Inflasi kripto
General

Dampak Inflasi pada Adopsi Kripto

Dengan definisi sederhana, inflasi adalah peningkatan tingkat harga dari sekumpulan barang dan jasa yang dipilih yang diproduksi dalam suatu ekonomi. Tingkat inflasi adalah konsep yang mengukur perubahan persentase harga selama periode waktu tertentu. Inflasi berdampak pada daya beli mata uang suatu negara, inflasi yang lebih tinggi berarti penurunan daya beli. Naiknya harga mempengaruhi biaya hidup, biaya pembiayaan, dan biaya melakukan bisnis di negara tertentu. Beberapa negara berjuang dengan hiperinflasi, Venezuela peringkat nomor 1 dengan tingkat inflasi melonjak 19,906percent pada 2019, menurut information terbaru yang dirilis oleh Statista. Zimbabwe berada di posisi kedua dengan tingkat inflasi 255%. Argentina berada di peringkat ketiga dengan tingkat inflasi 53%. Tingkat inflasi yang lebih tinggi berdampak negatif pada mata uang masing-masing. Bolivar Venezuela terdepresiasi lebih dari 1000percent dalam waktu kurang dari setahun terhadap dolar AS. Peso Argentina terdepresiasi sekitar 50percent dalam 1 tahun terakhir.

Pemirsa Paling Beragam Sampai Saat Ini di FMLS 2020 – Di mana Keuangan Memenuhi Inovasi

Inflasi kripto
sumber: statista

Hiperinflasi dan mata uang nasional yang lemah membuka pintu bagi inovasi electronic, dan apa yang lebih baik daripada cryptocurrency? Untuk semua orang yang tidak tahu apa itu crypto, semuanya dimulai dengan makalah penelitian pada 2008 ketika Satoshi Nakamoto menerbitkan makalah dengan judul “Bitcoin: Sistem Uang Elektronik Peer-to-Peer”. Nakamoto mengembangkan Bitcoin sebagai versi tunai elektronik peer reviewed untuk memungkinkan pembayaran dikirim dari satu pihak ke pihak lain tanpa keterlibatan pihak ketiga. Bitcoin, juga dikenal sebagai “Emas Digital” memperoleh popularitas dengan waktu dan banyak cryptocurrency muncul setelah Bitcoin dengan tujuan dan kegunaan tertentu. Ethereum, Tether, XRP, dan Bitcoin Cash untuk beberapa nama. Pada saat penulisan, kapitalisasi pasar keseluruhan cryptocurrency sekitar $ 310 miliar. Satu Bitcoin sekarang bernilai lebih dari $ 10. 000 karena kapitalisasi pasar Bitcoin saja adalah sekitar $ 200 miliar.

Jadi, pertanyaannya di sini adalah apa hubungan antara inflasi dan cryptocurrency? Nah, inflasi sangat membantu adopsi crypto secara signifikan. (John Boyd, Ross Levine & Bruce Smith 2001) menerbitkan sebuah makalah penelitian pada tahun 2001 dengan judul”Dampak Inflasi pada Sektor Keuangan” dan menemukan bahwa tingkat inflasi di atas 15percent menyebabkan penurunan yang signifikan dalam kinerja sektor keuangan dan mendorong investor untuk mencari alternatif investasi lain. Saat itu, hanya ada dua opsi bagi para investor tersebut, Emas dan Dolar AS (juga dikenal sebagai aset safe-haven), tetapi sekarang popularitas Bitcoin dan aset crypto lainnya menyebabkan adopsi cepat cryptocurrency di negara-negara yang menderita tinggi. tingkat inflasi.

Venezuela

Mata uang nasional Venezuela, Bolivar Venezuela terdepresiasi lebih dari 1000percent terhadap Dolar AS dalam waktu kurang dari setahun. Tingkat inflasi di negara ini meroket dan yang membantu alat investasi non-tradisional menjadi pusat perhatian. Adopsi Crypto di Venezuela sedang flourishing, menurut laporan terbaru, ada lebih dari 20. 000 bisnis di Venezuela yang menerima crypto sebagai cara pembayaran termasuk cabang Burger King di ibu kota Caracas. Hiperinflasi mempersulit toko-toko dan pedagang lokal untuk menyimpan Bolivar Venezuela, sehingga membuat cryptocurrency menjadi websites pertukaran yang jauh lebih stabil. Information dari LocalBitcoins, pasar bitcoin peer reviewed menunjukkan bahwa quantity perdagangan Bitcoin di Venezuela menyentuh nilai tertinggi sepanjang masa pada Juli 2020.

Artikel yang disarankan

Yang Diperlukan Perusahaan Perdagangan untuk Meningkatkan Penghasilan MerekaPergi ke artikel p

inflasi kripto
sumber: coin.dance

Argentina

Argentina menderita dari tingkat inflasi yang tinggi yaitu 53 percent, kebijakan ekonomi yang lemah, gejolak politik, dan gagal bayar utang mempercepat depresiasi mata uang. Peso Argentina, mata uang nasional negara Amerika Selatan kehilangan lebih dari 50percent nilainya dalam 1 tahun. Peso yang lemah membantu adopsi crypto di negara ini. Bueno Aires, ibu kota Argentina dan kota yang paling banyak dikunjungi di Amerika Selatan bukan hanya hotspot turis, namun secara bertahap menjadi hotspot Bitcoin karena lebih dari 100 pedagang di Bueno Aires sekarang menerima Bitcoin. Ada 11 ATM Bitcoin di kota ini. Volume perdagangan Bitcoin di Argentina mencapai rekor tertinggi bulan ini.

inflasi kripto
sumber: coin.dance

Inflasi memainkan peran utama dalam adopsi crypto, sebagian besar negara yang menderita inflasi cepat melaporkan quantity perdagangan yang lebih tinggi dalam Bitcoin dan cryptocurrency lainnya. Depresiasi mata uang nasional mendorong investor dan bahkan usaha kecil untuk menyimpan nilai dalam aset crypto untuk melakukan lindung nilai terhadap devaluasi mata uang lokal. Semakin populernya aset kripto selama masa-masa sulit ini menunjukkan peta jalan menuju adopsi masa lebih besar di masa depan.

Bilal Jafar adalah Co-Founder dan Pemimpin Redaksi di Reefew