Bantuan bagi investor karena RBI mengklarifikasi peringatan bank kepada klien yang bertransaksi kripto
General

Bantuan bagi investor karena RBI mengklarifikasi peringatan lender kepada klien yang bertransaksi kripto

MUMBAI: Itu cryptocurrency komunitas investasi menarik napas lega pada hari Senin setelah Reserve Bank of India memperjelas pendiriannya tentang langkah baru-baru ini oleh pemberi pinjaman yang menolak layanan kepada klien yang bertransaksi dalam mata uang virtualreality

Itu RBI mengatakan bahwa telah diberitahukan melalui beberapa laporan networking bahwa lender telah memperingatkan pelanggan mereka untuk berurusan dengan cryptocurrency dengan membuat referensi ke surat edaran yang dikeluarkan oleh regulator perbankan pada 6 April 2018.

“Acuan surat edaran di atas oleh lender / entitas yang diatur tidak sesuai karena surat edaran ini dikesampingkan oleh Yang Mulia Mahkamah Agung pada 04 Maret 2020,”kata RBI.

“Dengan demikian, berdasarkan perintah Mahkamah Agung yang Mulia, surat edaran tersebut tidak lagi berlaku sejak tanggal putusan Mahkamah Agung, dan oleh karena itu tidak dapat dikutip atau dikutip dari,” tambahnya.

Baru-baru ini, beberapa pemberi pinjaman sektor swasta dan publik besar telah mengutip pemberitahuan RBI 2018 untuk memperingatkan pelanggan agar tidak berurusan dengan mata uang electronic dan menolak layanan pertukaran mata uang kripto tertentu.

WazirX, bursa mata uang kripto terbesar di India, telah berulang kali menghadapi masalah dengan setoran dan penarikan dana pelanggan dengan mitra perbankan bursa sepanjang bulan ini.

Sebelumnya hari ini, beberapa networking melaporkan bahwa Bank HDFC, Bank Negara India dan lainnya telah memperingatkan pelanggan mereka bahwa transaksi mereka dalam cryptocurrency dapat mengakibatkan penangguhan akun mereka dengan mereka.

“Ini merupakan perkembangan yang sangat positif bagi seluruh industri. Ada banyak kebingungan di antara lender apakah mereka dapat melayani klien mereka di industri. Pemberitahuan ini memperjelas,” kata Nischal Shetty, Pendiri dan Chief Executive Officer WazirX.

Shetty juga mengatakan bahwa WazirX sekarang dapat mengembalikan semua layanan terkait perbankannya dengan cukup cepat.

Namun, RBI meminta lender dan entitas teregulasi lainnya untuk terus melakukan proses uji tuntas nasabah sejalan dengan regulasi yang mengatur standar untuk Mengenal Nasabah, Anti Pencucian Uang, Pemberantasan Pendanaan Terorisme dan kewajiban entitas yang diatur dalam Pencegahan Uang. Laundering Act selain untuk memastikan kepatuhan dengan ketentuan yang relevan di bawah Undang-Undang Manajemen Valuta Asing untuk pengiriman uang ke luar negeri.

.