Crypto Rising Star BlockFi Memerangi Serangan Spam 'Vulgar dan Rasis'
General

Crypto Growing Star BlockFi Memerangi Serangan Spam 'Vulgar dan Rasis'

Startup peminjaman cryptocurrency profil tinggi, BlockFi, menghadapi serangan jahat pada platformnya awal pekan ini.

Pada Minggu tender, karyawan perusahaan mengidentifikasi aktor jahat yang mengirim crap ke halaman pendaftaran stage dengan akun palsu, menggunakan bahasa yang menyinggung. Akun tersebut terdaftar dengan lebih dari 1. 001 email, kira-kira setengahnya diidentifikasi sebagai email legitimate milik pengguna sebenarnya. Penyerang menempatkan istilah ofensif di bidang untuk nama depan dan belakang pada halaman pendaftaran akun, membanjiri sistem dengan ratusan pendaftaran yang belum selesai, kata CEO dan salah satu pendiri BlockFi, Zac Prince.

“Saya pikir serangan spam ini [dulu] dirancang untuk mencoba dan menciptakan sentimen negatif seputar BlockFi dengan mencoba mengirim email dengan bahasa vulgar di dalamnya,” kata Prince. Dia memperkirakan 500 email semacam itu benar-benar dikirim sebelum masalahnya diketahui.


Klik di sini untuk berlangganan Forbes CryptoAsset & Blockchain Advisor


Pagi-pagi sekali, Pangeran tweeted BlockFi untuk sementara menjeda pendaftaran baru karena “masalah teknis kecil dengan alur kerja pendaftaran akun baru” dan memberikan jaminan bahwa tim teknis sedang menangani masalah tersebut. “Setoran / Penarikan / Perdagangan dll terus beroperasi sepenuhnya secara ordinary untuk klien yang sudah ada,” tulis Prince.

Padahal insiden itu bisa mengibarkan bendera merah, mengingat BlockFi mengalami pelanggaran information sementara yang mengekspos beberapa information klien Mei lalu, Prince mencatat”para peretas tidak pernah berhasil menembus sistem inner perusahaan” dan bahwa upaya terbaru dapat digambarkan sebagai”hanya menembakkan laser ke bawang”, dibandingkan dengan apa yang terjadi pada bulan Mei.

Berita tentang serangan itu datang di tengah-tengah BlockFi dilaporkan sedang dalam proses menutup putaran modal Seri D dengan penilaian mendekati $ 3 miliar. Berpotensi sebagai unicorn kripto baru, perusahaan ini tumbuh dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, bahkan untuk ruang aset digital yang jenuh. Putaran Seri C senilai $ 50 juta memberi nilai perusahaan pada $ 435 juta hanya enam bulan lalu.

Perusahaan berusia tiga tahun ini adalah salah satu penyedia pinjaman cryptocurrency terkemuka dengan produk mulai dari pinjaman yang didukung crypto hingga akun penghasil bunga. BlockFi telah mengumpulkan lebih dari $ 100 juta dalam tiga tahun terakhir dari banyak investor asli dan institusional kripto, termasuk Produk Pemerintah Susquehanna, Coinbase Ventures, dan Winklevoss Capital.

Pesaing termasuk Celsius yang berbasis di London dan Aave berbasis blockchain, yang secara langsung menghubungkan pemberi pinjaman dan peminjam, tanpa perantara di antaranya. Pendapatan BlockFi pada bulan Februari hanya kurang dari $ 50 juta, dibandingkan dengan pendapatan setahun penuh sekitar $ 100 juta pada tahun 2020.

Setelah serangan Mei, BlockFi mempekerjakan seorang kepala petugas keamanan baru, Adam Healy, yang pernah memegang posisi serupa di Bakkt, perusahaan cryptocurrency dari ICE pemilik Bursa Efek New York. Menurut Prince, Healy telah memperluas tim keamanan siber menjadi lebih dari 15 orang dan ingin menambah lebih banyak lagi.

Bulan lalu, pelacak portofolio cryptocurrency Blockfolio, yang baru-baru ini diakuisisi seharga $ 150 juta oleh bursa kripto FTX yang berbasis di Hong Kong, telah menderita serangan serupa, ketika pesan yang berisi penghinaan rasial dikirim ke pengguna platform.

.