Thailand's New Rules Help Securities Companies Launch Crypto Exchanges
General

Aturan Baru Thailand Membantu Perusahaan Sekuritas Meluncurkan Pertukaran Crypto

Thailand dilaporkan telah merevisi aturan modal bersih yang membantu perusahaan sekuritas meluncurkan pertukaran mata uang kripto. Negara ini sekarang memiliki 15 penyedia layanan crypto berlisensi.

Aturan Baru Thailand dan Pertukaran Crypto

Komisi Sekuritas dan Bursa Thailand (SEC) telah merevisi aturan modal bersih (NC) yang membantu perusahaan sekuritas menyediakan layanan kripto, Bangkok Post dilaporkan Rabu.

“Aturan NC yang direvisi diharapkan membantu membebaskan likuiditas bagi perusahaan sekuritas cryptocurrency berencana memasuki bisnis baru seperti pertukaran electronic atau cryptocurrency terbuka,” publikasi tersebut menyampaikan, menambahkan bahwa beberapa perusahaan sekuritas telah berkonsultasi dengan SEC untuk meluncurkan pertukaran mata uang kripto.

Perusahaan sekuritas yang mengoperasikan bisnis crypto akan diizinkan untuk menghitung dana modal bersih dengan nilai cryptocurrency ini. “Jumlah maksimum yang dapat dihitung untuk aset electronic ke NC perusahaan adalah 50percent dari nilai aset,” catat publikasi tersebut. Aturan baru juga akan menghitung aset crypto sebagai dana modal.

Untuk perusahaan sekuritas yang mengoperasikan bisnis kripto dan menyimpan aset kripto untuk pelanggan mereka, aturan mengharuskan mereka”untuk mempertahankan lebih dari 1 percent dari dana modal dompet dingin (sistem offline) dan 5 percent dari aset klien yang disimpan di sistem lain (dompet panas) atau sistem internet ).” Untuk perusahaan kripto yang tidak menyediakan layanan hak asuh kripto, “NC mengharuskan ekuitas pemegang saham lebih dari 500. 000 baht ($ 16. 469).”

15 Perusahaan Crypto Disetujui

Keputusan Kerajaan Thailand tentang Bisnis Aset Digital B.E. 2561 mengatur sektor cryptocurrency di Thailand. Ini mengkategorikan bisnis crypto menjadi tiga jenis:”pertukaran aset electronic”,”agent aset electronic”, dan”trader aset electronic”. Ada juga kategori terpisah untuk portal site penawaran koin awal (ICO).

Sebanyak 15 penyedia layanan cryptocurrency telah dilisensikan untuk beroperasi secara lawful di negara tersebut, menurut situs Thai SEC. Beberapa perusahaan telah menerima lebih dari satu lisensi.

Delapan perusahaan memiliki lisensi untuk mengoperasikan pertukaran aset electronic: Bitkub, BX, Satang Guru, Huobi, ERX, Zipmex, Upbit, dan Z.com Ex. Lima perusahaan memiliki lisensi untuk bertindak sebagai agent aset electronic: Groups TH, Bitazza, Kulap, Upbit, dan Z.com Ex. Empat perusahaan disetujui untuk mengoperasikan portal site ICO: Longroot, T-box, SE Digital, dan Bitherb.

Apa pendapat Anda tentang regulasi crypto Thailand? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penolakan: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan atas produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang atau jasa yang disebutkan dalam artikel ini.