profile_placeholder
General

Bagaimana startup yang berbasis di Chennai ini membuat perdagangan kripto menjadi sederhana dan dapat dipercaya

Sebuah startup perdagangan kripto berbasis di Chennai yang diluncurkan oleh dua mantan eksekutif teknologi konsumen mengandalkan sistem dukungan pelanggan yang kuat untuk mendorong adopsi mata uang virtual di India.

Bahkan ketika sifat mata uang virtual yang mudah berubah dan terdesentralisasi mendorong seruan untuk regulasi mereka dan bahkan larangan menyeluruh di India dan luar negeri, Alumni IIM Calcutta Vikram Subburaj dan Arjun Vijay mendirikan Giottus Inc. pada tahun 2017 dengan tujuan membuat perdagangan cryptocurrency sederhana dan dapat dipercaya.

Mengingat “latar belakang yang sangat berfokus pada pelanggan” dari para pendiri – Vikram telah bekerja dengan Amazon dan Arjun dengan Vodafone – Vikram mengatakan bahwa mereka menyadari “industri futuristik seperti itu membutuhkan dukungan pelanggan pada intinya untuk mendorong adopsi dan membangun kepercayaan”.

Idenya adalah “untuk membangun pertukaran yang dapat menghadirkan teknologi kompleks ini dalam format yang sederhana dan dapat dipercaya”, katanya.

Para pendiri menjelaskan bahwa mereka berfokus pada langkah-langkah keamanan, menghadirkan lebih banyak transparansi, dan menawarkan sistem dukungan pelanggan yang sangat responsif. Sederhananya, Giottus memungkinkan sebagian besar pelanggan untuk menyetor cryptocurrency mereka tergantung pada kebutuhan dan persyaratan mereka.

Giottus menawarkan dukungan pelanggan dalam bahasa daerah Tamil dan Telugu, selain Hindi dan Inggris.

Vikram Subburaj, Salah satu pendiri Giottus

Obrolan toko

Platform berusia dua tahun saat ini memungkinkan pelanggan untuk berdagang lebih dari 100 pasangan mata uang electronic dalam tiga cara: pertukaran tempat buku pesanan terbuka, pertukaran peer reviewed (P2P), dan beli dan jual sederhana.

Dalam metode ini, investor mentransfer INR dari rekening lender mereka ke Giottus dan membeli cryptocurrency dalam satu menit.

Di bursa place, pedagang menukar cryptocurrency secara instan. Goittus mengatakan “mesin pencocokan pemesanan kepemilikan” memungkinkan pesanan pelanggan “dicocokkan secara instan”. Ia juga mengklaim sebagai pemimpin dalam pasangan rupee India (INR) dengan “salah satu buku pesanan paling likuid di negara ini”.

Untuk pertukaran P2P, Goittus bertindak sebagai escrow untuk mata uang digital yang memungkinkan INR ditransfer langsung antar pedagang. Metode ini, menurut stage, lebih disukai oleh mereka yang berdagang dalam quantity besar.

Menurut Vikram, “Kutipan harga dua arah, di mana pengecer dapat memutuskan harga beli dan jual dan memiliki layanan perbankan instan seperti transaksi, menjadikannya pilihan yang mudah bagi pedagang.”

Mayoritas klien Giottus, kata Vikram, adalah konsumen ritel, yang dikenai biaya 0,25 persen untuk pembelian dan 0,15 persen untuk penjualan. Platform ini juga menyediakan layanan dompet, di mana pelanggan dapat menyimpan, menahan, dan menarik mata uang virtual.

Memegang dan menyimpan cryptocurrency gratis, sedangkan penarikan menarik biaya tetap yang berbeda untuk setiap mata uang. Layanan dompet ini adalah bagian tambahan dari dompet dingin. Tim menolak untuk membagi biaya tetap.

Giottus mengklaim telah memperdagangkan quantity lebih dari $ 100 juta dan memiliki foundation pelanggan lebih dari 100. 000. Co-founder tersebut mengatakan bahwa startup tersebut telah memproses lebih dari tiga juta permintaan perdagangan dan 600. 000 lebih transaksi.

Itu juga membanggakan perimeter 55 persen, yang diharapkan akan meningkat lebih lanjut dengan peningkatan volume. Vikram menjelaskan bahwa karena biaya pesanan tambahan untuk suatu pertukaran cukup rendah, volume yang meningkat menyebabkan perimeter yang tinggi.

Giottus

Berputar dalam menghadapi tantangan

Pada April 2018, surat edaran regulator Reserve Bank of India (RBI) yang melarang lender melakukan bisnis dengan stage perdagangan mata uang kripto membatalkan rencana Giottus untuk diluncurkan sebagai pertukaran tempat buku pesanan terbuka. Hasil dari, sebagian besar stage dan bursa mata uang kripto harus mengubah operasi atau mematikan.

RBI melarang selain, Giottus bersaing dengan pertukaran seperti ZebPay, Unocoin, dan Koinex yang telah mencapai skala. Ini juga mengarahkan stage untuk membuat pivot ke pertukaran P2P. Akibatnya, ia mengklaim itu menjadi pertukaran P2P yang sepenuhnya mendukung KYC (kenal pelanggan Anda) pertama di India.

“Sebagian besar tidak terlalu fokus pada pertukaran P2P. Sebagai pertukaran P2P, Giottus menyatukan rekan-rekan tepercaya di platformnya untuk memproses setoran dan penarikan INR, sebuah praktik yang menjadi norma industri mata uang kripto sampai pengadilan tertinggi negara membatalkan edaran RBI pada bulan Maret tahun ini, “

Putusan Mahkamah Agung sangat melegakan industri cryptocurrency India, kata Vikram, menambahkan, “Dukungan perbankan datang sebagai katalisator utama untuk pertumbuhan dan industri telah tumbuh secara eksponensial sejak putusan tersebut. Giottus telah tumbuh dengan kecepatan tinggi sebesar 40 persen dari bulan ke bulan dalam quantity perdagangan dan registrasi pengguna bulanan telah tumbuh 15X sejak Maret 2020.”

Dia menambahkan bahwa di masa depan, pertukaran seperti Giottus akan menjadi pintu gerbang inovasi keuangan yang didorong oleh cryptocurrency. Prospek seperti itu bisa melihat Giottus menawarkan pinjaman, taruhan, rekening tabungan, dan solusi pembayaran pedagang dalam jangka panjang, katanya.

“Ini akan menjadikan Giottus solusi satu atap untuk semua kebutuhan pelanggan yang terkait dengan cryptocurrency,” kata Vikram.

. (tagsToTranslate) Chennai Startups (t) Cryptocurrency (t) Cryptocurrency trade (t) crypto startups (t) Giottus