Bitcoin adalah raja crypto tetapi 'pendakian Ethereum ke puncak cryptoverse tampaknya tak terbendung,' kata analis
General

Bitcoin adalah raja crypto tetapi 'pendakian Ethereum ke puncak cryptoverse tampaknya tak terbendung,' kata analis

Bitcoin, crypto No. 1 di dunia dan asal mula revolusi saat ini dalam aset digital mungkin suatu hari nanti akan tunduk pada raja baru sektor ini, berspekulasi seorang peneliti.

“Ethereum akan terus mengungguli Bitcoin pada tahun 2021 dan pada akhirnya akan melebihi nilai saingannya,” tulis Nigel Inexperienced, kepala eksekutif dan pendiri deVere Group, sebuah perusahaan penasihat keuangan besar dan manajer aset, dalam catatan hari Rabu.

Hijau membuat kasus itu bitcoin
BTCUSD,
+0,90%

yang diluncurkan dalam buku putih pada tahun 2008 dapat menyerahkan dominasinya ke Ethereum's Ether
ETHUSD,
-0,56%
,
yang dipandang oleh beberapa orang sebagai kasus penggunaan yang lebih jelas daripada bitcoin yang dianggap oleh beberapa orang sebagai emas digital.

Nilai Bitcoin pada tahun 2021 naik 57%, sedangkan nilai Ether telah meningkat 318%, pada pemeriksaan terakhir di CoinDesk.

Sebagai perbandingan, aset tradisional telah melihat hasil yang jauh lebih biasa. Indeks S&P 500 SPX telah naik lebih dari 18% pada tahun ini, Dow Jones Industrial Common DJIA sejauh ini naik 15% pada tahun 2021, Indeks Komposit Nasdaq COMP telah meningkat hampir 14% dan emas berjangkaGC00 turun hampir 6%, information FactSet menunjukkan.

Titik pemasaran utama Bitcoin telah diklaim oleh para penggemar sebagai penyimpan nilai dan sebagai mata uang pada tingkat yang lebih rendah, tetapi jaringan Ethereum dipandang oleh banyak orang sebagai tulang punggung yang kuat, open-source, terdesentralisasi di mana sejumlah aplikasi dapat digunakan. berdasarkan.

Ether, diluncurkan pada tahun 2015 oleh sebuah tim termasuk Vitarik Buterin, Charles Hoskinson, dan Gavin Wooden, memungkinkan pengembang perangkat lunak untuk menulis program yang dipesan lebih dahulu di atas jaringannya. Terkadang aplikasi ini disebut sebagai kontrak pintar.

Ether bulls menyatakan bahwa crypto No. 2 dunia berdasarkan kapitalisasi pasar adalah platform pengembangan yang paling banyak diminati, dengan demikian menyoroti “nilai jaringan Ethereum tidak hanya sebagai platform untuk pengembang tetapi sebagai utilitas keuangan di seluruh dunia,” tulis Inexperienced.

Ethereum juga berfungsi sebagai tulang punggung sejumlah platform populer dan inovatif, termasuk jaringan keuangan terdesentralisasi, atau DeFi, token yang tidak dapat dipertukarkan, atau NFT, dan DAO, atau organisasi otonom yang terdesentralisasi.

Penggunaan yang berkembang itu telah menyempurnakan karya Ether tetapi itu terlihat berubah dalam beberapa bulan mendatang.

Pembaruan kunci ke jaringan Ether, yang mencakup perubahan bertahap dari protokol proof-of-work ke proof-of-stake dan peningkatan kapasitas penyimpanan dan kekuatan pemrosesan untuk kontrak pintar, sedang berlangsung.

Sederhananya, jaringan proof-of-work membutuhkan sejumlah besar daya komputasi untuk memverifikasi jaringan buku besar terdistribusi, yang merupakan dasar dari kripto tradisional, sementara proof-of-stake memerlukan bukti kepemilikan dan dianggap lebih ramah lingkungan karena itu mengurangi jejak karbon dalam memverifikasi transaksi di blockchain dan membayar hadiah kepada “penambang” yang mendukung jaringan.

Proses investor mempertaruhkan Eter mereka dalam persiapan untuk peningkatan ke Ethereum juga telah dikreditkan dalam menaikkan harga aset digital.

“Pembaruan ini mewakili dorongan besar tidak hanya untuk Ethereum tetapi untuk teknologi blockchain itu sendiri,” tulis Inexperienced. “Pada akhirnya, ini berarti nilainya akan melebihi Bitcoin—mungkin dalam lima tahun,” prediksinya.

Inexperienced bukanlah yang pertama berspekulasi bahwa Ether akan menggantikan Ether suatu hari nanti. Penggemar industri bahkan memiliki nama untuk itu: flippening. Flippening adalah hari dimana Ethereum menyalip bitcoin dalam nilai pasar.

Namun, bitcoin tetap menjadi pemain dominan, mewakili 44% dari hampir $ 1,96 triliun nilai pasar crypto dibandingkan dengan Ether yang hampir 19%, menurut CoinMarketCap.com.

CoinMarketCap.com

Yang pasti, tidak mungkin untuk mengetahui mana, jika ada, crypto yang akan bertahan apalagi menjadi yang paling dominan. Pengawasan terhadap sektor ini semakin intensif karena regulator berupaya memasang pagar pembatas untuk melindungi calon investor dan financial institution sentral mempertimbangkan penggunaan mata uang digital financial institution sentral dan stablecoin, yang juga dapat menimbulkan ancaman eksistensial terhadap rangkaian aset kripto yang masih ada.

.(tagsToTranslate)article_normal(t)Perbankan/Kredit(t)Layanan Keuangan(t)Teknologi Keuangan(t)Investasi/Sekuritas(t)Teknologi(t)Mata Uang Digital(t)Analis' Komentar/Rekomendasi(t)Berita Perusahaan/Industri(t)Pasar Ekuitas(t)Pasar Uang/Mata Uang(t)Pasar Valuta Asing(t)Pasar Komoditas(t)Sekuritas Derivatif(t)Berita Komoditas/Pasar Keuangan(t)Mata Uang Kripto Pasar(t)Jenis Konten(t)Filter Fakta(t)Filter Pengecualian C&E(t)Ethereum USD(t)ETHUSD(t)Bitcoin USD(t)BTCUSD(t)Kontrak Berkelanjutan Emas(t)GC00(t) Indeks S&P 500(t)SPX(t)NASDAQ Composite Index(t)COMP(t)Dow Jones Industrial Common(t)DJIA(t)analis' komentar(t)rekomendasi(t)perusahaan(t)berita industri(t)pasar ekuitas(t)uang(t)pasar mata uang(t)pasar valuta asing(t)pasar komoditas(t)sekuritas derivatif(t)komoditas(t )berita pasar keuangan(t)pasar mata uang kripto(t)jenis konten(t)filter fakta(t)c&e filter pengecualian(t)perbankan(t)kredit(t)layanan keuangan(t)teknologi keuangan(t)investasi( t)sekuritas(t)teknologi(t)mata uang digital