China Crypto Crackdown: Kalender Menawarkan Petunjuk tentang 'Mengapa Sekarang?'
General

China Crypto Crackdown: Kalender Menawarkan Petunjuk tentang 'Mengapa Sekarang?'

China baru-baru ini menindak bitcoin, lagi. Pertanyaannya adalah: Mengapa sekarang?

Kalender dapat memberikan petunjuk. Kamis adalah 1 Juli, Peringatan 100 tahun Partai Komunis Tiongkok. Setidaknya masuk akal bahwa otoritas China akan mengirim peringatan keras kepada industri kripto dalam minggu-minggu menjelang hari besar ini.

Teori ini sudah beredar di sekitar lingkaran crypto Cina, setidaknya secara pribadi. Tetapi mereka yang akrab dengan China akan mengenali kekhidmatan yang tegang yang mengarah pada peristiwa semacam ini, yang mungkin disertai dengan tindakan keras terhadap aktivitas yang dipandang pemerintah sebagai ancaman. shehui pergi, atau stabilitas sosial. Cryptocurrency tampaknya cocok dengan kategori itu.

“Konteks yang lebih besar adalah bahwa China sudah cukup,” kata Bobby Lee, mantan CEO pertukaran bitcoin awal BTCC dan sekarang CEO layanan dompet Ballet dan penulis “The Promise of Bitcoin.” “China telah melihat banyak penipuan, penggalangan dana ilegal, dan orang-orang kehilangan uang dalam perdagangan.”

“Ketika orang kehilangan uang mereka dalam kehancuran pasar, itu menyebabkan ketidakbahagiaan sosial, dan itu dapat menyebabkan kerusuhan politik,” kata Lee.

Menurut Lee, waktu penumpasan itu tidak disengaja. “1 Juli adalah peringatan 100 tahun Partai Komunis Tiongkok. Ini adalah hal yang membanggakan. Mereka ingin membereskan kekacauan sebelum 1 Juli.” Lee menyamakannya dengan harus merapikan kamar tidurmu sebelum pesta ulang tahun ayahmu.

Hari jadi adalah acara yang dikoreografikan dengan ketat di mana gangguan terlihat jelas tidak diterima. Tindakan keras baru-baru ini termasuk menutup penambangan dan menginstruksikan financial institution untuk menjauh dari kripto. Pergerakan China mengirim harga bitcoin jatuh, setidaknya untuk sementara. Terakhir kali China benar-benar menakuti pasar kripto world adalah pada tahun 2017, ketika China menutup bursa dan melarang penawaran koin awal. Perlu dicatat bahwa China memerintahkan bursa ditutup pada bulan September tahun itu, tak lama sebelum Hari Nasional pada 1 Oktober, yang menandai berdirinya Republik Rakyat China.

'Pelindung masyarakat'

Fenomena ini tidak terbatas pada kripto. Pada tahun 2018, The Wall Road Journal melaporkan pihak berwenang melakukan intervensi untuk menjaga pasar saham tetap stabil menjelang Kongres Rakyat Nasional. Satu investor mengatakan kepada WSJ brokernya mengatakan kepadanya bahwa bursa saham Shenzhen menganggap transaksinya terlalu "mengganggu" selama waktu yang sensitif secara politik.

"Kata dari bursa adalah bahwa perdagangan saya terlalu besar dan terlalu sering, dan saya diberitahu itu semua karena Kongres Rakyat Nasional," kata investor.

Pasar crypto terkenal bergejolak dan rentan terhadap penipuan, dan investor ritel China telah dibakar oleh industri baru yang tidak stabil. Runtuhnya pasar pinjaman peer-to-peer tahun 2018 menyebabkan kerugian finansial yang besar, protes dan bahkan kematian.

“Crypto telah tumbuh relatif cepat di China, bahkan bisa tumbuh lebih besar lagi,” kata Zennon Kapron, pendiri Kapronasia, sebuah perusahaan riset dan konsultan fintech. Salah satu pelajaran yang diambil otoritas dari krisis pinjaman P2P adalah bahwa “mereka tidak segera menghentikannya,” kata Kapron. “Banyak investor ritel kehilangan banyak uang.”

Ada alasan lain mengapa pemerintah mungkin begitu peduli dengan nasib investor ritel. Di negara-negara seperti AS, secara umum, investor individu tidak perlu menyalahkan pemerintah atas kerugian mereka. Ini tidak terjadi di China, setidaknya menurut Lee.

“Ketika orang-orang di China kehilangan uang, mereka menyalahkan pemerintah. Pemerintah berperan sebagai pelindung masyarakat. Peran pemerintah adalah untuk memastikan semuanya tertib dan aman. Apa pun yang salah, itu peran pemerintah untuk memperbaikinya.”

Yang membawa kita kembali ke stabilitas sosial. Hal terakhir yang dibutuhkan pemerintah China adalah agar koin flash-in-the-pan meledak, membuat investor yang marah turun ke jalan. Protes massal dalam bentuk apa pun, baik terhadap pemerintah, proyek kripto atau pertukaran, mewakili jenis kerusuhan yang ingin dihindari Beijing, terutama sebelum acara politik tingkat tinggi.

Kontrol modal

Tetapi sementara 1 Juli dapat membantu menjelaskan waktu tindakan keras crypto, itu bukan satu-satunya alasan untuk itu. Tanggal-tanggal politik penting sebagian besar dapat berfungsi sebagai katalisator untuk tindakan-tindakan yang sudah dipikirkan oleh pemerintah.

Yifan He, CEO Crimson Date Tech dan direktur eksekutif BSN, proyek blockchain yang didukung pemerintah China, percaya bahwa kontrol modal adalah faktor kunci dalam tindakan keras tersebut. China hanya mengizinkan individu untuk memindahkan maksimum $ 50.000 ke luar negeri setiap tahun, dan cryptocurrency dapat membantu orang menghindari pembatasan itu.

Dia mengatakan salah satu alasan China dapat mencetak uang tanpa menciptakan inflasi besar adalah karena memiliki cadangan devisa lebih dari $three triliun. “Jika banyak orang memindahkan uang ke luar China, itu sebenarnya berdampak pada cadangan.”

Faktor waktu utama lainnya mungkin adalah pasar bull 2021, di mana bitcoin terus melonjak ke degree tertinggi baru. “Semakin banyak orang China yang terlibat dalam perdagangan crypto, sehingga menjadi ancaman bagi pemerintah,” katanya. Alasan utama tindakan keras tersebut, katanya, adalah “pertumbuhan pesat dari whole pengguna cryptocurrency di China dalam 6 bulan terakhir.”

Dia mengatakan bahwa sementara sikap China terhadap crypto tidak benar-benar berubah, tindakannya kali ini lebih kuat. “Semua penambangan akan hilang. Tanpa pengecualian. Jadi pada dasarnya seluruh industri penambangan kripto hilang dari China.”

Jadi apa yang terjadi setelah 1 Juli? Mungkin suasana akan menjadi lebih santai, setidaknya sampai hari libur besar berikutnya. Tetapi beberapa akan berpendapat bahwa dalam jangka panjang itu tidak terlalu penting. Tindakan keras crypto China tahun 2017 memicu jatuhnya harga singkat, tetapi diikuti oleh kenaikan harga. Pasar hanya tumbuh secara eksponensial sejak saat itu.

“Jika China menutup semua penambangannya, bitcoin akan terus berlanjut,” kata Lee. “Itu akan membuktikan bitcoin tangguh. Semakin banyak tes stres yang kami lalui, semakin banyak kepercayaan yang dimiliki orang terhadap sistem.”