Co-Founder Apple Steve Wozniak Menuntut YouTube Atas Penipuan Crypto
General

Co-Founder Apple Steve Wozniak Menuntut YouTube Atas Penipuan Crypto

Pengacara Steve Wozniak dan 17 orang lainnya yang terkena dampak penipuan Bitcoin palsu di YouTube telah menuntut platform dan perusahaan induk Google karena tidak bertindak cepat untuk melarang konten semacam itu.

Menurut 22 Juli pengumuman dari firma hukum Cotchett, Pitre & McCarthy, Google dan anak perusahaannya YouTube gagal melindungi pengguna dari Bitcoin palsu (BTC) saluran rip-off giveaway yang menampilkan gambar dan video Wozniak dan selebriti lainnya. Saluran yang dibajak menjalankan penipuan 'giveaway' yang menyatakan bahwa siapa pun yang mengirim cryptocurrency ke alamat tertentu akan menerima jauh lebih banyak cryptocurrency sebagai imbalan, padahal sebenarnya mereka tidak menerima apa-apa.

Cuplikan layar video gratis Bitcoin palsu yang disediakan oleh Cotchett, Pitre & McCarthy

Cuplikan layar video free of charge Bitcoin palsu yang disediakan oleh Cotchett, Pitre & McCarthy

"Jika YouTube bertindak cepat untuk menghentikan ini sampai batas yang wajar, kami tidak akan berada di sini sekarang," kata Wozniak.

“YouTube, seperti Google, tampaknya mengandalkan algoritma dan tidak ada upaya khusus yang memerlukan perangkat lunak khusus yang digunakan dengan cepat dalam kasus-kasus kegiatan kriminal ini. Jika suatu kejahatan sedang dilakukan, Anda harus dapat menjangkau manusia yang mampu menghentikannya. Manusia apa yang akan melihat posting seperti ini dan tidak langsung melarang mereka sebagai kriminal? "

Menurut Joe Cotchett, salah satu mitra di Cotchett, Pitre & McCarthy, YouTube "secara sadar membiarkan penipuan Bitcoin berlangsung selama berbulan-bulan, mempromosikannya, dan mengambil untung darinya dengan menjual iklan yang ditargetkan."

Keluhan tersebut terdiri dari Wozniak dan 17 lainnya dari Amerika Serikat, Kanada, AS, Jepang, Malaysia, Cina, dan Eropa yang menjadi korban penipuan BTC.

Riak vs. Apple

Gugatan Wozniak muncul sehari setelah tawaran pemecatan YouTube dalam kasus serupa yang diajukan oleh Ripple Labs. Perusahaan crypto menggugat platform untuk dugaan kegagalannya untuk berhenti XRP scammer dan peniru.

Namun, dalam sebuah pernyataan pada 21 Juli, tim hukum YouTube membantah platform berbagi video tidak bertanggung jawab untuk konten apa pun – termasuk penipuan – yang disediakan oleh pihak ketiga.

Tidak seperti kasus Ripple, yang diajukan di pengadilan federal, tim hukum Wozniak akan didengar oleh seorang hakim di Pengadilan Tinggi Negara Bagian California di County of San Mateo, sebuah pengadilan yang dikelola negara.

Wozniak dan tim hukumnya akan mengadakan konferensi pers secara langsung dan digital pada 23 Juli pukul 11.00 PST di Burlingame, California.