Crypto.com menerima persetujuan lisensi dari regulator utama Uni Eropa di Malta
General

Crypto.com menerima persetujuan lisensi dari regulator utama Uni Eropa di Malta

Pertukaran dan aplikasi aset digital yang berbasis di Hong Kong, Crypto.com hari ini mengumumkan bahwa stage cryptocurrency akan menerima persetujuan prinsip untuk Lisensi Lembaga Keuangan, dan Lisensi Kelas 3 Aset Keuangan Virtual (VFA) dari Otoritas Jasa Keuangan Malta.

Lisensi Kelas 3 VFA mengizinkan pertukaran untuk menyediakan “eksekusi pesanan atas nama orang lain; “Jasa kustodian atau nominee; dan “berurusan dengan akun sendiri”. Di sisi lain, Lisensi Lembaga Keuangan memungkinkan mereka menawarkan layanan pembayaran dan menerbitkan uang elektronik.

Menurut rilis yang dibagikan dengan AMBCrypto, Crypto.com telah bekerja sama dengan regulator Malta untuk mencapai prinsip persetujuan yang disebutkan di atas. Sampai saat ini, perusahaan telah beroperasi di bawah ketentuan sementara dari Undang-Undang Aset Keuangan Virtual di Malta.

Malta adalah salah satu dari sedikit yurisdiksi di Uni Eropa yang telah mengembangkan kerangka peraturan aset digital yang jelas untuk melindungi investor. Mirip seperti Seychelles dan Belize yang menawarkan regulasi ramah kripto. Namun, investor crypto berpendapat bahwa pendekatan liberal dalam hal peraturan dapat menawarkan perlindungan yang lebih sedikit kepada pengguna dan bahkan mungkin memiliki lebih sedikit pemeriksaan terhadap pencucian uang.

Meskipun baru-baru ini beberapa negara telah mengambil pendekatan unik mereka untuk menarik perusahaan kripto. Tahun ini, Bahrain, Gibraltar, termasuk Malta mulai menawarkan aturan spesifik mereka sendiri seperti kotak pasir regulasi dan fasilitas seperti pembebasan pajak untuk perusahaan crypto.

Di dalam Uni Eropa, Belarusia diberitakan oleh meluncurkanmenggunakan layanan pertukaran cryptocurrency lawful pertamanya. Namun, itu telah memulai pembicaraannya tentang inisiatif yang berfokus pada crypto pada tahun 2018 itu sendiri. Pada saat itu pemerintah Belarusia terbuat semua aktivitas yang terkait dengan cryptocurrency lawful dan bebas pajak hingga 2023.

Namun, Crypto.com percaya bahwa kepatuhan terhadap peraturan tersebut akan membantunya melindungi dana pengguna, terutama setelah memenuhi kewajiban yang sedang berlangsung dari hukum lokal dan internasional serta peraturan yang berlaku. Co-founder dan CEO Crypto.com, Kris Marszalek mengatakan bahwa menerima persetujuan prinsip Malta untuk lisensi adalah “sebuah tonggak penting,” perusahaan berharap untuk mendapatkan lisensi di lebih banyak pasar sepanjang tahun 2021.