Bisnis crypto Thailand mendapatkan peningkatan likuiditas setelah peraturan baru
General

Bisnis crypto Thailand mendapatkan peningkatan likuiditas setelah peraturan baru

Komisi Sekuritas dan Bursa Thailand telah merevisi aturan modal bersih terkait aset digital.

Menurut tanggal 18 November melaporkan oleh The Bangkok Post, Thai SEC sekarang memungkinkan perusahaan yang berurusan dengan aset electronic untuk memasukkan nilai aset tersebut saat menghitung dana modal bersih mereka.

Aturan baru mengikuti lonjakan quantity di bursa Thailand. The Bangkok Post menyatakan bahwa, setelah pemilihan presiden Amerika Serikat, Bursa Efek Thailand mengalami nilai perdagangan satu hari mencapai $ 5,5 miliar sementara kontrak berjangka di Bursa Berjangka Thailand meningkat menjadi 1 juta a hari.

Aturan baru ini bertujuan untuk mendukung peningkatan quantity perdagangan dengan mengizinkan agent sekuritas dan derivatif untuk meningkatkan manajemen likuiditas mereka.

Menurut The Bangkok Post, peraturan baru tersebut termasuk pengurangan berdasarkan kualitas aset. “Jumlah maksimum yang dapat dihitung untuk aset electronic ke perusahaan [modal bersih] adalah 50percent dari nilai aset,” catatan laporan itu.

SEC juga mengharuskan perusahaan sekuritas yang mengoperasikan layanan aset electronic untuk mempertahankan lebih dari 1 percent aset electronic pelanggan di dompet dingin, dan lebih dari 5 percent aset dalam sistem penyimpanan online seperti dompet panas.

Pemerintah Thailand telah mengubah peraturan lokal untuk mendukung industri crypto domestik yang sedang tumbuh. Pada Agustus 2020, Thai SEC diberikan empat lisensi sementara ke pertukaran Korea Selatan UpBit memungkinkan perusahaan untuk menyediakan layanan crypto kepada pelanggan di Thailand. Tahun lalu, otoritas menyetujui anak perusahaan Seamico Securities, SE Digital sebagai Operator portal penawaran koin pertama di Thailand.