FCA Menyelesaikan Larangan Turunan Crypto untuk Konsumen Ritel di Inggris
General

FCA Menyelesaikan Larangan Turunan Crypto untuk Konsumen Ritel di Inggris

Monetary Conduct Authority (FCA) memiliki diterbitkan aturan terakhir yang melarang penjualan derivatif dan trade traded notes (ETN) yang mereferensikan jenis aset kripto tertentu ke konsumen ritel.

Regulator keuangan Inggris mengatakan menganggap produk-produk ini tidak cocok untuk konsumen ritel karena bahaya yang ditimbulkannya, dengan menyatakan bahwa mereka tidak dapat dinilai secara andal oleh konsumen ritel karena:

Secara khusus, larangan tersebut akan memengaruhi "penjualan, pemasaran, dan distribusi" kepada investor ritel dari kontrak derivatif atau ETN apa pun yang terkait dengan "aset kripto yang dapat dialihkan tanpa regulasi" yang dikeluarkan oleh entitas di dalam atau di luar Inggris Raya.

FCA mengklasifikasikan aset kripto yang tidak dapat dipindahtangankan sebagai "token yang bukan merupakan 'investasi tertentu' atau uang elektronik, dan dapat diperdagangkan." Istilah ini menggabungkan cryptocurrency utama seperti bitcoin, eter, dan XRP.

Larangan Inggris akan mulai berlaku pada 6 Januari 2021

“Larangan ini mencerminkan betapa seriusnya kami memandang potensi kerugian bagi konsumen ritel dalam produk ini. Perlindungan konsumen sangat penting di sini, ”kata Sheldon Mills, direktur eksekutif sementara Strategi & Persaingan di FCA.

Mills mengatakan bahwa volatilitas harga yang tinggi dan kesulitan menilai aset kripto yang "andal" membawa risiko tingkat tinggi bagi investor ritel.

"Kami memiliki bukti bahwa hal ini terjadi dalam skala yang signifikan," katanya "Larangan tersebut memberikan tingkat perlindungan yang sesuai."

Regulator menyarankan bahwa konsumen ritel akan menghemat sekitar £ 53 juta dari larangan produk turunan tersebut.

Pengumuman itu datang sebagai kemunduran terbaru bagi pedagang turunan kripto, setelah pertukaran BitMEX dan CEO-nya Arthur Hayes dibebankan oleh otoritas AS karena diduga memfasilitasi perdagangan tidak terdaftar dan pelanggaran lainnya.

Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas mengatakan pada 1 Oktober bahwa bursa telah secara ilegal memberi pedagang AS perdagangan derivatif cryptocurrency, sementara Departemen Kehakiman menuduh Hayes dan yang lainnya melanggar Undang-Undang Kerahasiaan Financial institution dan bersekongkol untuk melanggar tindakan tersebut.

Perusahaan induk bursa, HDR World, mengatakan akan melawan "keputusan berat untuk mengajukan tuntutan ini."