cryptocurrency regulations
General

Dorongan Inggris Menuju Kerangka Kripto

Dalam dorongan menuju peraturan cryptocurrency, pendekatan yang terfragmentasi masih berlaku. Tergantung di mana Anda melihat, ada larangan langsung (di Cina), sementara negara lain, seperti Amerika Serikat, sedang mengembangkan kerangka kerja kripto.

Lihat: Stablecoin Di Bawah Mikroskop sebagai Kerangka Mata Uang Digital Persiapan AS

Setidaknya ada beberapa prolog untuk apa yang bisa terjadi – dan memang, apa yang mungkin terjadi. Kembali pada bulan Juni, Komite Basel untuk Pengawasan Perbankan mengatakan sedang mengumpulkan masukan untuk ide awal tentang eksposur financial institution terhadap aset digital. Kerangka kerja tersebut (akhirnya) akan menyentuh aset kripto Grup 1, yang mencakup beberapa aset tradisional dan stablecoin yang diberi token, dan aset kripto Grup 2. Bitcoin dikutip sebagai contoh aset kripto Grup 2. Cryptos dilaporkan akan menghadapi perawatan tambahan dan konservatif karena risiko yang dirasakan lebih tinggi. Penting untuk dicatat bahwa mata uang digital financial institution sentral (CBDC) bukan bagian dari apa yang sedang dibahas — yang menurut kami berarti bahwa jalan menjadi semakin jelas untuk penerbitan CBDC.

Belajarlah lagi: Komite Basel Menjajaki Regulasi Cryptoasset Untuk Financial institution

Beberapa Pushback (Sudah)

Munculnya mandat tersebut sudah mendapat penolakan dari beberapa financial institution di AS dan di Eropa — di bawah Asosiasi Pasar Keuangan International. Lembaga keuangan (FI) tersebut berpendapat bahwa proposal dalam konsultasi terlalu konservatif, dan akan (menurut surat dari asosiasi) "menghalangi" financial institution dari memegang kripto.

Baca di sini: Bos Perbankan Menentang Mandat Basel Crypto

Dalam satu sinyal bahwa mungkin ada beberapa urgensi untuk memasang pagar pembatas itu, Reuters melaporkan minggu lalu bahwa Sam Woods, deputi gubernur Financial institution of England, “mendukung aturan baru-baru ini” yang datang dari Basel — dan akan menerapkan aturan tersebut di Inggris, jika dianggap bahwa financial institution tidak memiliki dukungan modal yang diperlukan saat mereka mengambil kripto.

“Kami tidak ingin menghentikan perusahaan melakukan hal-hal yang masuk akal secara komersial, tetapi kami akan mengambil pandangan yang sangat konservatif tentang perlakuan modal, dan jika perlu, karena itu kami akan memimpin, mungkin tidak persis dengan cara yang sama, tetapi kami akan menempatkan beberapa langkah-langkah modal di tempat,” kata Woods kepada Reuters, menurut laporan minggu lalu.

Pernyataan-pernyataan tersebut, kami catat, menunjukkan tekad untuk memiliki struktur di tempat bahkan dalam menghadapi beberapa keraguan perbankan/peraturan yang terlihat di tempat lain di seluruh dunia. Dengan kata lain, setidaknya untuk sementara, Inggris akan bersedia berdiri di depan (mungkin, sendirian?) saat aturan mulai terbentuk. Itu mungkin menyebabkan, setidaknya dalam jangka pendek, ke lebih banyak fragmentasi, karena Inggris menunggu orang lain untuk mengejar dan menerapkan aturan yang sama.

Information PYMNTS terbaru menunjukkan minat yang dimiliki perusahaan multinasional dan FI yang melayani mereka di ruang cryptocurrency. Sebanyak 58 persen perusahaan multinasional menggunakan kripto untuk bertransaksi dan/atau mempertahankan neraca mereka. Sekitar 10 persen LK menyediakan akses ke kripto, dan 73 persen LK berencana memperluas akses ke produk dan layanan terkait kripto selama 12 bulan ke depan.

Baca lebih lajut: 58 Persen Perusahaan Multinasional Menggunakan Cryptocurrency

———————————

DATA PYMNTS BARU: PERJALANAN BELANJA LAYANAN MANDIRI HARI INI – SEPTEMBER 2021

Tentang: Delapan puluh persen konsumen tertarik untuk menggunakan opsi checkout nontradisional seperti swalayan, namun hanya 35 persen yang dapat menggunakannya untuk pembelian terbaru mereka. Perjalanan Belanja Swalayan Hari Ini, Kolaborasi PYMNTS dan Toshiba, menganalisis lebih dari 2.500 tanggapan untuk mempelajari bagaimana pedagang dapat mengatasi masalah ketersediaan dan persepsi untuk memenuhi permintaan kios swalayan.