IoT Startup Helium Mengambang Perangkat Hardware Baru untuk Menambang Token Crypto HNT-nya
General

IoT Startup Helium Mengambang Perangkat {Hardware} Baru untuk Menambang Token Crypto HNT-nya

Rencana Helium untuk membuat jaringan nirkabel terdesentralisasi mungkin akan meningkat pesat.

Perusahaan, yang bertujuan untuk membuat jaringan nirkabel bertenaga token untuk perangkat Web of Issues (IoT), Selasa mengumumkan bahwa mereka bukan lagi satu-satunya produsen hotspot Helium, yang membuat Helium jaringan dengan menambang proyek HNT cryptocurrency.

RAK Wi-fi, produsen perangkat keras IoT yang berbasis di China akan mulai menjual versi hotspot baru yang lebih murah, yang berpotensi memberikan peningkatan bagi seluruh perusahaan.

Penyegaran cepat: Helium bertujuan untuk membuat jenis jaringan nirkabel baru, yang sesuai untuk information dari aplikasi berdaya rendah seperti lokasi pelacakan, tetapi juga sepenuhnya terpisah dan independen dari jaringan telekomunikasi yang ada. Sementara Helium mengelola jaringan, itu adalah peer-to-peer, artinya jaringan dibuat oleh individu yang memiliki dan mengoperasikan node mereka sendiri.

Masuk ke hotspot Helium. Selama lebih dari setahun, individu telah dapat membeli dan menyebarkan salah satu hotspot berukuran bologna-sandwich, yang keduanya bertindak sebagai node dalam jaringan (melalui teknologi nirkabel bandwidth rendah yang disebut LongFi) dan memberi penghargaan kepada pemilik dengan menambang crypto HNT. token.

Baca lebih lajut: Jaringan IoT Bertenaga Crypto Sedang dalam Perjalanan ke Lebih dari 250 Kota AS

Sampai sekarang, satu-satunya cara untuk mendapatkan hotspot adalah dengan membelinya dari Helium seharga $ 495 masing-masing. RAK Hotspot Miner, tersedia hari ini di Amerika Utara dan "segera" hadir di Eropa dan Asia, harganya $ 249, atau kira-kira setengahnya. Ini akan dijual secara eksklusif melalui Cal-Chip, vendor on-line perangkat IoT. Komponen tersebut hampir identik dengan mannequin Helium, menurut perusahaan, tetapi RAK dapat menawarkan harga yang lebih rendah karena dapat memanfaatkan skala ekonomi yang tidak dapat dilakukan oleh Helium.

rak-hotspot
Penambang Hotspot RAK
Sumber: Helium

"Ini adalah yang pertama dari apa yang kami harapkan akan banyak pihak ketiga yang membuat perangkat keras yang kompatibel," kata CEO Helium Amir Haleem dalam sebuah wawancara. “Ini adalah langkah yang sangat besar bagi kami karena hingga saat ini, kami adalah satu-satunya produsen dan kami telah menjadi penghambat. Kami tidak bisa menjadi satu-satunya entitas yang berkontribusi ke (jaringan), baik dari sudut pandang harga tetapi juga tidak berbicara dengan baik tentang kisah desentralisasi. ”

Perangkat keras helium

Pembeli hotspot Helium biasanya adalah penggemar yang melihat nilai dalam jaringan berdaya rendah atau perusahaan yang ingin memanfaatkan teknologinya sendiri.

Sebuah perusahaan yang ingin menggunakan jaringan untuk, katakanlah, melacak lokasi skuter sewaannya dapat menukar HNT dengan kredit information, yang juga dikelola oleh Helium, dan memiliki harga tetap dalam dolar. Semakin banyak hotspot di suatu space, semakin baik pelacakannya – yang juga kemungkinan akan memicu permintaan HNT, yang diperdagangkan pada $ 1,75 pada waktu pers, menurut Messari.

Anda dapat melihat ke mana arahnya. Dengan RAK Hotspot menurunkan standar untuk masuk, lebih banyak pemilik Helium dapat mulai membelinya hanya untuk menambang cryptocurrency. Jika itu terjadi, dan orang-orang itu tersebar di tempat yang cukup berbeda, impian Helium tentang desentralisasi nirkabel (yang disebutnya, dengan wajah lurus, "DeWi") mungkin mulai menguat, mengubah semua hotspot itu menjadi investasi yang berharga.

“Membangun infrastruktur nirkabel dengan cara ini dan memiliki akses ke web yang terdesentralisasi dan tidak dikendalikan oleh satu entitas adalah langkah yang harus dimiliki dalam evolusi web,” kata Haleem. Alam semesta yang ada dari titik akses dan gateway berdaya rendah, sejujurnya, adalah clusterf ** okay. Jadi, sangat bagus jika pihak ketiga mulai terlibat dalam infrastruktur dasar. "

Baca lebih lajut: IoT App Nodle Pindah Dari Stellar Blockchain ke Polkadot

Teknologi Helium menjanjikan, tetapi masih jauh dari tersedia di mana-mana. Perusahaan mengatakan telah menjual sekitar 12.000 hotspot, meskipun statistik jaringan publik mengatakan hanya 8.641 yang aktif. Dan meskipun kedengarannya masih banyak, dibutuhkan antara 100-200 hotspot untuk membuat satu kota "on-line".

Beberapa perusahaan terkenal, termasuk jeruk nipis dan Salesforce, telah menggunakan teknologi Helium, tapi ini masih awal.

Singkatnya, Helium perlu naik lebih jauh untuk mencapai utopia nirkabel terdesentralisasi di awan, dan gelembungnya dapat muncul kapan saja. Tapi setidaknya dengan hadirnya RAK Wi-fi, bobot perjalanan itu sedikit lebih ringan.