Cryptocurrency Bill Infrastruktur Mengukur Risiko Mendorong Penjahat Lebih Jauh ke Bawah Tanah
General

Cryptocurrency Invoice Infrastruktur Mengukur Risiko Mendorong Penjahat Lebih Jauh ke Bawah Tanah

WASHINGTON—Terselip dalam RUU infrastruktur bipartisan yang luas yang lolos Senat awal bulan ini adalah langkah-langkah yang dimaksudkan untuk membantu memberikan apa yang menurut banyak pejabat sangat dibutuhkan regulasi industri cryptocurrency yang sedang berkembang.

Tetapi beberapa pejabat industri dan keamanan nasional memperingatkan bahwa proposal tersebut dapat secara tidak sengaja mendorong transaksi cryptocurrency terlarang ke pasar di mana pemerintah AS tidak memiliki jangkauan, menambah ancaman bagi perusahaan, lembaga pemerintah, dan individu Amerika.

Ketentuan dalam RUU mengharuskan siapa pun yang menangani transaksi cryptocurrency untuk melaporkan hasil kotor ke Inner Income Service, bersama dengan nama dan alamat para pihak. Ini dimaksudkan untuk menangkap miliaran dolar dalam pendapatan pajak yang menurut IRS hilang setiap tahun dan juga akan memberikan visibilitas kepada penegak hukum dan regulator ke pasar di mana aktor jahat dapat dengan mudah beroperasi secara anonim.

Hanya sedikit yang membantah perlunya pengungkapan transaksi cryptocurrency sebagai cara untuk memantau aktivitas yang berpotensi terlarang. Tetapi RUU seperti yang tertulis menangkap sudut-sudut industri yang tidak fokus pada transaksi, termasuk segala sesuatu mulai dari penambang dan pemangku kepentingan hingga produsen perangkat keras dan perangkat lunak yang digunakan di pasar kripto.

Dengan demikian, beberapa pejabat intelijen dan penegak hukum bergabung dengan para pemimpin industri dalam memperingatkan para pembuat kebijakan terhadap peraturan yang terlalu agresif yang berisiko memperburuk bahaya keamanan nasional.

.