FBI Warns Digital Currency Exchanges and Crypto Owners of Possible Threats
General

FBI Memperingatkan Pertukaran Mata Uang Digital dan Pemilik Crypto tentang Kemungkinan Ancaman – Berita Bitcoin

Biro Investigasi Federal AS (FBI) mengeluarkan peringatan di seluruh industri tentang kemungkinan serangan terhadap bursa dan pemegang crypto minggu ini. Lembaga tersebut menyatakan bahwa ada ancaman yang secara aktif melacak platform aset digital untuk menguasai aset-aset ini, yang menyebabkan kerugian finansial dalam prosesnya. Pertukaran sim, pencurian akun, dan staf dukungan teknis adalah cara untuk menyelesaikan serangan ini.

FBI Antisipasi Serangan Cryptocurrency

FBI dikabarkan peringatan terhadap serangan yang akan datang pada pertukaran dan pemegang cryptocurrency minggu lalu. Peringatan itu didistribusikan menggunakan TLP protokol, dirancang untuk mendistribusikan informasi yang diinginkan dengan kelompok tertentu. Itu menerima penunjukan Hijau, yang berarti FBI mengizinkan rekan-rekan dan organisasi mitra di komunitas crypto untuk membagikan informasi ini.

FBI menyatakan ada kelompok yang secara aktif melacak kerentanan di perusahaan-perusahaan ini untuk mengambil tindakan. Ini menjelaskan kelompok-kelompok ini menggunakan sekelompok teknik untuk mencapai cara-cara ini. Teknik ini termasuk pertukaran sim, penipuan dukungan teknis, dan pencurian akun. Peringatan itu juga merinci beberapa rekomendasi bagi institusi untuk menjaga keamanan kepemilikan mereka: mengawasi surat masuk dan memantau akun untuk pergerakan yang tidak biasa.

FBI menyarankan pemegang cryptocurrency untuk selalu menggunakan otentikasi dua faktor dan menyadari informasi yang mereka bagikan di media sosial. Namun, sangat sulit untuk mencegah serangan sim swap.

Tukar Sim Sim

Serangan sim swap sulit untuk diatasi karena relatif mudah diselesaikan. Penyerang hanya perlu mendapatkan nomor telepon calon korban. Kemudian penyerang ini melanjutkan dalam dua bentuk berbeda: yang pertama melibatkan pencurian identitas, dengan penyerang membodohi perwakilan teknologi agar percaya bahwa orang yang terkena kehilangan atau merusak kartu sim. Ini mendorong mereka untuk mengeluarkan kartu sim baru kepada penyerang.

Vektor lainnya melibatkan kontak orang dalam dalam pembawa telepon. Penyerang memanfaatkan kontak ini untuk mendapatkan sim baru dengan nomor calon korban. Ini memungkinkan mereka untuk mendapatkan akses dari pertukaran bahkan jika ada semacam pertahanan otentikasi multi-faktor di tempat. FBI memiliki diperingatkan tentang bahaya ini sebelumnya.

Beberapa kasus pertukaran sim profil tinggi telah menjadi perhatian publik: Michael Terpin, seorang investor blockchain, menggugat AT&T sebesar $200 juta sebagai ganti rugi karena kelalaian setelah menderita serangan pertukaran dosa pada tahun 2020. Seorang hakim akhirnya dibubarkan gugatan, tetapi menempatkan pertukaran sim dan cryptocurrency di mata publik. Selanjutnya, Europol digagalkan operasi pertukaran sim yang telah mencuri lebih dari $100 dalam cryptocurrency Februari lalu.

Apa pendapat Anda tentang peringatan terbaru FBI tentang kemungkinan serangan cryptocurrency? Beritahu kami di bagian komentar di bawah.

Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penolakan: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan dari produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang, atau layanan apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.