General

Crypto adalah protes diam – The Daily Free Press

Dalam rentang waktu tiga bulan, nilai Bitcoin naik dua kali lipat, dan harga Ethereum tumbuh hampir tiga kali lipat. Pada tingkat ini, cryptocurrency mempermalukan investasi lain.

Sekarang, agar sepenuhnya transparan, saya memiliki portofolio kripto. Saya senang melihat kenaikannya, tetapi secara keseluruhan, saya agak tidak peduli dengan kenaikan harga 2020-2021.

Di hampir semua komunitas investasi crypto online, Anda akan menemukan segerombolan orang berteriak-teriak, mengatakan sesuatu seperti,”(X cryptocurrency) into the skies!” Atau”(Y crypto) hingga 100k? )” Meskipun saya tidak menentang pertumbuhan nilai portofolio saya, orang-orang ini sama sekali kehilangan intinya.

Crypto bukanlah skema cepat kaya. Crypto bukanlah tiket jutaan orang bagi kebanyakan orang. Bisa jadi, tapi sebenarnya tidak.

Crypto merepresentasikan energy change.

Jaeyoung Choi

Jika crypto terus tumbuh, tidak hanya sistem keuangan kita yang berubah – fondasi masyarakat akan berubah. Seluruh dunia, sebagaimana adanya, dibangun di atas sentralisasi.

Sementara pergeseran ke sentralisasi dalam organisasi politik dan kemasyarakatan mungkin telah mendorong umat manusia ke tingkat perkembangan masyarakat kita saat ini, sulit untuk melihat ketidaksetaraan sistem keuangan, praktik regulasi pemerintah yang tidak bertanggung jawab dan pengaruh dana lindung nilai atas pasar dan mengatakan bahwa sistem kita saat ini bekerja.

Crypto adalah protes diam-diam terhadap status quo.

Sistem keuangan yang mengecualikan orang dan memperburuk ketidaksetaraan tidak akan pernah bertahan dalam jangka panjang. Kami akhirnya akan bangun dengan sirkus yang diciptakan oleh mereka yang berkuasa.

Cryptocurrency saat ini bahkan mungkin bukan mata uang masa depan. Mereka bisa saja menjadi katalisator revolusi keuangan yang lebih besar. Dalam beberapa dekade, orang dapat melihat kembali Bitcoin dan melihat padanan kami dengan internet un Lock – kuno dan menggelikan.

Yang penting, bagaimanapun, adalah bahwa crypto hari ini adalah awal dari pengakuan dan protes masyarakat terhadap dekade eksploitasi perbankan dan industri keuangan terhadap orang miskin, seperti melalui lotere negara dan perjudian gajian. Crypto memberi tahu kita, “Kamu tidak harus hidup seperti itu lagi.”

Apa metode alternatif penyimpanan nilai?

Ketika Anda mengabaikan Bitcoin, Ethereum, dan setiap crypto lainnya, sebagian besar Anda akan memiliki saham, emas, real estat, obligasi Treasury AS, derivatif, dan rekening tabungan.

Alexia Nizhny / STAF DFP

Saham adalah pasar yang didominasi oleh orang kaya, emas adalah penyimpanan nilai yang setara dengan mesin faks, real estat hampir secara eksklusif bagi mereka yang dapat menangani biaya di muka – dengan kata lain, turunan kaya menyoroti ketidakcukupan sistem saat ini dan rekening tabungan memberi Anda remah-remah pembayaran bunga.

Apakah Anda benar-benar ingin menaruh uang Anda di dalamnya?

Poin terakhir saya adalah poin yang telah saya bahas dalam beberapa artikel saya: Kontrol yang hampir mutlak yang dapat dilakukan pemerintah atas nilai Anda bukanlah hal yang baik.

Tentu, Anda dapat membuat argumen bahwa pemerintah AS luar biasa dan telah berhasil mengelola dolar dengan baik – jika Anda mengabaikan Depresi Besar dan Resesi Hebat atau pemerintahan mantan Presiden Ronald Reagan dan George W. Bush.

Abaikan semua sejarah ini dan Anda bisa membuat argumen itu.

Faktanya adalah bahwa perantara antara Anda dan mata uang seharusnya tidak ada. Crypto telah mengusulkan solusi nyata pertama yang secara efektif akan memotong pemerintah – perantara, dalam hal ini – dengan kode yang tidak dapat disalahgunakan.

Apakah Anda ingin mempercayai seorang pria? Atau apakah Anda lebih suka mempercayai app komputer yang kokoh?

Jika Anda ingin perubahan dalam masyarakat, protes di jalanan bisa berdampak. Tetapi gerakan international untuk mendesentralisasikan keuangan kita dan mengambil kembali kekuatan ekonomi kita akan menjadi warisan paling kuat dari generasi kita.