Crypto presedent: N.Y. hakim mengatur mata uang digital Kik adalah keamanan, memberikan kemenangan kepada SEC
General

Crypto presedent: N.Y. hakim mengatur mata uang electronic Kik adalah keamanan, memberikan kemenangan kepada SEC

(Reuters) – Ada sedikit preseden tentang apakah pengembang cryptocurrency dapat menjual token kepada publik tanpa memicu undang-undang sekuritas AS. Jadi a keputusan Rabu oleh Hakim Distrik AS Alvin Hellerstein di Manhattan, menyimpulkan bahwa Kik Interactive melanggar undang-undang sekuritas A.S. ketika menjual mata uang electronic baru yang disebut Kin pada tahun 2017, dapat membesar.

Hakim Hellerstein memberikan keputusan ringkasan kepada Securities and Exchange Commission, yang dugaan dalam keluhan 2019 bahwa ketika stage perpesanan Kik menjual mata uang digitalnya yang baru dibuat Kin – dalam penawaran pribadi $ 50 juta kepada investor yang memenuhi syarat dan distribusi token $ 50 juta berikutnya ke publik – itu terlibat dalam penjualan sekuritas yang tidak terdaftar. Untuk mencapai kesimpulan itu, hakim harus menjawab pertanyaan yang sangat penting bagi masa depan industri blockchain dan mata uang electronic: Apakah sedang electronic yang baru diterbitkan merupakan”sekuritas” yang sedang diuji oleh Mahkamah Agung AS pada tahun 1946? SEC v. Howey? )

Ingin lebih banyak tentang kasus ini? Dengarkan Di podcast Case.

Hakim Hellerstein mengatakan dia adalah hakim pertama di New York yang secara khusus menjawab pertanyaan itu dalam catatan ringkasan keputusan. Hakim Distrik AS Kevin Castel Manhattan berpihak pada SEC awal tahun ini di SEC v. Telegram, memberikan perintah awal untuk memblokir peluncuran blockchain Jaringan Terbuka Telegram, yang didanai oleh penawaran pribadi dari calon token digital yang akan diperdagangkan di jaringan. Tetapi Hakim Castel tidak secara langsung mengatakan apakah token electronic itu sendiri adalah sekuritas. Pada 2019, Hakim Distrik A.S. Vernon Broderick Manhattan memerintah Balestra v. ATBCoin bahwa mata uang electronic ABT Coin memenuhi tes Howey, tetapi keputusannya membahas mosi pemecatan dalam gugatan perwakilan kelompok. SEC, yang telah di bawah tembakan dari industri blockchain karena gagal memberikan standar yang jelas tentang apakah kasus electronic baru adalah sekuritas, bukan merupakan pihak dalam kasus di hadapan Hakim Broderick.

Kik yang diwakili oleh Cooley dan Kirkland & Ellis, kata dalam a siaran pers tentang keputusan hari Rabu bahwa itu sedang mempertimbangkan banding. “Kami terus percaya bahwa penjualan publik Kin adalah mata uang fungsional dan bukan penjualan sekuritas,” kata pernyataan itu. Penasihat umum Kik, Eileen Lyon, mengatakan dalam siaran pers perusahaan bahwa keputusan Hakim Hellerstein”dapat menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawabannya” untuk industri, menyalahkan SEC karena gagal terlibat dalam pembuatan peraturan publik di persimpangan mata uang electronic dan undang-undang sekuritas.

Seorang juru bicara SEC menolak melalui email untuk mengomentari keputusan Kik.

Kik dengan jelas mencoba menyusun penawaran Kin untuk menghindari memicu kewajiban berdasarkan undang-undang sekuritas A.S. Ini pertama kali menandatangani perjanjian untuk memberikan token masa depan kepada 50 investor terakreditasi dalam penawaran pribadi. Kik mengakui bahwa kontraknya dengan para investor tersebut, yang setuju untuk membayar dolar AS untuk hak menerima Kin dengan harga diskon ketika token diluncurkan di stage Ethereum, adalah sekuritas, tetapi tetap dipertahankan bahwa penawaran pribadi dibebaskan dari pendaftaran karena itu hanya melibatkan investor yang memenuhi syarat. Sehari setelah penawaran pribadi ditutup, Kik menjual Kin kepada anggota masyarakat. Pembeli tersebut, yang membeli token dengan mata uang electronic Ether, setuju untuk membeli syarat yang mengatakan bahwa token Kin diberikan tanpa jaminan atau ketentuan, hanya untuk digunakan sebagai mata uang dalam”ekosistem” produk dan layanan baru yang dibuat oleh Kik. Menurut mosi Kik untuk penilaian ringkasan, persyaratan tersebut menetapkan bahwa Kin bukanlah investasi tetapi hanya alat tukar, seperti Bitcoin dan Ether, yang dianggap SEC bukan sebagai sekuritas.

Pengajuan SEC berpendapat bahwa dua penawaran Kik harus dianggap sebagai kampanye tunggal untuk memasarkan Kin kepada publik dengan jaminan bahwa con akan dihargai dengan bantuan dari Kik. “Kik tanpa henti mendorong Kin dan prospek bahwa upaya Kik di masa depan untuk mengembangkan Ekosistem Kin akan mendorong peningkatan nilai Kin,” kata SEC dalam keluhannya. “Kik berjanji akan memacu permintaan tersebut dengan mendedikasikan keahlian dan sumber daya perusahaan.”

Analisis Hakim Hellerstein berfokus pada dua bagian dari tes Howey: Apakah penjualan Kin merupakan “perusahaan umum”? Dan akankah investor memperoleh keuntungan “semata-mata dari upaya orang lain”? (Kudos kepada juri karena mencerna ratusan halaman pengarahan tentang persaingan ringkasan mosi menjadi hanya 19 halaman!)

Kik, katanya, menciptakan perusahaan bersama dengan menekankan pentingnya ekosistem Kin. Ini memberi tahu investor dalam penawaran pribadi, kata hakim, bahwa uang mereka akan digunakan untuk mengembangkan stage bagi pemilik Kin untuk membelanjakan token mereka, baik untuk barang nyata seperti kacamata hitam atau layanan seperti grup obrolan bayar untuk berpartisipasi.

“Keberhasilan ekosistem mendorong permintaan untuk Kin dan dengan demikian mendikte keuntungan investor,” kata Hellerstein. “Ini adalah sifat dari perusahaan bersama, untuk mengumpulkan hasil yang diinvestasikan untuk meningkatkan berbagai barang dan jasa yang dapat menghasilkan pendapatan dan keuntungan.”

Dan Kik memuaskan pihak Howey ketiga, kata Hakim Hellerstein, dengan memberi tahu investor bahwa nilai Kin mereka akan naik sebagai hasil dari “upaya kewirausahaan dan manajerial” Kik. Sebagai mata uang electronic, kata hakim, token Kin tidak memiliki nilai yang melekat. Satu-satunya nilai mereka berasal dari berfungsi sebagai alat pertukaran barang dan jasa di ekosistem Kin – yang bergantung pada Kik untuk pembangunan. (Pasokan Kin, kata hakim, juga bergantung pada Kikjuga yang mengendalikan sebagian besar mata uang.)

Hellerstein tidak terpengaruh oleh argumen Kik bahwa persyaratan pembeliannya dalam penawaran umum secara tegas tidak menjanjikan bahwa Kin akan diuntungkan, sebaliknya mengutip pernyataan publik di mana “Kik memuji potensi menghasilkan laba Kin.” Dia juga menolak anggapan Kik bahwa persembahan publik dan pribadi adalah peristiwa terpisah. Penawaran tersebut, katanya, “adalah bagian dari satu rencana pembiayaan… untuk tujuan umum yang sama.”

Asosiasi Blockchain, sekelompok 27 perusahaan crypto, mengajukan amicus singkat dalam kasus Kik, meminta Hakim Hellerstein mengeluarkan putusan sempit hanya berdasarkan fakta persembahan Kin. Hakim melakukan itu, mengakarkan keputusannya secara spesifik daripada kesimpulan luas tentang sifat penawaran mata uang digital. Dia bahkan menekankan bahwa “setiap mata uang kripto, bersama dengan penerbitannya, berbeda dan membutuhkan analisis spesifik fakta.” Itu bisa membatasi dampak keputusan di seluruh industri.

Namun hakim juga menolak salah satu argumen favorit industri. Amicus short menggemakan pernyataan Kik bahwa SEC telah meninggalkan pengembang blockchain dan pembuat mata uang electronic di laut karena belum mengartikulasikan seperangkat aturan dan regulasi yang jelas tentang kapan token digital adalah sekuritas dan kapan tidak. Komisi, menurut argumen ini, secara konstitusional dilarang menuntut pengembang di bawah standar yang tidak jelas. Namun Hakim Hellerstein memutuskan bahwa Howey dan kasus hukum yang menafsirkan tes Mahkamah Agung untuk keamanan memberikan “standar yang cukup jelas untuk menghilangkan risiko penegakan sewenang-wenang.”

Keputusan hari Rabu tidak menentukan pembebasan apa yang berhak didapatkan SEC. Komisi ingin Kik mencabut “keuntungan yang diperoleh secara tidak sah” dan membayar hukuman perdata.

. (tagsToTranslate) LEGAL (t) US (t) OTC (t) CRYPTO (t) Amerika Serikat