Bitcoin dan topik blockchain untuk didiskusikan dengan crypto penasaran pada Thanksgiving ini
General

Bitcoin dan topik blockchain untuk didiskusikan dengan crypto penasaran pada Thanksgiving ini

Dengan pergerakan harga Bitcoin (BTC) baru-baru ini yang menarik perhatian baru ke industri blockchain, percakapan yang berpusat di sekitar cryptocurrency sekali lagi mulai melihat kenaikan. Information Google Trends menunjukkan hal itu penelusuran untuk istilah”Bitcoin” telah meningkat ke tertinggi tahunan setelah reli aset di atas $ 19. 000.

Mengingat keadaan saat ini, diskusi berpusat di sekitar Bitcoin, pertanyaan umum tentang blockchain dan cryptocurrency dapat muncul di tabel Thanksgiving. Namun, sementara komunitas crypto memiliki banyak hal untuk disyukuri tahun ini, pendatang baru dan crypto yang penasaran mungkin ingin tahu lebih banyak tentang distance daripada hanya harga Bitcoin. Dengan pemikiran ini, para ahli terkemuka membagikan beberapa cara untuk menjelaskan topik Bitcoin dan blockchain tertentu kepada teman dan keluarga pada liburan ini.

Menjelaskan Bitcoin sebagai mata uang

Jika Anda pernah menjelajahi lubang kelinci crypto, ada kemungkinan besar teman dan keluarga Anda akan bertanya tentang Bitcoin dan fungsinya sebagai mata uang.

Tim Draper – pemodal ventura terkenal dan investor Bitcoin legendaris – dan memberi tahu Cointelegraph bahwa yang terbaik adalah memberi tahu pendatang baru crypto bahwa Bitcoin adalah mata uang tepercaya yang tidak tunduk pada kendali pemerintah. “Bitcoin tidak tunduk pada keinginan pemerintah yang akan dengan bebas membanjiri pasar dengan 13 triliun di antaranya, melemahkan milik Anda,” katanya.

Draper lebih lanjut menyebutkan bahwa pengecer yang menerima Bitcoin tidak perlu membayar antara 2 percent hingga 4 percent setiap kali kartu debit digesek. Biaya transaksi yang lebih rendah memang menjadi salah satu keuntungan utama bagi pengecer yang menerima cryptocurrency. Berdasarkan temuan dari firma riset Forrester dan BitPay – penyedia layanan pembayaran Bitcoin – pengecer untuk menerima cryptocurrency melalui BitPay hanya membayar biaya 1 percent untuk pembelian. Laporan tersebut menyatakan,”Pedagang gabungan menghindari 2,25percent dalam biaya transaksi (terutama berdasarkan tarif AS) untuk setiap transaksi yang diselesaikan menggunakan BitPay.”

Selain itu, Draper menyebutkan betapa pentingnya Bitcoin tanpa batas:

“Bitcoin dapat bepergian tanpa batasan dari satu negara ke negara lain. Mengirim uang dengan cepat dari mana saja di dunia dengan Bitcoin juga lebih mudah. Dan dengan dompet Bitcoin dan kontrak pintar, semua orang yang tepat akan dibayar dalam jumlah yang tepat untuk partisipasi mereka dalam movie Hollywood, misalnya, bahkan jika pembayarannya bernilai sepersekian sen.”

Sifat Bitcoin tanpa batas sangatlah penting, terutama di negara-negara yang mengalami tingkat inflasi tinggi dan gejolak ekonomi. Misalnya di negara-negara seperti Argentina, permintaan Bitcoin sedang meningkat saat hutang luar negeri menumpuk.

Menjelaskan mengapa harga Bitcoin naik

Sementara Bitcoin dan mata uang kripto lainnya bersifat volatil, banyak yang cenderung berpikir bahwa harga pasar kripto hanya didasarkan pada penawaran dan permintaan. Namun, ini hanya sebagian dari persamaan.

Bill Barhydt, CEO Abra – stage pembayaran peer-to-peer yang mendukung lebih dari 70 cryptocurrency – mengatakan kepada Cointelegraph bahwa harga Bitcoin saat ini sedang naik karena pasokannya melebihi permintaan. Namun, Barhydt mencatat bahwa harga Bitcoin juga dipengaruhi oleh kepentingan institusional:

“Di sisi kelembagaan kami memiliki Grayscale yang mengambil jumlah modal yang tidak masuk akal. Belum lagi pemain hedge fund besar yang mengumumkan eksposur ke Bitcoin di portofolio mereka. Ini adalah sesuatu yang saya katakan akan terjadi tahun ini. ”

Barhydt lebih lanjut mencatat bahwa minat ritel tumbuh dan oleh karena itu harga Bitcoin meningkat. Misalnya, salah satu kemenangan paling menonjol untuk crypto tahun ini adalah Pengumuman dukungan PayPal untuk teknologi tersebut. “Intinya adalah bahwa kombinasi pembelian eceran dan institusional ini menghabiskan pasokan Bitcoin pada tingkat yang semakin cepat,” kata Barhydt.

Menjelaskan perbedaan antara blockchain dan cryptocurrency

Seringkali ada kebingungan mengenai perbedaan antara blockchain dan cryptocurrency ketika membahas topik tersebut dengan pendatang baru.

Alistair Rennie, manajer umum IBM Blockchain, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa perbedaan utama antara blockchain dan cryptocurrency adalah bahwa blockchain adalah teknologi yang mendukung cryptocurrency, sedangkan cryptocurrency adalah aset moneter.

Lebih lanjut Rennie menyebutkan bahwa blockchain sebagai teknologi memungkinkan kepercayaan dibangun dan dipertahankan di antara berbagai pihak. Menurut Rennie, ini dimungkinkan karena kemampuan unik blockchain untuk memverifikasi information secara independen untuk semua orang yang terlibat dengan transaksi. Dengan demikian, ini membuat blockchain berguna untuk menyelesaikan masalah bisnis di luar dunia cryptocurrency. Rennie menjelaskan:

“Blockchain bertindak sebagai sistem pencatatan yang tidak dapat diubah untuk menyimpan informasi seperti saldo akun pengguna. Tidak seperti database tradisional, beberapa salinan database (terenkripsi) dibagikan di antara pengguna sehingga setiap perubahan segera terlihat. Ini membuat sangat sulit bagi seseorang dengan niat jahat untuk merusak data”

Karena kemampuan unik blockchain, Rennie mencatat bahwa semua pengguna dapat melihat blockchain sebagai satu sumber kebenaran. Selain itu, dia menunjukkan bahwa blockchain tidak pernah bergantung pada pihak ketiga untuk menengahi transaksi, memberi pengguna lebih banyak kontrol atas information mereka dan siapa yang diizinkan untuk melihatnya. “Blockchain memiliki banyak kegunaan di luar cryptocurrency di mana kepercayaan dan akurasi information penting,” katanya.

Berkenaan dengan cryptocurrency, Barhydt of Abra mengatakan kepada Cointelegraph bahwa yang terbaik adalah menjelaskan cryptocurrency sebagai gagasan sistem berbasis perangkat lunak terdesentralisasi untuk menyimpan dan memindahkan nilai antara orang atau entitas. “Terdesentralisasi berarti tidak ada yang memilikinya, tidak ada pihak ketiga yang terpusat atau tepercaya yang diperlukan di tengah-tengah transaksi apa pun dan tidak ada tombol mati kecuali untuk Internet itu sendiri,” katanya.

Dalam kasus Bitcoin dan jaringan blockchainnya, Barhydt mencatat bahwa blockchain membantu mengatasi masalah pengeluaran ganda, memastikan bahwa individu tidak dapat membelanjakan atau mengirim Bitcoin yang sama lebih dari sekali. “Blockchain mewakili database transaksi yang tidak dapat diubah sepanjang sejarah cyrpotcurrency,” dia menjelaskan.

Crypto perlahan tapi pasti mendapatkan daya tarik

Hal utama yang perlu disebutkan pada Thanksgiving ini adalah bahwa cryptocurrency tampaknya menuju adopsi arus utama. Baru statistik menunjukkan bahwa lebih dari 55 juta dompet kripto telah dibuat. Itu juga telah dilaporkan jutaan dolar telah dihabiskan menggunakan kartu debit kripto.

Selain itu, dukungan PayPal baru-baru ini untuk mata uang kripto dapat membantu membawa mata uang electronic ke massa. Kepala eksekutif PayPal Dan Schulman menyatakan selama wawancara dengan CNBC itu cryptocurrency pada akhirnya akan menjadi arus utama karena bisnis dan konsumen berbondong-bondong ke pembayaran electronic dan bentuk mata uang digital. Schulman juga menunjukkan bahwa pandemi COVID19 telah menyebabkan penurunan pembayaran tunai, mencatat bahwa”40 hingga 70percent konsumen tidak lagi ingin menangani uang tunai”.