article image
General

Dari Crypto Winter ke Crypto Future – Utne

Foto Penulis

Cryptocurrency Silicon Valley di masa depan.

gambar artikel

Adobestock/phonlamaiphoto

Pada Juni 2019, Facebook menjatuhkan bom.

Desas-desus telah beredar selama berbulan-bulan bahwa jejaring sosial akan meluncurkan cryptocurrency, tetapi rencana perusahaan, dan dijuluki Project Libra, ternyata lebih besar dan lebih ambisius daripada yang dibayangkan banyak orang. Libra, mata uang barunya, akan dipatok ke sekeranjang mata uang worldwide –termasuk dolar, euro, dan franc Swiss–dan tersedia untuk pengguna Facebook di seluruh dunia. Ini berarti bahwa siapa pun yang menggunakan Facebook, atau salah satu produk perusahaan lainnya seperti Instagram atau WhatsApp, akan memiliki akses mudah ke mata uang baru.

Yang lebih luar biasa adalah bahwa Facebook telah mengumpulkan koalisi merek A-list di bidang keuangan dan teknologi sebagai mitra, termasuk Visa, Mastercard, Uber, Spotify, dan eBay. Rencana induk Facebook meminta para mitranya untuk membantu memelihara lusinan node blockchain dan akan membuat buku besar transaksi untuk Libra, dan untuk berkontribusi pada dana cadangan yang akan mendukung Libra dengan mata uang keras.

Daftar mitra termasuk dua perusahaan yang berspesialisasi dalam menyimpan cryptocurrency, dan itu juga termasuk Coinbase. Sudah ada hubungan antara Facebook dan Coinbase: kepala Proyek Libra adalah David Marcus, mantan presiden PayPal yang, hingga saat ini, menjadi dewan direksi Coinbase. Tapi sementara gosip Silicon Valley telah berspekulasi selama bertahun-tahun bahwa Facebook telah mencoba untuk mengakuisisi Coinbase, rumor itu salah-Facebook bahkan tidak pernah bertanya, dan Brian Armstrong [CEO Coinbase] dan Mark Zuckerberg belum pernah bertemu.

Ketika datang ke Proyek Libra, rencananya adalah agar Coinbase hanya menjadi salah satu dari seratus atau lebih mitra untuk membantu Facebook menjalankan jaringan blockchain baru — jika itu benar-benar diluncurkan. Sayangnya untuk Facebook, pada saat Libra diumumkan, perusahaan tersebut telah menjadi radioaktif bagi Kongres dan regulator di seluruh dunia. Jejaring sosial sudah menjadi subyek dari banyak penyelidikan antimonopoli, dan bagi banyak pemerintah, prospek Facebook mengendalikan pasokan uang international berada di luar jangkauan. Sementara itu, beberapa mitra profil tinggi Facebook, termasuk Visa dan PayPal, menjadi gelisah karena panas politik dan membubarkan konsorsium.

Rencana Libra bukan hanya ladang ranjau politik — beberapa khawatir itu juga merupakan masalah ekonomi. Katharina Pistor, seorang profesor di Columbia Law School, mengatakan Nasib majalah bahwa Libra dapat mengacaukan nilai tukar di negara berkembang seperti Kenya jika pedagang mata uang menggunakan uang Facebook daripada mata uang lokal. Yang lain menyamakan Libra dengan langkah pertama oleh segelintir perusahaan untuk memprivatisasi jumlah uang beredar. Beberapa menyarankan itu sama saja dengan pengkhianatan langsung. “Jika Facebook mengangkat pasukan, ini hanya akan sedikit lebih memusuhi rakyat Amerika Serikat daripada yang saat ini diusulkan,” kata Preston Byrne, seorang pengacara cryptocurrency yang blak-blakan.

Para kritikus mengajukan banyak pertanyaan yang legitimate, dan, pada saat ini, Lembah Silikon masih dapat memimpikan teknologi yang besar dan mengubah dunia–apakah seluruh dunia ingin menerimanya atau tidak. Ini juga menunjukkan bahwa teknologi tersebut cenderung mengganggu keuangan worldwide.

Jika pemerintah AS tidak mengizinkan kripto untuk berkembang, kemungkinan besar China akan melakukannya. Republik Rakyat telah menugaskan lender sentralnya untuk membuat versi electronic dari mata uangnya, renminbi. Bagi Partai Komunis, keuntungannya ada dua: mata uang electronic dapat digunakan untuk mengawasi warga China lebih dekat dari sebelumnya, dan itu akan menjadi alat untuk menekan negara lain agar meninggalkan dolar AS sebagai mata uang cadangan utama dunia. Jika ini mulai terjadi, itu adalah taruhan aman Kongres dan Amerika Serikat akan melihat Libra Facebook dengan cara yang berbeda.


Jeff John Roberts saat ini adalah Editor Eksekutif di Dekripsi. Dia sebelumnya menulis tentang IP, blockchain, dan keamanan siber untuk Nasib, dan karyanya telah muncul di berbagai outlet lain, termasuk BusinessWeek, Reuters, dan Waktu New York. Pada tahun 2016 ia menyelesaikan Beasiswa Knight-Bagehot di bidang Ekonomi dan Jurnalisme Bisnis di Columbia Business School. Roberts mencakup mata pelajaran seperti reformasi paten, teknologi blockchain, peretasan, dan privasi di age websites sosial. Dia adalah otoritas pada hukum hak cipta dan masalah kekayaan intelektual lainnya dan memiliki lisensi untuk praktik hukum di New York dan Ontario. Dia telah muncul di BBC, CNN, NBC, CheddarTV, dan socket lainnya untuk berbagi perspektifnya tentang teknologi dan hukum.

NEWSLETTER

BERHENTI BERLANGGANAN KAPAN SAJA

Dapatkan Cappers Farmer Dikirim Langsung Ke Kotak Masuk Anda





->

sampul buku" width="233" height="350

Dicetak ulang dengan izin dari Harvard Business Review Press. Dikutip dari RAJA KRIPTO: Misi Satu Startup untuk Membawa Cryptocurrency Keluar dari Lembah Silikon dan Ke Wall Street oleh Jeff John Roberts. Hak Cipta 2021 Jeff John Roberts. Seluruh hak cipta.

Diterbitkan pada 16 Juni 2021

.