FinCEN Mengusulkan Aturan Penyimpanan Catatan Crypto Baru; Panduan Aset Digital Edisi SEC dan CFTC; SEC Menutup 2020 Dengan Berbagai Tindakan Penegakan Terhadap Perusahaan Blockchain | Tukang roti
General

FinCEN Mengusulkan Aturan Penyimpanan Catatan Crypto Baru; Panduan Aset Digital Edisi SEC dan CFTC; SEC Menutup 2020 Dengan Berbagai Tindakan Penegakan Terhadap Perusahaan Blockchain | Tukang roti

Aturan yang Diusulkan FinCEN Membuat Persyaratan Penyimpanan Catatan Cryptocurrency Baru

Oleh: Robert A. Musiala Jr.

Pada 18 Desember 2020, Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan (FinCEN), biro Departemen Keuangan AS, menerbitkan pemberitahuan pembuatan peraturan yang diusulkan yang akan menciptakan persyaratan baru yang signifikan untuk pertukaran mata uang kripto, serta bisnis layanan uang (MSB) dan lender lainnya yang memfasilitasi transaksi dalam mata uang virtual yang dapat dikonversi (CVC) atau aset electronic dengan status lawful tender (LTDA). Aturan yang diusulkan akan mewajibkan lender dan MSB untuk mengajukan laporan kepada FinCEN tentang transaksi CVC / LTDA yang nilainya melebihi $ 10. 000 oleh pelanggan dalam periode 24 jam. Laporan akan diminta untuk diajukan dalam waktu 15 hari setelah transaksi yang dapat dilaporkan. Aturan yang diusulkan juga akan mewajibkan lender dan MSB untuk menyimpan catatan tertentu dari transaksi CVC / LTDA yang melibatkan rekanan yang melibatkan”dompet yang tidak dihosting atau tertutup dan transaksinya lebih besar dari $1. 000.” Catatan yang diperlukan untuk dikumpulkan dan disimpan oleh lender atau MSB akan mencakup hal-hal berikut:

  • Nama dan alamat pelanggan lembaga keuangan;
  • Jenis CVC atau LTDA yang digunakan dalam transaksi;
  • Jumlah CVC atau LTDA dalam transaksi;
  • Waktu transaksi;
  • Nilai dolar S. dari transaksi berdasarkan nilai tukar yang berlaku pada saat itu;
  • Setiap instruksi pembayaran yang diterima dari pelanggan lembaga keuangan;
  • Nama dan alamat fisik masing-masing pihak yang bertransaksi;
  • Informasi rekanan lainnya seperti yang mungkin diresepkan oleh Menteri Keuangan;
  • Informasi lain yang secara unik mengidentifikasi transaksi, akun dan, sejauh tersedia secara wajar, pihak-pihak yang terlibat; dan,
  • Segala bentuk yang berkaitan dengan transaksi yang diselesaikan atau ditandatangani oleh pelanggan lembaga keuangan.

FinCEN memberikan periode komentar 15 hari yang dipercepat untuk aturan yang diusulkan karena berbagai faktor yang disebutkan, termasuk”keharusan keamanan nasional yang signifikan yang memerlukan proses yang efisien untuk proposition dan implementasi aturan ini.” Komentar tentang aturan yang diusulkan jatuh speed pada atau sebelum 4 Januari 2021.

Pernyataan Masalah SEC tentang Kustodi Aset Digital, CFTC Masalah Primer Aset Digital

Oleh: Robert A. Musiala Jr.

Pada tanggal 23 Desember 2020, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC)”mengeluarkan pernyataan dan permintaan komentar mengenai hak asuh sekuritas aset electronic oleh pialang-pialang untuk mendorong inovasi seputar penerapan Peraturan Bursa Efek 15c3- 3 untuk sekuritas aset electronic” Menurut pernyataan, Rule 15c3-3, juga dikenal sebagai Customer Safety Principle,”mensyaratkan broker-dealer untuk segera mendapatkan dan setelah itu mempertahankan kepemilikan fisik atau kendali atas semua sekuritas yang dibayar penuh dan kelebihan margin yang dibawanya untuk rekening pelanggan.” Pernyataan tersebut menetapkan posisi SEC bahwa untuk jangka waktu lima tahun, pialang-pialang yang beroperasi sesuai dengan kriteria tertentu tidak akan dikenakan tindakan penegakan SEC atas dasar pialang-pialang telah”memperoleh dan mempertahankan kepemilikan atau kendali fisik pelanggan… sekuritas aset electronic untuk tujuan… Aturan 15c3-3.”

Pernyataan SEC mengidentifikasi sembilan kriteria atau “keadaan” tertentu yang harus dipenuhi oleh broker-dealer untuk menghindari tindakan penegakan hukum. Ini termasuk memiliki kemampuan untuk mengakses dan mentransfer sekuritas aset electronic; mematuhi batasan bisnis tertentu; memelihara kebijakan dan prosedur tertulis yang dirancang untuk memitigasi risiko spesifik terkait sekuritas aset electronic; memberikan pengungkapan tertulis khusus kepada calon pelanggan; dan mengadakan perjanjian tertulis dengan setiap pelanggan yang mencakup syarat dan ketentuan khusus.

Dalam berita peraturan lainnya, pada 17 Desember 2020, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas merilis Digital Assets Primer”untuk memberikan informasi terbaru kepada publik tentang konsep yang muncul dalam aset electronic”. Menurut siaran pers, Digital Assets Primer berfokus pada”tidak hanya mata uang virtual, tetapi juga kontrak pintar dan representasi electronic dari nilai atau kepemilikan”.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan merujuk ke tautan berikut:

SEC Menutup 2020 Dengan Berbagai Tindakan Penegakan Industri Blockchain

Oleh: Robert A. Musiala Jr.

Pada 22 Desember 2020, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) mengajukan keluhan di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Selatan New York terhadap Ripple Labs Inc. (Ripple) dan dua eksekutif Ripple, menuduh bahwa Ripple dan para eksekutif “Mengumpulkan lebih dari $ 1,3 miliar melalui penawaran sekuritas aset digital yang tidak terdaftar dan berkelanjutan.” Keluhan SEC menuduh, antara lain, bahwa mulai tahun 2013, Ripple menjual aset digitalnya, XRP, dalam penawaran sekuritas dan tidak terdaftar kepada investor di AS dan di seluruh dunia; perusahaan mendistribusikan miliaran XRP dengan imbalan pertimbangan non tunai; dan para eksekutifnya melakukan penjualan XRP pribadi yang tidak terdaftar dengan absolute sekitar $ 600 juta. Keluhan SEC menuduh bahwa Ripple gagal mendaftarkan penawaran dan penjualan XRP atau memenuhi pengecualian apa pun dari pendaftaran, yang melanggar undang-undang sekuritas federal. SEC mencari putusan sela ganti rugi, pencabutan dengan bunga prasangka dan hukuman sipil.

Pada 21 Desember 2020, SEC menerbitkan perintah gencatan dan penghentian (Purchase ) dan penyelesaian dengan ShipChain terkait dengan penawaran koin awal $ 27,6 juta dari token KAPAL perusahaan yang berlangsung pada akhir 2017 dan awal 2018. Menurut Pesanan, token KAPAL “ditawarkan dan dijual sebagai kontrak investasi, dan karenanya sekuritas, sesuai dengan SEC v. W.J. Howey Co. , 328 U.S. 293 (1946) dan keturunannya, “termasuk kasus-kasus yang dibahas dalam SEC Laporan DAO tanggal 25 Juli 2017. Karenanya, ShipChain melanggar Bagian 5 (a) dan Bagian 5 (c) dari Securities Act dengan menawarkan dan menjual token KAPAL “tanpa memiliki pernyataan pendaftaran yang diajukan atau berlaku dengan (SEC) atau memenuhi syarat untuk pembebasan dari pendaftaran. ” Sebagai bagian dari Order, ShipChain setuju untuk membayar denda moneter sipil sebesar $ two,05 juta; mentransfer semua token SHIP yang dimilikinya kepada pengelola dana yang ditunjuk SEC; dan meminta penghapusan token SHIP dari stage perdagangan aset digital. Order mencatat bahwa ShipChain “telah memutuskan untuk menghentikan semua operasi”.

Dalam tindakan penegakan ketiga, yang dipublikasikan pada 28 Desember 2020, SEC “mengumumkan bahwa mereka mengajukan tindakan darurat dan memperoleh perintah yang memberlakukan pembekuan aset” terhadap Virgil Capital LLC sehubungan dengan dana perdagangan cryptocurrency perusahaan. Keluhan SEC menuduh terdakwa menipu investor”dengan membuat kesalahan penyajian substance tentang strategi, aset, dan kondisi keuangan dana”.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan merujuk ke tautan berikut: