungkinannya?

Pembicaraan pemerintah India yang melarang cryptocurrency telah muncul kembali setelah sebuah laporan oleh Financial Occasions a observe diedarkan oleh kementerian keuangan tentang larangan kripto. Namun, laporan itu tidak diverifikasi dan outlet berita hanya mengutip pejabat pemerintah yang tidak disebutkan namanya sebagai sumber berita. Meskipun demikian, sudah banyak orang mengaitkan catatan dengan rancangan tagihan diajukan ke kementerian tahun lalu oleh komite antar-administrasi yang mengusulkan larangan mata uang kripto.

CEO Unocoin Sathvik Vishwanath menjelaskan kepada information.Bitcoin.com pada hari Selasa bahwa "Pergerakan nota adalah langkah prosedural berikutnya setelah komite telah menyerahkan laporan pertengahan tahun lalu." Menekankan bahwa "Ini juga merupakan langkah yang diperlukan menuju regulasi kripto di India," katanya:

Larangan menyeluruh tidak mungkin … Karena pengadilan tertinggi memang mendengar semua aspek crypto di India dan luar negeri dan telah mengambil sikap untuk mendukung industri ini, laporan lama mungkin dianggap ketinggalan jaman. Dari informasi yang kami miliki, para pemain industri akan diundang untuk campur tangan sambil membentuk peraturan untuk crypto.

CEO Wazirx Nischal Shetty sangat percaya bahwa pemerintah India tidak akan melarang cryptocurrency. Dia mengatakan kepada information.Bitcoin.com Selasa: “Saya yakin bahwa India tidak akan mengambil sikap regresif terhadap kripto dengan meletakkan larangan selimut. Ketika datang ke peraturan, saya yakin bahwa India akan mengikuti jejak negara-negara maju seperti Jepang, Amerika Serikat, Inggris, Australia, dan banyak lagi yang telah merangkul crypto. "

Mengatakan bahwa “berita itu berdasarkan sebuah catatan tidak mengklarifikasi apakah kementerian keuangan bermaksud untuk mengerjakan yang lama RUU crypto kejam atau apakah mereka berencana untuk bekerja membawa tagihan baru, "dia menegaskan:" Saya tidak berpikir ada sesuatu yang perlu dikhawatirkan tentang catatan tersebut seperti yang sekarang. "

CEO pertukaran crypto India lainnya, Shivam Thakral dari Buyucoin, juga tidak berpikir pemerintah India akan mengambil pendekatan pelarangan cryptocurrency. "Saya pribadi berpikir bahwa pemerintah India akan mengeluarkan beberapa peraturan professional kripto dalam waktu dekat, mereka tidak akan melarang cryptocurrency sejak India … adalah bagian dari G-20 (yang) merekomendasikan para anggotanya untuk mengadopsi Aturan FATF untuk mengatur cryptocurrency, ”Katanya kepada kantor berita kami.

Salah satu pendiri Giottus, Arjun Vijay, juga berbagi dengan information.Bitcoin.com:

India umumnya mencari preseden dalam hal menciptakan hukum yang kompleks. Dengan tidak ada negara maju yang melarang cryptocurrency, akan sangat sulit bagi pemerintah India untuk menggelar rencana yang layak untuk melarang cryptocurrency sepenuhnya.

Membahas kemungkinan larangan kripto di India, Vijay menyatakan bahwa pemerintah dihadapkan pada dua masalah besar. Pertama, "Jika India melarang kripto, mereka harus dapat menegakkan larangan tersebut," katanya. “Karena sifat produk, akan sangat sulit bagi pemerintah kita untuk melacak pemegang cryptocurrency dan menerapkan larangan tersebut. Di sisi lain, suatu peraturan akan memberi mereka akses ke knowledge yang dengannya mereka dapat mengatur / melacak / memajaki penggunaan mata uang crypt secara efisien. " Kedua, ia mencatat bahwa "Jika India melarang kripto, tetapi kripto menjadi arus utama, (India akan) kehilangan jutaan dolar pendapatan dan peluang penciptaan lapangan kerja."

Chief Enterprise Officer Coinswitch Sharan Nair menegaskan kembali ke information.Bitcoin.com bahwa “Berita tentang kemungkinan kripto di India bukanlah perkembangan baru. Tagihan ini diusulkan satu setengah tahun yang lalu. " Dia berpendapat: "Apa yang perlu dipertimbangkan adalah bahwa banyak perkembangan positif telah terjadi di ruang kripto India sejak saat itu, yaitu pengadilan tertinggi mencabut larangan perbankan pada kripto dan beberapa perusahaan kripto India mengumpulkan dana dan antusiasme pelanggan yang terus meningkat. Kami berharap bahwa badan yang berwenang akan berkonsultasi dengan semua pemangku kepentingan dalam masalah ini sebelum mengambil keputusan. "

Pada bulan Maret, pengadilan tertinggi India membatalkan larangan perbankan oleh financial institution sentral, Reserve Financial institution of India (RBI), setelah banyak audiensi. RBI kemudian dikonfirmasi dalam menanggapi aplikasi Hak atas Informasi (RTI) oleh salah satu pendiri Unocoin B.V. Harish bahwa tidak ada larangan pada pertukaran cryptocurrency, bisnis, atau pedagang di India. Itu Pemerintah India dan financial institution sentral miliki secara mandiri ditunjukkan bahwa cryptocurrency, termasuk bitcoin, adalah authorized di India.

Bagaimana Orang Indian Bereaksi Terhadap Rumor Larangan Kripto?

Kelima eksekutif pertukaran juga berbagi dengan information.Bitcoin.com bagaimana orang India bereaksi terhadap laporan tentang kemungkinan larangan cryptocurrency dan apakah mereka melihat ada perubahan dalam perilaku perdagangan pada platform mereka.

“Ada juga spekulasi tentang larangan kripto di masa lalu. Ada lebih dari 5 juta pengguna crypto di India, dan saya yakin bahwa perdana menteri kami tidak akan mengecewakan kami, "CEO Wazirx menekankan, menjelaskan:

Hari ketika berita itu menyebar membuat kepanikan di kalangan masyarakat. Namun, kami belum melihat perbedaan dalam perilaku perdagangan di Wazirx sejak saat itu.

Unocoin juga belum melihat adanya perubahan dalam aktivitas perdagangan pada platformnya. “Kami belum melihat adanya perubahan dalam perilaku perdagangan tetapi layanan pelanggan kami telah menerima banyak panggilan yang menanyakan komentar kami tentang artikel tersebut. Kami terus memantau aktivitas pengguna di platform sejak berita tersebut beredar dan sekarang sudah beberapa hari, sepertinya tidak akan menyebabkan perubahan yang nyata untuk selanjutnya, ”kata CEO tersebut kepada information.Bitcoin.com.

Dampaknya juga minimal di Coinswitch dan Buyucoin. “Kami belum melihat adanya perubahan dalam perilaku perdagangan tetapi ada banyak pertanyaan. Pengguna ingin tahu apa yang akan menjadi tindakan di masa depan bagi mereka dan bagi kami sebagai pertukaran, ”ungkap eksekutif Coinswitch.

“Kami tidak melihat dampak dari berita itu dalam perilaku perdagangan dan orang-orang di platform kami berdagang seperti biasa juga itu adalah berita yang tidak terverifikasi karena sumbernya tidak diidentifikasi dan karenanya orang tidak menganggapnya serius karena berita serupa keluar di masa lalu, ”CEO Buyucoin merinci.

Pendiri Giottus mengungkapkan:

Berita serupa telah muncul beberapa kali dalam empat tahun terakhir, tetapi tidak ada yang konkret mengikuti.

"Begitu tua tangan tidak terpengaruh dengan berita ini dan sudah menjadi bisnis seperti biasa bagi mereka," eksekutif Giottus menjelaskan. “Untuk pengguna baru, mereka memiliki beberapa keraguan mengenai proposal ini dan kami harus mendidik mereka tentang bagaimana konsep ini masih dalam tahap awal dan ada jalan jauh ke depan untuk catatan kabinet inner ini untuk dikonversi menjadi tagihan. Dan di masa-masa sulit ini, pelanggan juga memahami bahwa pemerintah memiliki prioritas lain. ”

Efek Larangan Crypto Akan Dimiliki di India

Eksekutif pertukaran lebih lanjut berbagi pemikiran mereka dengan information.Bitcoin.com tentang bagaimana larangan cryptocurrency akan mempengaruhi India. CEO Wazirx menegaskan:

Kami berada di tengah-tengah krisis ekonomi, dan jutaan orang telah kehilangan pekerjaan mereka karena covid-19. Crypto adalah salah satu dari sedikit sektor yang mempekerjakan saat ini. Adalah kepentingan terbaik India untuk mendorong sektor yang tumbuh begitu cepat. Larangan akan menyebabkan proyek dan bakat untuk pindah dari India, dan berdampak buruk bagi perekonomian.

Dia juga menjelaskan: “Ini juga akan mencegah pemodal ventura untuk berinvestasi di startup India. Kami tidak menginginkan itu. Wazirx dan Binance memiliki dana $ 50 juta khusus untuk berinvestasi di ekosistem blockchain dan crypto India. Akan ada lebih banyak dana yang akan diluncurkan untuk ekosistem crypto di India. Saya yakin pemerintah kami tidak ingin kehilangan investasi modal yang begitu besar di negara ini. "

CEO Buyucoin setuju, mencatat bahwa "adopsi crypto di India meningkat dengan sangat cepat, jadi pelarangan itu akan menjadi kehilangan kontrol penuh atas aktivitas terkait cryptocurrency dan manfaat moneter lain yang bisa didapat pemerintah India."

CEO Unocoin menimpali: “Saya akan menganggapnya sangat tidak efisien. Saat ini aktivitas crypto yang signifikan terjadi melalui pertukaran dan setiap pertukaran melakukan pemeriksaan KYC dan AML mereka yang membentuk titik jangkar pada blockchain. Larangan Crypto akan mendorong semua aktivitas di bawah tanah. Ini seperti menghukum bisnis dan industri yang sah karena takut terhadap aktor jahat. ”

Eksekutif Coinswitch memperkirakan efek "drastis". Menurutnya, “Banyak perusahaan akan menutup toko atau pindah ke negara lain dengan undang-undang ramah kripto. Seluruh inovasi seputar infra blockchain publik di India akan terhenti. Ini juga akan memiliki dampak futuristik pada industri crypto / blockchain international karena India adalah pasar yang penting. ”

Salah satu pendiri Giottus menguraikan efek larangan kripto secara rinci. "Kami melihat India kalah dalam banyak hal jika larangan akhirnya diberlakukan di India," ia memulai. Pertama, ia berharap bahwa "Beberapa pengguna akan meninggalkan crypto selamanya, sementara beberapa akan terus berdagang tunai dan menjadi tidak bisa dilacak. Ini akan menyebabkan terciptanya ekonomi paralel yang tidak diatur. Karena sifat dasar kripto, akan sangat memusingkan bagi otoritas penegak hukum untuk melacak dan memperdagangkan kegiatan ini. ”

Kedua, ia menekankan bahwa "orang India akan kehilangan peluang investasi terbesar abad ini, jika bitcoin terus melakukan apa yang telah dilakukannya sejauh ini." Selain itu, ia menunjukkan bahwa “India adalah salah satu pengekspor utama layanan perangkat lunak dan ini merupakan salah satu kontributor terbesar dari devisa dan pendapatan pajak untuk negara tersebut. Jika crypto / dapps menjadi arus utama, orang India akan kehilangan peluang besar dalam hal penciptaan lapangan kerja dan pendapatan. "

Menurut Anda apa yang akan dilakukan pemerintah India tentang kripto? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penolakan: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau permintaan penawaran untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau pengesahan produk, layanan, atau perusahaan. Bitcoin.com tidak memberikan saran investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, untuk setiap kerusakan atau kehilangan yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau kepercayaan pada konten, barang atau layanan yang disebutkan dalam artikel ini.

Baca penafian