Bisakah industri crypto diatur di era keuangan terdesentralisasi?
General

Bisakah industri crypto diatur di period keuangan terdesentralisasi?

Saat pasar saham di seluruh dunia berjuang melewati pandemi, Bitcoin mengalami kenaikan harga yang stabil. Cryptocurrency adalah terus naik kembali menuju stage tertinggi sepanjang masa di $ 20.000 pada tahun 2017.

Meskipun pertumbuhan ini sebagian dapat dijelaskan oleh investor yang ketakutan oleh pasar saham selama pandemi dan mencari investasi yang lebih baik, hal itu juga dipengaruhi oleh pasar keuangan baru yang terdesentralisasi, yang juga dikenal sebagai DeFi.

DeFi memungkinkan orang untuk terlibat dalam layanan keuangan seperti meminjam, meminjamkan, dan berinvestasi tetapi tanpa perantara seperti financial institution yang menggunakan blockchain dan cryptocurrency. Blockchain menyimpan catatan digital transaksi. Rekaman particular person, yang disebut "blok", ditautkan bersama dalam satu daftar, yang menciptakan "rantai blok". Blockchain digunakan di DeFi untuk membuat "kontrak pintar", yang merupakan perjanjian otomatis yang dapat diberlakukan yang tidak memerlukan perantara, seperti financial institution.

Pasar DeFi adalah salah satu yang harus diperhatikan. Itu telah tumbuh menjadi bernilai $ 14,61 miliar – meningkat hampir 700% sejak awal tahun 2020.

DeFi memiliki potensi besar dalam perdagangan internasional dengan membuat pembayaran menjadi lebih efisien. Itu bisa menghilangkan kebutuhan untuk menggunakan perantara seperti financial institution koresponden, yaitu lembaga keuangan yang menawarkan layanan kepada nasabah atas nama financial institution lain, biasanya di luar negeri. DeFi juga berpotensi membantu ketersediaan dan kesetaraan peluang untuk mengakses layanan keuangan.

Tidak ada akuntabilitas

Namun, ada kesulitan meminta pertanggungjawaban orang atau entitas tertentu atas kegagalan teknologi di pasar ini. Ini bisa apa saja mulai dari kegagalan keamanan, ketika sistem diretas dan aset digital dicuri, hingga runtuhnya seluruh sistem.

Tidak seperti financial institution tradisional, yang dapat dikenai sanksi atau ditutup, tidak ada seorang pun yang dapat dimintai pertanggungjawaban atau bertanggung jawab ketika terjadi kesalahan. Ini karena aplikasi di DeFi dibangun di atas sistem terdesentralisasi, yang mendistribusikan fungsi dan daya dari lokasi atau otoritas pusat. Setiap node (komputer, IP, server) yang terhubung ke sistem membuat keputusannya sendiri, dan perilaku akhir sistem adalah kumpulan keputusan node individu ini.

Hal ini semakin diperumit oleh fakta bahwa transaksi DeFi biasanya beroperasi secara international, dan ketika standar regulasi dibuat untuk sektor ini di satu negara, platform mungkin tertarik ke negara-negara dengan negara yang tidak terlalu ketat.

Ada juga tantangan dari koordinasi international, terutama karena negara-negara berada pada berbagai tahap pengembangan peraturan keuangan. Sementara ekonomi maju seperti Inggris dan AS memiliki kerangka peraturan yang lebih kuat, sebagian besar di negara berkembang tidak.

Gambar representasional.

Platform DeFi juga tunduk pada peretasan dan serangan siber dan mengembangkan platform untuk pencucian uang.

Apakah mungkin untuk mengatur DeFi?

Faktor-faktor ini menimbulkan pertanyaan apakah platform terdesentralisasi dapat diatur, atau apakah aturan untuk industri crypto yang ditetapkan oleh Monetary Actions Activity Power, pengawas anti pencucian uang international, cukup kuat.

FATF hanya mencakup sistem terpusat atau penyedia layanan aset digital seperti pertukaran mata uang kripto. Ini adalah bisnis berlisensi yang memungkinkan pelanggan untuk memperdagangkan crypto atau mata uang digital untuk aset lain, seperti mata uang fiat seperti pound sterling, dolar AS, dan euro.

Pertukaran tersebut harus mematuhi persyaratan "kenali pelanggan Anda" FATF, di mana platform diharapkan mengetahui pihak-pihak yang bertransaksi dengannya. Persyaratan FATF tidak mencakup aktivitas keuangan yang terjadi pada sistem desentralisasi.

Gagasan untuk mengatur platform terpusat dan pertukaran mata uang kripto – di mana orang membeli kripto untuk digunakan bertransaksi di platform DeFi, tetapi membiarkan platform DeFi tidak diatur – membatasi efektivitas keseluruhan dari regulasi seluruh industri kripto.

Bitcoin telah mengalami kenaikan harga yang stabil di tengah pandemi. Kredit foto: Reuters

Kecuali jika itu dibangun ke dalam kode sumber dari aplikasi yang terdesentralisasi, sulit untuk melihat bagaimana regulasi dapat dicapai. Ini akan membutuhkan kerja sama dengan pengembang perangkat lunak blockchain. Namun, ini mungkin menempatkan terlalu banyak kekuasaan di tangan mereka karena mereka dapat memanipulasi kode untuk menghindari pengawasan peraturan kapan saja mereka mau.

Regulator mungkin tidak ingin melakukan ini. Sebagai gantinya, mereka dapat mencoba melarang aktivitas semacam itu. Di Uni Eropa dan AS, undang-undang telah diusulkan yang berpotensi melarang pengoperasian DeFi. Ini termasuk Pasar dalam Peraturan Aset Kripto diusulkan oleh Uni Eropa dan US Secure Invoice diusulkan pada bulan Desember.

Meskipun bukan tidak mungkin untuk mematikan sistem desentralisasi, itu sangat sulit untuk dicapai dan akan membutuhkan ketergantungan yang besar pada pemerintah atau otoritas pengatur. Ini juga membutuhkan akses ke alamat IP, bekerja sama dengan penyedia layanan web lokal, mengidentifikasi atau melacak lokasi fisik orang yang menggunakan sistem dan menggunakan polisi untuk secara efektif menutup platform atau aktivitas tersebut. Menemukan dan kemudian menuntut siapa pun dalam satu yurisdiksi bukanlah tugas yang mudah.

Meskipun demikian berpotensi menghalangi orang untuk menggunakan layanan ini dan memperlambat jumlah orang yang menggunakannya untuk cara ilegal, akan sulit dicapai dalam skala international – yang akan mengancam standar internasional.

Yang jelas adalah regulator perlu memperoleh keahlian teknologi dan bersedia untuk terlibat dengan kelompok pemangku kepentingan yang lebih luas, termasuk pengembang perangkat lunak, untuk mengatur DeFi secara efektif.

Perlu dicatat bahwa DeFi sebagian besar dibangun di atas blockchain Ethereum, sama seperti penawaran koin awal pada tahun 2017. Penawaran koin awal akhirnya gagal karena mereka terkait dengan penipuan. Apa pun masa depannya, DeFi adalah industri yang berkembang pesat dan membutuhkan perhatian regulasi yang mendesak.

Iwa Salami adalah Dosen Senior Hukum dan Regulasi Keuangan di College of East London.

Artikel ini pertama kali muncul di The Dialog.

. (tagsToTranslate) Bisnis dan Ekonomi (t) DeFi (t) blockchain (t) Bitcoin (t) cryptocurrency (t) pandemi Coronavirus (t) Keuangan terdesentralisasi (t) Pasar mata uang (t) pasar saham