Eksperimen Federal Reserve Dengan Dolar Digital
General

Eksperimen Federal Reserve Dengan Dolar Digital

Federal Reserve AS (FED) saat ini sedang bereksperimen dengan dolar electronic equipment. Tujuannya adalah untuk memahami bagaimana dunia dan pengaruhnya terhadap penggunaan bank sentral. Informasinya resmi dirilis oleh Bloomberg dalam laporan terbaru.

FED Mengerjakan Dolar Digital

Menurut laporan yang dirilis oleh Bloomberg, hasil kolaborasi tentang dolar electronic ini akan dipublikasikan dan tersedia sebagai perangkat lunak sumber terbuka untuk meningkatkan eksperimen.

Gubernur Lael Brainard menjelaskan bahwa Fed Boston dan Institut Teknologi Massachusetts akan melakukan upaya multi-tahun ini untuk menguji dolar digital yang ingin mereka tangani.

Tentang masalah tersebut, Brainard menyebutkan:

“Pelajaran dari kolaborasi ini akan dipublikasikan, dan foundation kode apa pun yang dikembangkan melalui upaya ini akan ditawarkan sebagai perangkat lunak sumber terbuka untuk digunakan siapa saja untuk eksperimen.”

Selain itu, Brainard mengatakan bahwa pengembang dari lender cadangan di Cleveland, Dallas, dan New York juga mempelajari implikasi mata uang electronic pada ekosistem pembayaran, kebijakan moneter, dan stabilitas keuangan, di antara bidang lainnya.

Meskipun ada beberapa prototipe lainnya mata uang electronic lender sentral (CBDC) di seluruh dunia, tujuannya adalah untuk menciptakan mesin dan perangkat lunak yang akan memenuhi permintaan dan kebutuhan ekonomi AS. Amerika Serikat adalah negara yang memproses banyak transaksi dan membutuhkan peningkatan keamanan dan privasi.

Lebih lanjut, James Cunha, wakil presiden older di Fed Boston dan orang yang bertanggung jawab mengawasi proyek tersebut, menyatakan bahwa MIT dan teknolofis dari lender cadangan akan menciptakan dan membangun sistem”agnostik”. Tujuannya adalah untuk membantu bank sentral meningkatkan layanannya dan memungkinkan penerapan baru ditambahkan di masa mendatang.

Meskipun Amerika Serikat tampaknya sedang mengerjakan dolar electronic, negara-negara lain telah menganalisis dan bereksperimen dengan gagasan ini sejak lama. Uruguay, Swedia, Inggris dan Ukraina, antara lain, telah mengerjakan laporan terkait kelayakan penerbitan CBDC dan pengaruhnya terhadap ekonomi dan kebijakan moneter. Satu-satunya negara di dunia yang merilis CBDC adalah Venezuela dengan kreasi Petro.

Namun, Brainard menyebutkan bahwa FED belum memutuskan untuk mengeksplorasi legalitas dan kelayakan mata uang electronic tersebut. Ini akan membutuhkan kolaborasi dan analisis lebih lanjut dengan pemerintah daerah dan pemangku kepentingan.