Bank-bank Inggris semakin keras pada crypto, tetapi aturan pencucian uang adalah masalah sebenarnya
General

Bank-bank Inggris semakin keras pada crypto, tetapi aturan pencucian uang adalah masalah sebenarnya

NatWest, lender ritel Inggris, sudah diumumkan itu tidak akan terlibat dengan pelanggan bisnis yang menerima pembayaran dalam bitcoin atau lainnya cryptocurrency. Ini mengikuti pengumuman terbaru dari HSBC bahwa itu tidak akan mengizinkan move dari dompet electronic dan tidak akan memungkinkan pelanggan untuk membeli saham di perusahaan yang terkait dengan cryptocurrency, seperti Coinbase atau MicroStrategy.

Perasaan dari kedua lender adalah bahwa cryptocurrency berisiko tinggi dan oleh karena itu membenarkan pendekatan yang hati-hati, meskipun mereka mencatatnya sikap bisa berubah jika dan kapan regulasi berkembang.

Menariknya, ini bukanlah pandangan yang dimiliki oleh institusi di seberang Atlantik. Kedua Morgan Stanley dan Goldman Sachs sekarang menawarkan kepada klien manajemen kekayaan mereka kesempatan untuk berinvestasi dalam bitcoin. Memang, serapan awal cukup kuat, dengan Morgan Stanley sendiri yang menggambar hampir US $ 30 juta (Number 22 juta) investasi dalam dua minggu.

Mengapa harus berhati-hati?

Pendekatan hati-hati dari NatWest dan HSBC berasal dari Rekomendasi tahun 2012 dari Satgas Aksi Keuangan, inisiatif G7 yang diarahkan untuk mengalahkan pencucian uang. Rekomendasi ini mengamanatkan setiap negara anggota untuk menerapkan langkah-langkah yang mewajibkan lender mereka untuk memeriksa transaksi pelanggan untuk tujuan pencucian uang dan pendanaan teroris.

Di bawah rekomendasi pertama, kerangka anti pencucian uang diterapkan atas dasar persepsi risiko. Dengan kata lain, jika suatu transaksi atau aktivitas bisnis dianggap lebih berisiko dari biasanya, perlu adanya pengawasan yang lebih cermat oleh lender untuk memastikan kepatuhan terhadap kerangka tersebut.

Hal ini meningkatkan tekanan pada sumber daya lender untuk memverifikasi bahwa transaksi atau aktivitas bisnis aman untuk dilanjutkan, tetapi mereka juga menghadapi denda besar untuk ketidakpatuhan di mana ada kekurangan dalam implementasi kerangka kerja mereka atau jika terjadi kesalahan.

NatWest dan HSBC tidak asing untuk menjadi sorotan untuk masalah kepatuhan. HSBC dulu denda US $ 1,9 miliar oleh otoritas AS pada tahun 2012, sementara NatWest menghadapi tuntutan atas pelanggaran kepatuhan yang signifikan di Inggris. Meskipun dakwaan ini terkait dengan pelanggaran kepatuhan pencucian uang tradisional, mungkin ini menjelaskan kewaspadaan kedua bank.

Bank melihat mata uang electronic sebagai berisiko karena berpotensi digunakan untuk pencucian uang, mereka menjadi sasaran penipuan dan penipuan, dan nilainya bisa sangat tidak stabil dalam jangka pendek. Memang, Otoritas Perilaku Keuangan Inggris telah memperingatkan itu mereka yang berinvestasi dan berurusan dengan cryptocurrency berisiko kehilangan semua dana mereka. Daripada menghadapi peningkatan beban penyelidikan bisnis dan individu yang berurusan dengan aset ini, lebih mudah bagi lender untuk menghindari risiko dan tidak terlibat dengannya.

Situasi ini tidak hanya terjadi pada cryptocurrency. Misalnya, telah lama menjadi produk sampingan dari persyaratan anti pencucian uang itu lender telah menolak untuk menawarkan layanan keuangan kepada badan amal yang beroperasi di yurisdiksi berisiko tinggi. Sektor perbankan menerima kenyataan ini, terutama mengingat bahwa amal cenderung menjadi pelanggan yang nilainya relatif rendah.

Pendekatan yang salah?

Secara sepintas lalu, lender berhak atas tidak menawarkan layanan keuangan teratas untuk bisnis yang bertransaksi dalam mata uang digital. Selain anti pencucian uang, bank juga terikat oleh tindakan anti penipuan dan perlindungan konsumen. Transaksi kripto yang fradulen sulit untuk dikenali dan tidak mungkin untuk dibalik, sehingga risiko keterlibatannya tinggi, setidaknya sampai pasar menetapkan dirinya sendiri dan kasus bisnis yang akan dilibatkan lebih kuat.

Tentu saja, ini tidak berarti bahwa mereka telah melakukan panggilan yang benar. Fakta bahwa bank-bank terkemuka AS telah mengambil pendekatan yang berbeda menunjukkan bahwa mereka menganggap imbalan potensial layak untuk beban kepatuhan. Dalam pertahanan cryptocurrency, mereka berdua lebih bisa dilacak daripada uang tunai, dan digunakan lebih sedikit untuk pencucian uang.

Dan meskipun benar bahwa ada risiko kerugian yang signifikan dengan investasi mata uang kripto, ada juga potensi keuntungan yang besar. Bank adalah bisnis yang menghasilkan untung: pengembalian dari investasi kripto dalam beberapa bulan terakhir – meskipun terjadi aksi jual besar-besaran dalam beberapa hari terakhir – ditambah perkiraan yang sangat bullish, harus mendorong mereka untuk setidaknya berspekulasi di daerah tersebut, selain beban peraturan.

Bitcoin dikurung di penjara
Tanpa resiko.
Phanurak Rubpol

Kita dapat secara sederhana menyalahkan bank-bank Inggris karena terlalu berhati-hati atau tidak berbuat cukup untuk membantu bisnis-bisnis ini, tetapi itu mengabaikan cacat desain yang lebih besar dalam kerangka kerja anti pencucian uang. Langkah-langkah kepatuhan sangat menguras sumber daya lender di mana transaksi atau bisnis dianggap berisiko tinggi. Bank dan pekerjanya juga menghadapi sanksi pidana, termasuk denda besar, di mana mereka gagal menerapkan aturan dengan benar, yang sangat merepotkan ketika hampir tidak mungkin bagi lender untuk mengidentifikasi seperti apa transaksi kripto sangat mencurigakan itu.

Tanpa jaminan pengembalian tinggi bagi lender, lebih mudah untuk mengambil risiko dan tidak terlibat dengan bisnis ini. Ini mewakili peluang yang terlewatkan bagi lender, dan kemungkinan terhambatnya pertumbuhan bisnis yang sah bagi perusahaan yang ingin berurusan dengan cryptocurrency.

Bank digambarkan sebagai penjahat publik, tetapi masalah yang lebih besar berada pada degree yang jauh lebih tinggi. Ini adalah masalah politik dan hukum yang membutuhkan perhatian dan intervensi dari pembuat undang-undang untuk mengatasi fakta bahwa jauh lebih mudah bagi lender untuk mengurangi risiko daripada mematuhi aturan dan membantu bisnis ini tumbuh.