Dari Pembuatan COVID ke Pembuatan Crypto
General

Dari Pembuatan COVID ke Pembuatan Crypto

Tahun lalu, sebelum pandemi mengubah dunia, survei menunjukkan para milenial dan responden Generasi Z usia dewasa terus mengembangkan keingintahuan terhadap cryptocurrency jika tidak membeli gagasan yang lebih besar bahwa teknologi akan mengubah uang.

Sebuah survei Michelmores di Inggris, misalnya, menemukan hal itu 20% generasi milenial yang makmur – kelompok yang lahir antara 1980 dan 1996 – berinvestasi dalam cryptocurrency, dibandingkan dengan hanya 3% untuk populasi umum. Sementara itu, sebuah jajak pendapat Harris / Blockchain Capital on-line menemukan 60% orang berusia 18-34 tahun, demografis yang mencakup enam tahun Gen Z dan 10 milenial, "agak akrab" dengan bitcoin, dibandingkan dengan 43% secara keseluruhan.

Tetapi hasilnya juga mengungkapkan bahwa, setidaknya di AS dan Inggris, pasangan generasi ini masih lebih percaya pada investasi tradisional seperti saham dan obligasi. Information tersebut menunjukkan sekelompok pencinta kripto, tidak langsung bertobat.

Anda sedang membaca Uang Konsep Ulang, tinjauan mingguan pada peristiwa dan tren teknologi, ekonomi dan sosial yang mendefinisikan ulang hubungan kita dengan uang dan mengubah sistem keuangan world. Anda dapat berlangganan ini dan semua CoinDesk buletin di sini.

Apa yang akan membawa kelompok digital native yang sangat penting ini ke stage berikutnya? Bagaimana mereka bisa melihat teknologi kripto dan blockchain seperti yang dilakukan oleh orang-orang percaya yang fanatik, sebagai pendorong paradigma baru untuk uang, investasi, dan akumulasi kekayaan?

Mungkin COVID-19 adalah katalisnya.

Pertimbangkan dampak ekonomi world pandemi: setara dengan 400 juta pekerjaan penuh waktu dalam jam kerja yang hilang, gunung kebangkrutan yang ditangguhkan, tingkat utang pemerintah di atas atau diproyeksikan melebihi 100% dari PDB. Sama seperti Depresi Hebat yang membentuk pengambilan keputusan ekonomi selama beberapa dekade, guncangan COVID-19 akan terasa untuk waktu yang sangat lama.

Keputusan masa depan yang penting adalah keputusan Gen Z dan milenial, yang bersama-sama menyumbang lebih dari 60% populasi world. Saya melihat keputusan mereka mengarahkan mereka ke bitcoin.

Sikap syok

Saya memiliki dua putri Gen Z. Salah satunya adalah memasuki tahun kedua kuliah tepat saat dia mengakhiri tahun pertamanya: pulang ke rumah, belajar secara digital. Yang lainnya memulai tahun pertama kritis di sekolah menengah atas dalam situasi yang sama. Sulit untuk tidak merasa bahwa mereka sedang ditolak beberapa ritual penting dalam perjalanan mereka menuju kedewasaan.

Namun, mereka termasuk yang paling beruntung. SEBUAH Survei Pew Analysis di awal krisis menemukan bahwa setengah dari Gen Z usia dewasa (usia 18 hingga 23) mengatakan bahwa mereka atau orang lain di rumah mereka telah kehilangan pekerjaan atau mengalami pemotongan gaji karena pandemi.

Sementara itu, banyak generasi milenial, yang termuda berusia 24 tahun, menghadapi keputusan yang menentukan kehidupan tentang pernikahan, anak, pembelian rumah, jalur karier, dan strategi investasi jangka panjang di lingkungan ekonomi yang tidak menentu. COVID-19 telah menerobos ke dalam periode menentukan dalam hidup mereka. Tampaknya tak terhindarkan itu akan mengatur ulang harapan mereka di masa depan.

post-malone-performs-at-the-sse-hydro-glasgow
Sumber: Roberto Ricciuti / Getty Photos

Sudah, per a Studi Harris Ballot untuk Edward Jones dan Age Wave, sekitar sepertiga dari Gen Z dan responden milenial memperkirakan "dampak yang sangat atau sangat negatif" pada keamanan finansial pribadi mereka karena COVID-19. Dibandingkan dengan 24% Generasi X, 16% generasi child increase, dan 6% generasi diam.

Mengingat bahwa nilai mata uang sebagai penyimpan nilai ditentukan oleh cara pengguna melihat nilainya dari waktu ke waktu, penurunan ekspektasi tentang potensi penghasilan di masa depan pasti akan membentuk cara berpikir milenial dan Gen Z tentang uang yang mereka gunakan.

Bahkan sebelum tragedi ini, kedua generasi ini dipersiapkan untuk perubahan sikap besar terhadap uang digital. Tumbuh dengan web, mereka lebih cenderung ke etos DIY dan gagasan tentang otonomi, karena garis antara pengguna dan penerbit kabur secara on-line dan memberi semua orang kesan bahwa mereka memiliki "suara sendiri". Mungkin tidak banyak lompatan bagi mereka untuk merangkul pola pikir "jadilah financial institution Anda sendiri" dari para bitcoiner.

Apa yang harus dilakukan jika hasil adalah nol

Ekspektasi dan perubahan sikap memberikan dorongan budaya yang potensial bagi kelompok-kelompok ini untuk mengubah cara mereka berpikir tentang uang. Sekarang juga ada motif keuangan, karena saham dan obligasi, yang didorong oleh pelonggaran kuantitatif financial institution sentral yang belum pernah terjadi sebelumnya, memberikan hasil yang sangat rendah – penghasilan mereka sebagai persentase harga.

Dengan berlabuhnya suku bunga financial institution sentral mendekati nol di banyak negara, rekening giro dan tabungan membayar sedikit dan imbal hasil obligasi pemerintah dan perusahaan telah jatuh, dalam beberapa kasus ke wilayah negatif. Sementara itu, dengan profitabilitas perusahaan yang terpukul oleh krisis, dividen saham menderita penurunan kuartalan terbesar mereka dalam 11 tahun.

Penurunan dua dekade dalam imbal hasil obligasi yang membawa kami ke sini adalah perkembangan positif bagi mereka yang memilikinya karena penurunan memerlukan kenaikan harga yang menghasilkan capital achieve. Sangat sedikit dari pemilik tersebut yang merupakan milenial dan bahkan lebih sedikit, jika ada, Gen Zers. Sebaliknya, manfaat yang diperoleh Generasi X yang lebih tua dan generasi child boomer.

Sekarang, hasil panen tidak bisa lebih rendah lagi. Generasi muda tidak dapat mengharapkan pendapatan suku bunga atau modal naik, tepat ketika mereka siap berinvestasi di pasar ini selama setengah abad ke depan.

Ini mungkin tidak masalah jika saham ditakdirkan untuk naik. Bagaimanapun, imbal hasil obligasi yang rendah membuat saham terlihat menarik sebagai perbandingan.

Tetapi sekarang tidak mungkin untuk membantah bahwa saham tidak berada dalam gelembung yang digelembungkan oleh intervensi financial institution sentral dalam jumlah besar. Ukuran penilaian menjerit "overbought." Selain pendapatan dividen yang jatuh, rasio pendapatan-harga median S&P 500 tidak pernah lebih tinggi.

Jika ini yang teratas, milenial dan Gen Z tidak punya apa-apa lagi untuk dibeli. Hal yang sama berlaku untuk harga rumah, sekarang benar-benar di luar jangkauan mereka dan dengan keuntungan di masa depan dibatasi oleh batas bawah pada suku bunga hipotek yang mendekati titik terendah.

Tidak ada treadmill yang tak terbatas

Jika Federal Reserve, Financial institution Sentral Eropa, dan Financial institution Jepang dapat mempertahankan triliunan dolar dari penciptaan uang baru tanpa batas, mungkin treadmill ini bisa berlangsung selamanya. Rasio P / E akan masuk ke stratosfer dan milenial dan Gen Z hanya akan menumpang pada inflasi pasar saham yang sedang berlangsung, meneruskan risiko ke generasi mana pun yang muncul di belakang mereka.

Setidaknya, hal itu membutuhkan kelanjutan dari kondisi terbaik dari kedua dunia yang telah menopang persediaan selama hampir tiga dekade: inflasi rendah dan pertumbuhan ekonomi yang strong.

COVID-19 – dan respons kebijakan yang menggembirakan – akan, saya yakin, membuat keduanya mustahil. Penanganan pandemi telah sangat merusak kepercayaan world terhadap pemerintah AS, sementara ekspansi moneter Fed (pada dasarnya dikonfirmasi oleh perubahan kebijakan yang diumumkan Kamis), telah merusak kepercayaan terhadap dolar, menyebabkan inflasi. Sementara itu, pukulan terhadap pertumbuhan dari penguncian dan kendala masa depan pada perjalanan dan pekerjaan, ditambah dengan tingkat utang yang membengkak yang harus dikendalikan, akan mempersulit bisnis dan pemerintah untuk mendanai diri mereka sendiri.

Singkatnya, inflasi akan melampaui imbal hasil obligasi dan pendapatan perusahaan di masa mendatang, yang berarti kerugian secara riil. Itu, jelas, adalah kabar buruk bagi kaum milenial dan Gen Z yang mencari cara andal untuk mengumpulkan kekayaan demi masa depan.

Lebih mendasar, persamaan yang merugi itu akan menantang kepercayaan mereka pada mata uang fiat yang mereka simpan saat ini.

Apakah itu akan membuat mereka menyimpan nilai dalam bitcoin, yang tidak menghasilkan bunga nominal sendiri? Mungkin.

Jika generasi yang lebih muda dapat menerima janji bitcoin tentang kelangkaan digital dan resistensi sensor dan menghargai perlindungannya terhadap penurunan nilai mata uang, ketidakpastian politik, penyitaan, dan ketergantungan ekonomi, itu akan terlihat semakin berharga relatif terhadap hasil rendah pada aset berbasis fiat yang dinilai terlalu tinggi.

Pada akhirnya, itu adalah hak prerogatif kaum milenial dan Gen Zers. Apakah mereka setuju dengan sistem moneter lama boomer dan Gen X, atau membangun sistem baru yang sesuai dengan kepentingan mereka?

50 Tahun Hasil Fiat

Saat melakukan penelitian untuk kolom minggu ini, saya melihat tren siklus panjang untuk imbal hasil obligasi 10 tahun. Lima puluh tahun tampak seperti kerangka waktu yang tepat, mengingat bahwa tahun depan sekitar waktu ini dunia akan menandai peringatan setengah abad dari "Nixon Shock", momen ketika Presiden Richard Nixon memindahkan dolar dari pasaknya ke emas dan sendirian menciptakan period uang fiat.

Apa yang kita lihat dalam 10 tahun pertama dari grafik di bawah ini (atas kebaikan layanan FRED yang luar biasa dari Federal Reserve Financial institution St. Louis) adalah dampak awal dari perubahan dramatis tersebut. Ditambah dengan embargo minyak OPEC, kedatangan mata uang mengambang memicu lonjakan inflasi yang menakutkan, yang pada akhirnya memaksa Ketua Fed Paul Volcker untuk mendongkrak suku bunga ke stage yang sangat tinggi. Itu berarti hasil dari catatan Treasury 10-tahun juga melonjak karena biaya meminjam uang naik. Langkah menyakitkan Volcker memicu dua resesi berturut-turut dengan cepat – resesi ditandai dengan warna abu-abu di tangga lagu FRED – di awal 1980-an. Tapi begitu dia mematahkan punggung inflasi dan membangun rasa kepercayaan yang kuat pada independensi financial institution sentral sebagai prinsip, periode yang dikenal sebagai "Moderasi Hebat" dimulai. Inflasi turun dan hasil panen turun. Dan itu tidak berhenti selama 40 tahun.

10y-treasury-50-tahun-mr
Sumber: Federal Reserve Financial institution St. Louis

Untuk waktu yang lama, hal ini dipandang sebagai hal yang baik. Membunuh inflasi dan menurunkan biaya pinjaman membentuk kondisi untuk periode pertumbuhan ekonomi AS yang panjang. Itu membayar untuk kemenangan Amerika Serikat dalam Perang Dingin, yang pada gilirannya membuka jalan bagi versi baru kapitalisme world mannequin Amerika, yang mengalirkan uang ke pasar negara berkembang.

Namun antusiasme yang ditimbulkannya juga melahirkan siklus boom-bust yang lebih merusak karena serangkaian krisis, terutama di pasar negara berkembang tersebut, menunjukkan kerentanan investor world terhadap risiko kredit di dunia yang semakin terhubung. Pada tahun 1990-an, yang mengantarkan pada period di mana financial institution sentral – terutama The Fed – dipandang tidak hanya sebagai pengelola kondisi harga tetapi juga sebagai pasar yang berhenti di saat ketidakpastian dan kepanikan. (Bacaan latar belakang: The Greenspan Put.) Ini mencapai puncaknya dengan krisis keuangan world tahun 2008 dan akibatnya. Saat itulah Fed menurunkan suku bunga ke batas bawah akhir mereka, "batas nol", tetapi masih melihat kebutuhan untuk merangsang ekonomi yang terguncang, menciptakan triliunan dolar dalam cadangan financial institution melalui kebijakan "pelonggaran kuantitatif" yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Sekarang, di tengah krisis baru, kami kembali ke sana lagi, dengan The Fed mengeluarkan uang baru dalam jumlah yang lebih besar, menopang pasar saham, dan bertanya-tanya apa lagi yang dapat dilakukannya untuk menghentikan berbagai hal agar tidak berantakan. Mengapa khawatir? Mengapa tidak membiarkan pasar menelusuri kembali? Karena hal itu dapat memicu pembalikan dalam reli harga obligasi selama 40 tahun – kebalikan dari penurunan imbal hasil – situasi yang oleh beberapa orang dianggap sebagai gelembung terbesar dan paling berbahaya di dunia. Obligasi pemerintah AS tersebut dipegang oleh semua financial institution sentral dan financial institution komersial dunia dalam jumlah besar, di mana mereka memberikan jaminan yang dicari untuk semua jenis pinjaman sekunder. Jika rumah kartu itu jatuh, itu mungkin memiliki dampak yang lebih besar daripada Nixon Shock.

Balai kota world

BERHATI-HATILAH DENGAN APA YANG KAMU MINTA. Dalam salah satu pidato yang paling ditunggu-tunggu di industri keuangan, Ketua Federal Reserve Jerome Powell menjatuhkan berita tentang perubahan kebijakan yang signifikan. Mulai sekarang, Fed tidak hanya akan menargetkan inflasi sekitar 2% tetapi akan melakukannya secara rata-rata dalam periode yang lebih lama. Dengan kata lain, untuk mengkompensasi periode di mana inflasi terlalu rendah, ia akan mentolerir tingkat di atas 2% untuk periode yang lebih lama. Sementara Powell menjelaskan dengan jelas bahwa The Fed dapat melakukan pengetatan moneter kapan saja, bahwa ia akan memprioritaskan tujuan ketenagakerjaan daripada inflasi, dan bahwa itu tidak terikat pada kerangka waktu yang tetap, pertanyaan kuncinya di sini adalah apa yang pesan baru ini lakukan terhadap masyarakat. ekspektasi inflasi. Bisakah Fed mengelolanya?

Pengumuman semacam ini sering kali dirancang untuk mengelola ekspektasi dan menunjukkan komitmen The Fed terhadap tujuannya. Kebijakan itu sendiri bukanlah satu-satunya alat. Mengumumkan kebijakan itu sendiri menandakan niat – seperti mengatakan, "Lihat, ketakutan Anda bahwa kami akan tiba-tiba menarik pelonggaran moneter tidak beralasan: Kami sangat berkomitmen untuk melakukan semua yang kami bisa untuk menjaga suku bunga pinjaman rendah sehingga kami berjanji untuk membiarkan inflasi melampaui goal kami lebih lama. "

Tapi bagaimana jika pesannya terlalu bersih? Bagaimana jika pasar membaca ini sebagai "Fed akan menciptakan inflasi, apa pun yang terjadi?" Inflasi adalah fungsi dari ekspektasi inflasi dan kepercayaan pasar bahwa financial institution sentral akan melindungi nilai mata uang. Di lingkungan tempat kepercayaan diri pemerintah memudar, di mana emas berada pada rekor tertinggi, dan saham dinilai terlalu tinggi, akankah janji eksplisit Fed untuk membiarkan tingkat inflasi berlebih secara tidak sengaja menciptakan masalah yang lebih buruk setelah ekonomi pulih? Itu pertanyaan triliunan dolar.

BINGUNG TENTANG CRYPTO? TANYAKAN IMF. Ini bisa jadi ngeri. Dana Moneter Internasional, benteng birokrat yang identik dengan sistem keuangan fiat orde lama, menerbitkan sebuah video penjelas tentang cryptocurrency. Namun dalam banyak hal, karya dua menit, yang menampilkan seorang narator wanita berjalan melalui bidang animasi yang berbicara tentang masalah perantara pembayaran dan "ilmu kriptografi", adalah upaya yang luar biasa.

Yang pasti, itu tidak menyelami mekanisme konsensus bukti kerja atau kebijakan moneter berbasis protokol, dan tak terelakkan menarik ejekan dari para maksimalis yang mengeluh bahwa itu menutupi fitur bitcoin favorit mereka seperti kelangkaan digital dan ketahanan sensor. Tetapi sebagai sesuatu untuk dibagikan dengan pemula, untuk mendapatkan kepala mereka di tempat untuk mulai menuruni lubang kelinci, ini adalah tambahan yang sangat berguna untuk daftar sumber daya Crypto 101. Kita seharusnya tidak terlalu terkejut. IMF memiliki tim ekonom yang energik dan cerdas yang menggali cryptocurrency dan mata uang digital financial institution sentral selama sekitar lima tahun.

OMG OMFIF! Discussion board Lembaga Keuangan dan Moneter Resmi, sebuah wadah pemikir yang biasa disebut OMFIF, mencakup di antara anggotanya banyak financial institution sentral, dana kekayaan kedaulatan dan lembaga multilateral (serta entitas sektor swasta seperti perusahaan investasi dan financial institution), yang memperoleh akses ke ide-ide baru seputar kebijakan moneter, termasuk mata uang digital.

Jadi, sangat mengejutkan bahwa wakil ketua OMFIF menulis artikel utama untuk publikasi on-line dengan judul tersebut "Supremasi Dolar dalam Risiko." Argumen Philip Middleton akan akrab bagi pembaca kolom ini karena menghubungkan kebangkitan mata uang digital dengan lingkungan makro yang menantang yang ditandai oleh tekanan keuangan dan ketegangan internasional. Dia menulis bahwa "badai sempurna yang dihasilkan oleh konvergensi geopolitik, teknologi, perubahan sosial, dan krisis (COVID-19) dapat membawa perubahan besar" untuk menjatuhkan dolar dari posisinya sebagai mata uang cadangan dunia.

Berbicara tentang hal semacam ini tidak terbayangkan di kalangan resmi sekitar setahun yang lalu. Juga mengejutkan: Saran Middleton bahwa, untuk mengatasi risiko ini, AS "mungkin melakukan lebih buruk daripada menugaskan raksasa Silicon Valley untuk menawarkan dolar digital kepada miliaran penggunanya di seluruh dunia." Pesan yang jauh lebih ramah daripada yang diterima raksasa Silicon Valley dari para gubernur financial institution sentral setahun yang lalu ketika ia mengusulkan untuk meluncurkan mata uang digital berbasis keranjang kepada miliaran penggunanya di seluruh dunia.

Bacaan yang relevan

Arti Biaya Ethereum untuk Masa Depannya. Kolumnis CoinDesk Nic Carter membawa argumen baru ke debat lama. Biaya tinggi yang dibawa oleh para maniak DeFi ke jaringan Ethereum yang sekarang sudah terbebani membuktikan bahwa tempat blockchain publik di dunia terletak pada bertindak sebagai infrastruktur keuangan, sebagai lapisan penyelesaian untuk transaksi keuangan skala besar; transaksi terlalu mahal untuk memainkan peran yang efektif memungkinkan switch knowledge non-keuangan atau transaksi kecil "secangkir kopi". Carter mengatakan bahwa pendukung Bitcoin Core memutuskan sendiri hal ini beberapa waktu lalu selama perdebatan sengit ukuran blok dengan pendukung Bitcoin Money, tetapi baru sekarang, di tengah booming DeFi, banyak komunitas Ethereum melakukan hal serupa.

Tidak Ada Agunan Yang Diperlukan: Bagaimana Aave Membawa Pinjaman Tanpa Jaminan ke DeFi. Fase awal DeFi bergantung pada pengambilan kepemilikan mata uang kripto dan menguncinya dalam kontrak pintar yang diagunkan secara berlebihan untuk membuka jalur kredit otomatis yang berhasil menjaga nilai aset tetap stabil tanpa intervensi perantara. Tetapi bagaimana jika peminjam tidak memiliki agunan? Brady Dale menjelaskan bagaimana protokol Aava telah membangun sistem DeFi yang menggunakan sistem agunan yang didelegasikan untuk memungkinkan orang meminjam tanpa meletakkan aset sebagai jaminan. Kredit tanpa jaminan: cara lain di mana para inovator DeFi mencoba meniru keuangan tradisional dalam pengaturan yang terdesentralisasi.

Fed Boston Melihat '30 hingga 40 'Jaringan Blockchain untuk Eksperimen Dolar Digital. The Fed Boston, yang baru-baru ini mengumumkan fakta bahwa mereka telah bereksperimen dengan solusi dolar digital, memberikan jaring yang sangat luas untuk mencari pendekatan terbaik. Dan ini tidak hanya memikirkan solusi inner. Nikhilesh De melaporkan.

DeFi Sama Seperti Growth ICO dan Regulator Berputar. Pengacara Donna Redel dan Olta Andoni memberikan peringatan ramah kepada pengusaha DeFi dalam OpEd ini. Mengutip kesamaan yang jelas dengan ledakan penawaran koin awal tahun 2017, Redel dan Andoni mengatakan bahwa aktivitas penerbitan token yang dimunculkan oleh DeFi pasti akan menarik perhatian regulasi dan mungkin tidak akan berakhir dengan baik bagi mereka. Mereka menyarankan untuk bekerja dengan regulator untuk mengembangkan pengaturan eksperimental "kotak pasir" yang memungkinkan beberapa kendali bebas yang inovatif tetapi juga memberi lembaga pemerintah seperti Komisi Sekuritas dan Bursa kesempatan untuk membangun kepastian dan ketertiban pada sektor Wild West ini.

newsletter-banner-money-reimagined-1-1200x400-2
Penyingkapan

Pemimpin dalam berita blockchain, CoinDesk adalah outlet media yang berjuang untuk standar jurnalistik tertinggi dan mematuhi kebijakan editorial yang ketat. CoinDesk adalah anak perusahaan yang beroperasi secara independen dari Digital Foreign money Group, yang berinvestasi dalam cryptocurrency dan startup blockchain.