Accountants, lawmakers urge rules on crypto accounting (Photo: Reuters)
General

Akuntan, anggota parlemen mendesak aturan tentang akuntansi kripto

Aset, yang tidak ada persyaratan akuntansi AS yang mengikat, telah menarik minat regulator setelah perubahan tajam dalam beberapa bulan terakhir dan investasi oleh perusahaan seperti pembuat mobil listrik Tesla Inc. dan penyedia pembayaran Sq. Inc. Bitcoin, yang naik ke rekor dari $63.381 pada bulan April, secara kasar telah berkurang separuh nilainya sejak saat itu, mencerminkan volatilitas dalam aset mata uang digital lainnya.

Komisi Sekuritas dan Bursa, yang mengawasi pasar sekuritas AS, sedang mempertimbangkan peraturan baru untuk pasar cryptocurrency untuk mencegah penipuan. Ketua Gary Gensler, yang mengajar kursus mata uang digital di Massachusetts Institute of Expertise sebelum dia menjabat, berpendapat bahwa aturan perlindungan investor serupa dengan yang mencakup derivatif dan ekuitas harus berlaku untuk pertukaran kripto.

Komite Basel untuk Pengawasan Perbankan, yang menetapkan standar world untuk peraturan perbankan, bulan lalu menyarankan bank-bank yang berurusan dengan aset kripto harus memiliki penyangga substansial untuk menutupi potensi kerugian.

Namun di bidang akuntansi, belum ada banyak kemajuan. Dewan Standar Akuntansi Keuangan, yang menetapkan standar akuntansi untuk perusahaan publik dan swasta dan organisasi nirlaba di A.S., tahun lalu memutuskan untuk tidak menambahkan topik ke agendanya, mengatakan investasi dalam cryptocurrency tidak tersebar luas di antara perusahaan.

Bulan lalu, FASB meluncurkan konsultasi agenda, yang pertama dalam lima tahun, mencari pandangan publik tentang apa yang seharusnya menjadi prioritas jangka panjangnya. Bergantung pada umpan balik, dewan dapat mempertimbangkan proyek akuntansi baru seperti pelaporan keuangan pada aset digital. FASB mengharapkan untuk meninjau tanggapan, yang akan jatuh tempo pada 22 September, pada awal tahun depan, kata seorang juru bicara.

Masih terlalu dini untuk mengatakan, jika ada, tindakan apa yang akan diambil FASB terhadap investasi cryptocurrency, kata juru bicara itu.

Masalah bagaimana perusahaan memperhitungkan aset kripto terpisah dari bagaimana mereka membayar pajak atas investasi.

Karena belum ada aturan akuntansi yang mengikat secara spesifik, perusahaan dengan kepemilikan kripto mengklasifikasikannya sebagai aset tidak berwujud yang berumur tidak terbatas—mirip dengan merek dagang dan area situs internet—mengikuti pedoman yang tidak mengikat dari Asosiasi Akuntan Profesional Bersertifikat Internasional.

Di bawah pedoman ini, bisnis harus meninjau nilai aset ini setidaknya setahun sekali. Perusahaan harus menuliskan nilainya jika turun di bawah harga beli, tergantung pada hasil uji penurunan nilai mereka. Namun, jika nilainya naik, perusahaan dapat mencatat keuntungan hanya ketika mereka menjual aset, bukan saat memegang aset.

Itu menciptakan gambaran yang tidak sempurna bagi investor yang ingin memahami investasi crypto perusahaan. “Anda mendapatkan benar-benar kurang dari setengah cerita,” kata Aaron Jacob, kepala perencanaan sumber daya perusahaan di penyedia perangkat lunak TaxBit Inc., yang membantu individu dan perusahaan mengetahui pajak yang mereka bayar atas kepemilikan cryptocurrency mereka. FASB bulan lalu memintanya untuk menetapkan aturan untuk aset kripto.

Kelompok bipartisan yang terdiri dari tujuh anggota kongres yang dipimpin oleh Rep. Tom Emmer (R., Minn.) mengajukan permintaan serupa kepada FASB pada bulan Mei, menunjuk pada lonjakan nilai aset digital ini.

"Kurangnya panduan otoritatif yang bijaksana dan dikembangkan dengan hati-hati dari FASB mengancam kemampuan untuk membuat pelaporan keuangan yang akurat dan konsisten dari kelas aset keuangan yang besar dan tumbuh cepat," tulis mereka. Mr. Emmer minggu lalu memperkenalkan RUU yang meminta Kongres untuk menyediakan definisi yang jelas tentang aset digital di bawah undang-undang sekuritas AS.

Firma akuntansi Massive 4 PricewaterhouseCoopers mengatakan mendorong pembuat standar untuk melihat akuntansi untuk cryptocurrency. KPMG menolak berkomentar, sementara Deloitte dan Ernst & Younger tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Sejauh ini, sebagian besar kepala keuangan telah menghindari investasi kripto karena kekhawatiran tentang volatilitas. Tidak adanya aturan akuntansi yang disesuaikan hanya memperburuk kekhawatiran ini, kata Deniz Appelbaum, asisten profesor akuntansi dan keuangan di Montclair State College. “Jika ada set standar, CFO akan tahu bagaimana melanjutkan…dan apakah investasi dalam koin sesuai untuk perusahaan mereka,” katanya.

Untuk perusahaan yang mencoba-coba cryptocurrency, pemegang saham ingin melihat element seperti tujuan yang mendasari investasi crypto, harga pembelian dan kuantitas, kata Ben Wechter, seorang analis riset di Zion Analysis Group, yang memberi investor informasi tentang akuntansi dan pajak. masalah.

Salah satu investor korporat terkemuka dalam cryptocurrency adalah Tesla, yang mengungkapkan dalam laporan tahunannya pada bulan Februari bahwa ia membeli $ 1,5 miliar dalam bentuk bitcoin. Pada 31 Maret, kepemilikan bitcoinnya mencapai $ 2,48 miliar, menurut pengajuan triwulanan.

Sq. mencatat kepemilikan cryptocurrency sebesar $472 juta per 31 Maret, naik dari $136,5 juta pada akhir Desember.

MicroStrategy Inc., sebuah perusahaan perangkat lunak yang berbasis di Tysons Nook, Va., mengatakan memiliki $1,94 miliar dalam bitcoin per 31 Maret, naik dari $1,05 miliar pada akhir Desember, sebagian karena pembelian bitcoin tambahan selama kuartal pertama. Chief Government Michael Saylor baru-baru ini mengatakan bahwa perusahaan melakukan metode akuntansi saat ini untuk saat ini.

Salah satu alternatif untuk memperlakukan kepemilikan kripto sebagai aset tidak berwujud adalah dengan mengizinkan perusahaan menerapkan aturan akuntansi nilai wajar untuk aset digital tertentu jika nilai wajarnya dapat ditentukan dengan mudah, kata FASB. Bitcoin akan memenuhi kriteria, menurut Mr. Wechter dari Zion Analysis.

Di bawah akuntansi nilai wajar, perusahaan mengakui kerugian dan keuntungan dalam nilai segera dan memperlakukan aset digital sebagai aset keuangan, bukan sebagai tidak berwujud. Pendekatan ini menangkap nilai aset digital secara lebih akurat, kata Dan Amiram, wakil dekan dan profesor akuntansi di Universitas Tel Aviv. Tetapi, karena menggabungkan keuntungan dan kerugian, akuntansi nilai wajar dapat menciptakan lebih banyak volatilitas pada laporan laba rugi perusahaan, katanya.

Praktisi berharap bahwa akuntansi untuk aset digital akan tetap memusingkan para eksekutif karena volatilitas dalam perdagangan, yang merupakan sesuatu yang ingin dilihat oleh investor dan analis dalam laporan keuangan.

“Jika ada nilai pasar untuk itu, Anda menginginkannya di neraca perusahaan,” kata Shripad Joshi, direktur senior di perusahaan pemeringkat S&P World Scores.

Berlangganan Buletin Mint

* Masukkan e mail yang legitimate

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint.
Unduh
Aplikasi kami Sekarang !!

.(tagsToTranslate)Akuntan(t)anggota parlemen(t)akuntansi kripto(t)Bitcoi(t)Cryptocurrency