Entah AS Memimpin pada Crypto, atau China Will | Pendapat
General

Entah AS Memimpin pada Crypto, atau China Will | Pendapat

Bahkan pemirsa biasa berita kabel akrab dengan iklan yang menampilkan aktor William Devane – biasanya bermain golfing atau menunggang kuda – yang mendesak mereka untuk berinvestasi dalam logam mulia. Akhir-akhir ini, Devane ikut serta dalam pengejaran ini oleh pendidik keuangan Robert Kiyosaki, pencipta sequential”Rich Dad, Poor Dad”. Prevalensi iklan ini seharusnya tidak mengejutkan. Di masa-masa yang tidak menentu ini, pemerintahan Trump telah menghabiskan banyak uang dan uang cetak. (Amerika Serikat tidak sendirian dalam meminjam dan mencetak jalan keluar dari pandemi ini.) Tidak ada alasan untuk mengharapkan perilaku yang berbeda di bawah Joe Biden.

Tidak heran jika simpanan nilai alternatif berkembang pesat. Beberapa hari yang lalu, cryptocurrency Bitcoin mencapai yang lain tinggi sepanjang masa, sama seperti menjadi jelas bahwa pemerintahan Biden-Harris adalah fait success. Tetapi meskipun Bitcoin adalah mata uang electronic paling terkenal, itu hanyalah sebagian kecil dari perubahan teknologi yang dapat memenuhi permintaan kami akan cara berbisnis yang lebih aman, lebih murah, dan lebih cepat di saat krisis dan gangguan. Teknologi yang mendasari Bitcoin, blockchain – semacam buku besar transaksi bersama yang aman antara komputer berjaringan – memiliki aplikasi mulai dari manajemen rantai pasokan hingga mengamankan pembayaran internasional. Ini bisa menjadi”pengubah permainan untuk ekonomi international”, berdasarkan JPMorgan Chase. Bahkan, raksasa investasi itu mulai menggunakan miliknya sendiri JPM Coin pada bulan Oktober untuk memindahkan uang investor ke seluruh stage keuangan globalnya. Perusahaan konsultan Gartner prakiraan bahwa nilai tambah bisnis dari blockchain akan melampaui $ 3 triliun pada akhir dekade baru ini.

Namun, industri yang menggerakkan semua perubahan ini merasa lebih sulit untuk tinggal di Amerika Serikat karena disfungsi Washington. Perusahaan rintisan Silicon Valley menginvestasikan miliaran dalam penelitian dan pengembangan, tetapi masih belum ada aturan yang jelas untuk membantu mereka membawa produk ke pasar. Kongres telah berusaha keras untuk menulis kerangka peraturan, dan badan pengawas negara – seperti biasa – memperebutkan wilayah. Para ahli mengatakan bahwa “kekacauan peraturan” ini menekan inovasi Amerika sementara pusat pasar lain seperti Inggris dan Singapura dengan cepat memperbarui aturan mereka untuk menarik pengembang blockchain Amerika, sementara Beijing berjuang keras untuk membangun dominasi teknologi.

Roslyn Layton dari American Enterprise Institute mengirim Senat secara blak-blakan pesan bulan ini: secara, kurang panduan, mematikan inovasi. China bisa segera menyusul kami, dia memperingatkan, kecuali Senat memegang janji Biden tentang “kompetensi teknokratis” dan persaingan ekonomi yang kuat dengan China.

Setidaknya delapan badan pengatur memperebutkan siapa yang dapat berperan sebagai polisi crypto AS. Tanpa arahan apa pun, regulator “menyalin-menempelkan birokrasinya pada apa pun yang bergerak,” kata Layton. Komisi Sekuritas dan Bursa menerapkan aturan kuno tahun 1930-a yang”tidak pernah membayangkan solusi blockchain,” membandingkan semua aset electronic dengan sekuritas tidak peduli bagaimana mereka dirancang atau digunakan.

Kritikus seperti Layton menunjuk pada”yuan electronic” baru China – satu-satunya mata uang kripto resmi di negara itu – sebagai sinyal yang mengganggu bahwa China mendapatkan kita. Bank Rakyat China secara resmi menerbitkannya pada bulan Oktober dan telah menarik two juta orang China untuk menawar token resmi senilai US $ 10 juta, kata Wayne Brough dari Yayasan Pertahanan Inovasi. Perusahaan besar Amerika termasuk Starbucks, McDonald'therefore, dan Subway telah menganutnya China mata uang baru. Prancis, Swedia, Swiss, dan Jepang sedang mengembangkan mata uang electronic lender sentral mereka sendiri. Brough khawatir bahwa melalui kelambanan, AS akan “salah jalan keluar dari memenangkan perlombaan yang kita dilahirkan untuk menang.”

George Nethercutt, mantan anggota Kongres Partai Republik dari Negara Bagian Washington, memperingatkan Bukit bahwa pengabaian Washington bisa menciptakan “kecelakaan yang tidak perlu.” China dan Singapura sedang membuka jalan bagi industri blockchain mereka sendiri, ia menulis,”sementara AS sedang berjuang dengan kekurangan koin, komplikasi pemeriksaan stimulation, dan kelangkaan pemahaman yang jelas di Capitol Hill tentang apa itu cryptocurrency.” Ini “memalukan” bagi negara yang paling berteknologi maju di dunia, keluhnya.

Layton dan Nethercutt menuding Ketua SEC yang akan keluar, Jay Clayton, yang, kata Layton, membuat “ketidakjelasan regulasi yang disengaja” sebagai “landasan pendekatan kebijakan kripto-nya.” Clayton mendemonstrasikan “tidak ada pemahaman akan perlunya kerangka kerja regulasi” dengan “pendekatan yang sangat dijaga” untuk solusi blockchain, Nethercutt menambahkan, “secara signifikan membatasi inovator Amerika.”

Clayton memberdayakan SEC dengan memperlakukan aset electronic apa pun sebagai”keamanan,” yang membenarkan tindakan penegakan hukum dengan putusan Mahkamah Agung tahun 1946. Clayton SEC menurunkan ledakan “token utilitas” – fitur inti dari perangkat lunak bisnis yang menggunakan blockchain – menurut Layton, bahkan jika mereka “tidak memiliki kemiripan dengan kontrak investasi.” Perlakuan ini diperluas ke token utilitas XRP, cryptocurrency dengan nilai tertinggi ketiga di dunia, digunakan oleh pengembang Amerika seperti Ripple dan R3 untuk menjalankan jenis sistem pembayaran yang telah diluncurkan JPMorgan. Hanya dengan meletakkan token ini di bawah “ancaman penegakan hukum yang terus-menerus dan membingungkan,” SEC merugikan setiap pengembang di buku besar XRP. Clayton mempertahankan kekuatan agensinya sendiri “tetapi dengan mantap mengikis kepemimpinan AS sebagai tempat terbaik untuk berbisnis”.

Masih harus dilihat apa pendapat Biden tentang pandangan Clayton tentang kekuasaan tak terbatas atas aset electronic, atau apakah janji Biden tentang kerja sama bipartisan akan diperluas untuk mengakhiri kekacauan peraturan. Partai Republik telah menghabiskan empat tahun terakhir memangkas peraturan dan mengekang administrasi negara dan harus memahami bahwa China tidak dapat diizinkan untuk memenangkan perlombaan crypto. Senat Demokrat di Komite Perbankan seperti Elizabeth Warren dan Sherrod Brown harus ingat bahwa presiden partai mereka, Bill Clinton, memberlakukan kerangka peraturan untuk e-commerce pada tahun 1997. Itu menciptakan jutaan bisnis Amerika, menjangkau puluhan juta pelanggan, dan melahirkan daftar panjang pekerjaan yang belum pernah ada sebelumnya.

Bersama-sama untuk memeriksa kebijakan kripto SEC Biden dan membawa negara lebih dekat ke seperangkat aturan yang jelas akan menjadi triumph untuk kedua belah pihak dan untuk ekonomi AS. Pesaing kami di luar negeri tidak akan pernah bisa mengalahkan kami dalam hal inovasi – kecuali jika kami terus melangkah maju.

Bill Zeiser adalah editor RealClearPolicy.

. (tagsToTranslate) cryptocurrency (t) bitcoin (t) sec (t) sekuritas dan komisi pertukaran (t) cina (t) mata uang (t) jay clayton (t) administrasi biden (t) teknologi (t) industri teknologi (t) Bukit silikon