India Puncaki Daftar Kepemilikan Crypto Dengan 100 Juta Hodler, Di Mana Negara Anda Berada?
General

India Puncaki Daftar Kepemilikan Crypto Dengan 100 Juta Hodler, Di Mana Negara Anda Berada?

Banyak yang dikatakan tentang adopsi crypto dan bagaimana kita, sebagai hodler, akan berada di sisi yang benar dari sejarah.

Dan sementara regulator, khususnya AS, telah berusaha sekuat tenaga untuk menggagalkan revolusi, knowledge yang dikumpulkan oleh TripleA menunjukkan tren positif dengan adopsi kripto, terutama di banyak negara berkembang.

Dengan itu, India, meskipun baru-baru ini kesengsaraan regulasi, menonjol sebagai negara dengan penipu terbanyak, dengan 100 juta pengguna, atau 7,3% dari populasi.

Mempertimbangkan pertukaran teratas negara itu, WazirX, berperingkat tinggi Skor pertukaran CoinMarketCap, yang melihat lalu lintas internet, likuiditas, dan quantity. Tidak melupakan quantity yang tinggi secara konsisten BTC/INR dibalik, dengan $40,Three miliar ditransaksikan dalam 24 jam terakhir, mungkin ini tidak mengejutkan banyak orang.

Namun, Anda mungkin akan terkejut dengan negara dengan pemegang tertinggi sebagai persentase dari populasi.

Siapa TripleA Dan Apa Metodologinya?

TripleA adalah perusahaan yang berbasis di Singapura yang menawarkan solusi bisnis kepada perusahaan yang ingin menerima kripto untuk pembayaran.

“Dengan pengaturannya yang mudah, nilai tukar yang sangat kompetitif, dan sistem pembayaran tanpa tagihan balik, TripleA membantu bisnis meningkatkan pendapatan mereka dengan mengakses komunitas pengguna cryptocurrency (300 juta+) yang berkembang dari seluruh dunia.”

Dalam menyusun knowledge mereka tentang adopsi international, sumber utamanya adalah laporan oleh analis knowledge blockchain Chainalysis yang disebut “The Chainalysis 2020 Geografi Laporan Cryptocurrency.”

Laporan ini memberikan analisis geografis pola cryptocurrency berdasarkan:

  • nilai mata uang kripto on-chain negara yang diterima,
  • nilai ritel on-chain negara yang ditransfer,
  • jumlah setoran mata uang kripto negara on-chain, dan
  • quantity negara perdagangan pertukaran Peer-to-Peer.

Knowledge ini kemudian dirujuk silang dan ditimbang terhadap laporan dari 16 sumber lain, termasuk dari Binance, Willy Woo, dan Gemini, untuk mendapatkan angka akhir mereka.

Mereka menyimpulkan bahwa adopsi crypto tumbuh dalam skala international. Dan berdasarkan angka mereka, mereka memperkirakan ada 300 juta penipu kripto secara international, yang mewakili 3,9% dari populasi dunia.

Ikhtisar Sorotan

10 negara teratas dengan penipu terbanyak menunjukkan jumlah negara berkembang yang mengejutkan dalam daftar. Menariknya, China tidak muncul dalam daftar, yang mungkin mengecilkan gambaran makro. Tapi tetap saja, 10 teratas adalah:

  • India – 100,7 juta
  • AS – 27,5 juta
  • Rusia – 17,Four juta
  • Nigeria – 13 juta
  • Brasil – 10,Four juta
  • Pakistan – 9,1 juta
  • Vietnam – 6 juta
  • Ukraina – 5,6 juta
  • Kenya – 4,6 juta
  • Filipina – 4,Four juta

Terlebih lagi, negara-negara dengan penipu tertinggi sebagai persentase dari populasi juga memberikan beberapa kejutan dengan pembangkit tenaga kripto terkemuka, seperti Korea Selatan, yang tidak masuk 10 besar.

  • Ukraina 12,73%
  • Rusia 11,91%
  • Venezuela 10,34%
  • Singapura 9,04%
  • Kenya 8,52%
  • AS 8,31%
  • India 7,30%
  • Afrika Selatan 7,11%
  • Nigeria 6,31%
  • Kolombia 6,14%

Awal bulan ini, setelah melegalkan crypto dalam pemungutan suara yang hampir bulat, Ukraina Presiden Zelensky mengisyaratkan niatnya untuk melangkah lebih jauh dan membuat tender authorized Bitcoin, seperti yang telah dilakukan El Salvador.

Ada laporan Presiden Zelensky menjalin hubungan dekat dengan Presiden Bukele dalam berbagi ide dan rencana untuk masa depan keuangan negara masing-masing.