Berbagai Strategi Penambangan Crypto Menggarisbawahi Potensi Pertumbuhan Industri
General

Berbagai Strategi Penambangan Crypto Menggarisbawahi Potensi Pertumbuhan Industri

Selama beberapa tahun terakhir, penambangan cryptocurrency sektor sudah mulai mendapatkan banyak daya tarik keuangan arus utama. Misalnya, firma riset pasar Technavio baru-baru ini dilepaskan information mengejutkan mengklaim bahwa pasar perangkat keras pertambangan worldwide siap tumbuh sebesar $ 2,8 miliar antara tahun 2020 dan 2024. Lonjakan yang luar biasa ini disebabkan oleh meningkatnya popularitas kolam penambangan, yang sebagian besar saat ini terkonsentrasi di Cina.

Tidak hanya itu, selama beberapa bulan terakhir, perusahaan-perusahaan seperti Btc.top telah berusaha untuk mendefinisikan kembali konsep Bitcoin (BTC) akuisisi, misalnya, melalui penggunaan teknologi yang disebut “penambangan bersama,” di mana pengguna dapat menambang crypto dari jarak jauh dengan membeli sejumlah kekuatan hash dari pemain pihak ketiga. Menurut Btc.top, teknologi baru ini akan membantu mengurangi banyak risiko yang saat ini terkait dengan produk penambangan cloud dengan memungkinkan pengguna untuk memiliki lebih banyak fleksibilitas finansial dan operasional.

Mengomentari masalah ini, Jiang Zhuoer, CEO Btc.top, kata Cointelegraph bahwa perusahaan akan memudahkan individu dan klien institusional untuk berpartisipasi dalam penambangan cryptocurrency karena “infrastruktur, kemitraan industri strategis, dan tingkat listrik yang rendah.”

Konsep penambangan bersama tidak sepenuhnya baru

Meskipun penggunaan penambangan bersama Btc.top sedang dielu-elukan sebagai langkah maju yang signifikan bagi sektor penambangan kripto, ada baiknya menunjukkan bahwa banyak pertanian dan perusahaan penambangan lokal di China telah menggunakan version bisnis ini. Salah satu keuntungan utama menggunakan kerangka kerja layanan ini adalah bahwa listrik dapat bersumber dari harga lebih lebih murah. Selain itu, laba tergantung pada ASIC version dan efisiensi tambak – sementara tuas pendapatan yang didukung menjadi risiko dan pembagian keuntungan. Mengomentari masalah ini, Thomas Heller, direktur bisnis international di kumpulan penambangan F2Pool, mengatakan kepada Cointelegraph:

“Banyak dari jenis pertambangan ini terletak di wilayah Sichuan di Tiongkok, yang memiliki sumber daya listrik tenaga air yang melimpah. Tetapi satu kelemahannya adalah bahwa Sichuan rentan terhadap banyak bencana alam seperti gempa bumi dan banjir. ”

Selain itu, perlu dicatat bahwa Btc.top saat ini mengenakan biaya sekitar $ 0,033 each kilowatt-jam kepada para penggunanya untuk memfasilitasi operasi penambangan mereka. Namun, sepertinya biaya listrik dapat terus berfluktuasi selama ini musim hujan di Sichuan – provinsi yang terkunci di Cina Barat Daya tempat perusahaan memiliki pertaniannya. Ini penting karena pengguna ditagih untuk listrik yang dikonsumsi peralatan mereka sepanjang durasi seluruh app per kontrak yang telah ditentukan. Jadi, pada kenyataannya, meskipun version ini nampak menguntungkan karena harga listrik yang lebih rendah, ketidakkonsistenan seperti itu selalu ada untuk setiap penambang yang beroperasi di wilayah ini.

Menyikapi keprihatinan yang disebutkan di atas, Zhuoer menyatakan bahwa perusahaannya meluncurkan layanan penambangannya di China pada bulan Maret, jauh sebelum tarif listrik diturunkan oleh musim hujan. Tidak hanya itu, tetapi ia juga menambahkan bahwa sebagian besar klien Btc.top di Tiongkok adalah penambang skala besar yang sudah menikmati manfaat dari tingkat energi bersubsidi, menambahkan: “Setelah musim hujan berakhir, yang kemungkinan akan terjadi pada bulan Oktober, angka ini kemungkinan akan berada di tempat mereka pada bulan Maret, yang sudah termasuk yang terendah untuk penambang skala industri sekalipun. ”

Dominasi pasar China berlanjut? )

Sepertinya tidak mungkin Cina akan kehilangan salah satu dominasinya saat ini – ini dalam hal tingkat hash – setidaknya untuk beberapa bulan ke depan karena musim hujan yang sedang berlangsung di Sichuan. Meskipun Amerika Serikat, dan terutama Texas, telah melihat pertumbuhan besar dalam infrastruktur penambangan yang ada, Heller tidak mengharapkan kecepatan dan kemudahan pertumbuhan yang sama yang telah dicapai di Cina. Namun, begitu musim hidro berakhir, beberapa penambang akan pindah dari Cina ke AS, Kazakhstan, dan Timur Tengah di mana harga listrik lebih murah.

Namun, Ditar Bekbauov, pendiri pasar tenaga pertambangan Xive, menambahkan bahwa baru-baru ini, semakin banyak investor tradisional mulai memasuki domain name pertambangan melalui negara-negara seperti A.S., Kanada, Rusia dan Kazakhstan. Dalam pendapatnya: “Satu-satunya cara siapa pun dapat bersaing dengan Cina dalam lima tahun ke depan adalah di bidang perangkat lunak dan layanan. Perangkat keras keluar dari pertanyaan. ”

Pandangan serupa juga dimiliki oleh Andrej P. Skraba, kepala pemasaran NiceHash – pialang kekuasaan hasrip cryptocurrency – akan mengatakan kepada Cointelegraph bahwa China kemungkinan besar akan tetap menjadi salah satu negara adidaya pertambangan di dunia, namun, menambahkan bahwa:”Kami akan lihat lebih banyak penambang beralih ke Amerika Serikat, Kanada, dan negara-negara bekas soviet dengan tarif listrik yang lebih murah. Persamaannya mudah: Jika suatu negara atau suatu daerah dapat menyediakan listrik murah, para penambang akan berduyun-duyun di sana. Efisiensi adalah nama permainan di sini. ”

PoS menarik tetapi perlu dipoles

Sederhananya, itu bukti kepemilikan version penambangan memungkinkan pengguna untuk memvalidasi transaksi blok sesuai dengan jumlah complete koin yang mereka pegang. Apa artinya ini pada dasarnya adalah bahwa semakin banyak con yang dimiliki seorang penambang, semakin banyak kekuatan penambangan yang akan mereka miliki. Meskipun di atas kertas pengaturan yang disebutkan di atas nampaknya cukup menarik, Bekbauov menunjukkan bahwa jaringan berbasis PoS masih dalam tahap awal dan memerlukan beberapa pekerjaan sebelum mereka dapat sepenuhnya dipercaya, setidaknya dari sudut pandang keamanan. Dia menambahkan:

“Kami masih tidak yakin bagaimana kinerja PoS dan apakah proyek yang berbeda akan mengikuti aturan awal ketidakmampuan blockchain. Kami tidak tahu seberapa aman proyek POS, jadi jika terjadi peretasan, apakah validator dan pembuat akan mengubah blockchain atau tidak. Saya yakin bahwa di masa depan, PoW dan PoS akan ada. ”

Sentimen itu digaungkan oleh Igor Runets, CEO dan pendiri BitRiver – dan operasi penambangan Bitcoin terbesar di Rusia – yang percaya bahwa jaringan PoS masih perlu diuji, terutama dalam hal kasus penggunaan dunia nyata, menambahkan:

“Saya percaya bahwa beberapa masalah seputar sentralisasi version PoW yang awalnya diselesaikan oleh version PoS tetap sama di kedua version, dan itu hanya masalah waktu dan adopsi sebelum jaringan PoS menghadapi masalah yang sama persis.”

Selain itu, penambangan likuiditas – pendekatan berbasis masyarakat, berbasis information di mana penerbit token atau pertukaran memiliki kemampuan untuk menghargai sekelompok penambang untuk menyediakan likuiditas untuk token tertentu – tampaknya telah mendapatkan daya tarik di seluruh sponsor blockchain PoS, seperti Terra, Cosmos, dll.

Industri pertambangan telah berubah, tetapi masa depan masih belum pasti

Meskipun persaingan di dalam sektor pertambangan international telah meningkat secara substansial sejak 2017, mengikuti peristiwa pembagian hadiah Bitcoin yang paling baru, pembagian hasil bagi tingkat hash asli crypto unggulan melonjak ke degree tertinggi sepanjang masa, mengakibatkan kesulitan penambangan BTC mencapai rekor tertinggi 17,3 triliun. Heller berpendapat tentang aspek kompetitif industri pertambangan:

“Banyak generasi tua penambang ASIC telah diusir dari sistem, dan generasi baru mesin telah mengambil alih. Kami mencapai tingkat hash tinggi sepanjang masa dan tingkat kesulitan. Saat ini, pendapatan penambangan harian hanya $1,08 each TH.”

Namun, kekhawatiran masih terus mengganggu industri karena tindakan legislator dan regulator tetap menjadi variabel yang tidak terduga. Misalnya, pada awal Juli, Venezuela secara tak terduga mengumumkan a larangan kegiatan penambangan kripto yang berasal dari semua perumahan milik negara.

Oleh karena itu, seperti halnya dengan pertukaran dan produk serta layanan cryptocurrency lainnya yang tunduk pada berbagai kebijakan anti-penipuan, sepertinya penambangan juga kemungkinan besar akan diatur di tahun-tahun mendatang. Skraba menambahkan: “Sangat penting bagi industri untuk menemukan cara agar pasar yang menguntungkan ini tumbuh lebih terbuka dan transparan.”