Jika Anda memiliki (mungkin hanya sedikit) Bitcoin
General

Jika Anda memiliki (mungkin hanya sedikit) Bitcoin

MIAMI, FLORIDA - 04 JUNI: Pencipta Jack Dorsey, salah satu pendiri, dan Ketua Twitter dan salah satu pendiri & CEO Square berbicara di atas panggung di Konvensi Bitcoin 2021, konferensi mata uang kripto yang diadakan di Mana Convention Center di Wynwood pada 04 Juni 2021 di Miami, Florida. Konferensi crypto diharapkan menarik 50.000 orang dan berlangsung dari Jumat, 4 Juni hingga 6 Juni. (Foto oleh Joe Raedle/Getty Images)

MIAMI, FLORIDA – 04 JUNI: Pencipta Jack Dorsey, salah satu pendiri, dan Ketua Twitter dan salah satu pendiri & CEO Sq. berbicara di atas panggung di Konvensi Bitcoin 2021, konferensi mata uang kripto yang diadakan di Mana Conference Heart di Wynwood pada 04 Juni 2021 di Miami, Florida. Konferensi crypto diharapkan menarik 50.000 orang dan berlangsung dari Jumat, four Juni hingga 6 Juni. (Foto oleh Joe Raedle/Getty Photos)

Apakah crypto perdagangan (baru) seumur hidup kita? Saya mengajukan pertanyaan ini sebagai harga Bitcoin (BTC-USD) — proxy untuk semua cryptocurrency — telah turun hampir 50% sejak pertengahan April, dari $63.000 menjadi $32.000. (Saya akan segera ke tanda kurung "baru".)

Kita bahkan mungkin menuju ke apa yang disebut musim dingin kripto, di mana harga Bitcoin turun drastis dan tetap turun untuk beberapa waktu. Tapi inilah masalahnya: Sampai saat ini setiap penurunan telah diikuti oleh harga koin yang pulih dan kemudian melampaui harga tertinggi sebelumnya.

Bukankah itu berteriak beli dan tahan jangka panjang? (Atau umpan pedagang jika itu yang mengapungkan perahu Anda.) Oleh karena itu, bukankah Anda harus memilikinya? Mungkin hanya sepotong kecil?

Bagaimana kita tahu crypto akan terus naik? Tidak ada yang tahu. Apel (AAPL), Tesla (TSLA) dan Nvidia (NVDA) tampak seperti taruhan yang jelas sekarang, tetapi lima atau 10 tahun yang lalu mereka tampak berisiko, atau terlalu mahal atau keduanya. Dan dengan Bitcoin Anda menambahkan lapisan ketidakpastian lainnya, yaitu mata uang kripto itu sendiri. Crypto jauh lebih kompleks dan spekulatif daripada iPhone atau EV atau chip.

Saya akan membahas masalah mendefinisikan crypto nanti, tetapi saya ingin memperjelas bahwa apa yang sebenarnya saya coba bahas di sini adalah, jika Anda memiliki eksposur terhadap crypto dalam portofolio investasi Anda, dan jika demikian, apa dan bagaimana caranya. banyak?

Pertanyaan itu berasal dari fakta ini: Sangat mungkin satu-satunya hal yang lebih berisiko daripada memiliki kripto, adalah tidak memiliki kripto. Artinya 50 tahun dari sekarang, cucu Anda mungkin akan menggelengkan kepala karena Anda tidak membeli Bitcoin seharga $32.000, (atau $25.000 minggu depan.)

Sebuah dilema, bukan?

Izinkan saya membahas secara singkat kata "baru" dalam petunjuk saya, yang saya gunakan karena selama 25 tahun terakhir, saya menyebut teknologi sebagai perdagangan seumur hidup kita. Sama seperti apa yang telah kita lihat sejauh ini dengan crypto, saham teknologi akan naik dan turun, tetapi mereka akan selalu naik lebih tinggi. Bagan untuk Sektor Teknologi NASDAQ 100 (^NDXT) dari kiri bawah ke kanan atas. Dan masuk akal, bukan, karena teknologi menjadi bagian yang lebih besar dan lebih besar dari ekonomi kita.

Dan sekarang? Yah, saya tidak mengatakan teknologi selesai dengan cara apa pun, tetapi bisa jadi setelah dua setengah dekade, bagian termanis dari perdagangan itu telah berjalan dengan sendirinya, terutama untuk FAAN/MG besar (Fb, Amazon, Apple , Netflix, Microsoft, Google). Dua angin kencang sekarang bertiup di wajah perusahaan-perusahaan itu.

Yang pertama adalah tirani jumlah besar, yang berarti semakin sulit bagi perusahaan untuk tumbuh 30% per tahun ketika pendapatan tahunannya mendekati $200 miliar (seperti halnya dengan Google, yang juga memiliki penilaian pasar sebesar $1,7 triliun. .) Bagaimana perusahaan dapat mempertahankannya dan seberapa besar pertumbuhannya? Angin kedua adalah potensi peraturan pemerintah yang menangani kekuatan pasar besar-besaran dari raksasa-raksasa ini, (meskipun memecah perusahaan-perusahaan ini mungkin merupakan keuntungan bagi pemegang saham dan konsumen.) Dan tentu saja kedua hambatan ini saling terkait.

25 MARET 2021: CEO Facebook Mark Zuckerberg, CEO Google (Alphabet Inc.) Sundar Pichai dan CEO Twitter Jack Dorsey bersaksi di depan Kongres Amerika Serikat tentang memerangi misinformasi dan disinformasi online. - File Foto oleh: zz/STRF/STAR MAX/IPx 2020 14/8/20 Bisnis dan toko ritel di Manhattan pada 14 Agustus 2020 karena pembatasan tertentu dilonggarkan sebagai bagian dari Pembukaan Kembali Fase 4 di New York City selama virus corona di seluruh dunia pandemi. Sementara banyak perusahaan besar telah berhasil menavigasi badai keuangan yang disebabkan oleh pandemi, pengecer lain telah berjuang untuk bertahan dalam bisnis. Di sini, kantor Google di Midtown. (NYC)

25 MARET 2021: Kantor Google di Midtown. (NYC)

Segue kembali ke crypto. Saya tahu sepertinya yang Anda dengar akhir-akhir ini hanyalah "Bitcoin, Bitcoin Bitcoin," bukan? Selebriti, CEO, dan kepala negara berinvestasi di dalamnya, menyiapkan upaya atau mengomentarinya. Tapi ada satu hal, nilai complete semua Bitcoin saat ini adalah $605 miliar, atau sekitar setengah dari FAAN/MG tunggal. Itu juga sama dengan hanya sekitar 1,7% dari pasokan uang dunia (dan sekitar 5,3% dari pasokan emas dunia, menurut Investopedia.)

Faktanya, semua koin kripto yang digabungkan sekarang menyumbang kurang dari 5% dari pasokan uang dunia. Bayangkan hype jika crypto menjadi sama dengan 25% atau 50% dari apa yang mereka sebut mata uang fiat (atau tradisional). Jadi mungkin crypto memiliki ruang untuk tumbuh. Di samping itu umbi tulip juga bernilai banyak, pada masa itu.

Apa sebenarnya cryptocurrency itu? (Maafkan saya jika bagian ini familier.) Kripto adalah jenis mata uang digital, biasanya diterbitkan non-pemerintah, yang dienkripsi, yang melindunginya dari pemalsuan. (Yang disebut stablecoin adalah crypto yang dipatok ke mata uang tradisional seperti dolar.)

Mata uang ini ada di jaringan komputer terdistribusi yang menggunakan teknologi blockchain, jenis database khusus, yang menciptakan catatan transaksi permanen yang dapat dilihat oleh semua orang.

Bitcoin, diluncurkan pada tahun 2009 oleh seseorang atau beberapa orang dengan nama samaran Satoshi Nakamoto, adalah raja koin, tetapi jumlahnya ribuan, (Yahoo Finance melacak lebih dari 300), termasuk orang besar seperti Ethereum, digunakan misalnya untuk membeli dan menjual NFT (non fungible token, yang saya tulis di sini), Riak, atau XRP, yang digunakan untuk transaksi perbankan dan yang terkenal Dogecoin, koin satir (penuh dengan meme anjing Shiba Inu-nya), yang memiliki nilai pasar yang sangat tidak main-main sebesar $25 miliar.

Ya, itu agak gila. Warren Buffett dan Charlie Munger tidak menyukai kripto. Munger menyebutnya "racun tikus" dan mengatakan itu membantu dan bersekongkol dengan penjahat. Itu memang benar (bersama dengan semua penggunaan yang sah), tetapi mengabaikan poin yang jelas bahwa sebagian besar dari semua kejahatan di dunia difasilitasi oleh mata uang dan sistem tradisional, (Bukti A: Investigasi File FinCEN. Crypto tidak pernah disebutkan di sini. JPMorgan, HSBC dan Deutsche Financial institution dan dolar sering terjadi.) Masih banyak kasus bahwa uang kertas $100 adalah mata uang dan denominasi pilihan penjahat.

Yang lain menunjukkan masalah tambahan dengan Bitcoin. Elon Musk misalnya, umumnya seorang crypto bull, membantu meningkatkan kenaikan Bitcoin awal tahun ini ketika Tesla mengumumkan akan menerima Bitcoin sebagai pembayaran. Tetapi Musk kemudian membuat downdraft crypto pada bulan Mei ketika dia menangguhkan program itu karena masalah lingkungan, karena membuat Bitcoin, (atau penambangan), membutuhkan konsumsi energi dalam jumlah besar. (Musk mengatakan minggu ini dia akan mempertimbangkan kembali saat proses penambangan membaik.)

Yang lain mencatat Bitcoin tidak benar-benar mencapai apa yang diharapkan banyak orang. “Bitcoin dirancang sebagai media pertukaran anonim digital yang tidak melibatkan pihak ketiga yang tepercaya, seperti financial institution sentral, tetapi Bitcoin telah gagal mencapai tujuannya,” kata Eswar Prasad, seorang profesor di Cornell College dan penulis sebuah buku yang akan datang berjudul, "Masa Depan Uang: Bagaimana Revolusi Digital Mengubah Mata Uang dan Keuangan."

“Ini adalah mata uang yang sangat fluktuatif dalam hal nilai, jadi ini bukan alat tukar yang dapat diandalkan. Selain itu, lambat, mahal, dan tidak praktis untuk digunakan,” katanya. “Meskipun kurangnya nilai intrinsik, Bitcoin mulai diadopsi terutama sebagai aset spekulatif.”

Ric Edelman, ketua eksekutif Edelman Monetary Engine, tidak serta merta tidak setuju tetapi mengatakan “di mana bitcoin tidak berhasil sebagai mata uang digital, itu berhasil sebagai aset digital.” Selanjutnya Musk dan yang lainnya percaya bahwa pengusaha akan membangun “lapisan” di atas Bitcoin yang akan membuatnya lebih bermanfaat.

FILE - Dalam file foto 13 Juni 2012 ini, CEO JPMorgan Chase Jamie Dimon bersaksi di depan Komite Perbankan Senat di Capitol Hill di Washington. Dimon pada Selasa, 14 Oktober 2014 mengatakan bahwa koordinasi yang lebih antara bisnis dan pemerintah diperlukan untuk memerangi meningkatnya ancaman serangan siber. (AP Photo/J. Scott Applewhite, File)

FILE – Dalam file foto 13 Juni 2012 ini, CEO JPMorgan Chase Jamie Dimon bersaksi di depan Komite Perbankan Senat di Capitol Hill di Washington. Dimon pada Selasa, 14 Oktober 2014 mengatakan bahwa koordinasi yang lebih antara bisnis dan pemerintah diperlukan untuk memerangi meningkatnya ancaman serangan siber. (AP Photograph/J. Scott Applewhite, File)

Bankir arus utama seperti Jamie Dimon, CEO JPMorgan Chase, juga sebagian besar kritis, meskipun pandangan Dimon berkembang. Awalnya dia menggunakan crypto, tetapi mengatakan bahwa teknologi blockchain itu sah (sikap umum oleh orang-orang keuangan arus utama), dan proyek-proyek blockchain yang menyala hijau di financial institution. Kemudian dalam kesaksian kongres kepada Komite Jasa Keuangan DPR AS pada akhir Mei, dia mengatakan dia tidak akan menjauhkan klien dari crypto.

“Saran pribadi saya kepada orang-orang adalah: jauhi itu. Bukan berarti klien tidak mau,” kata Dimon. “Ini kembali ke bagaimana Anda harus menjalankan bisnis. Saya tidak merokok ganja tetapi jika Anda membuatnya authorized secara nasional, saya tidak akan menghentikan orang-orang kami untuk menyimpannya."

Baru minggu ini, JPMorgan menjadi financial institution besar yang memberi pelanggannya akses ke dana kripto.

Saya cenderung berpikir bahwa Bitcoin dan sejenisnya adalah untuk uang seperti halnya web untuk informasi — variasi digital, berbiaya rendah, dan tidak terlalu terkekang. Dengan demikian, cryptocurrency dan blockchain adalah alam semesta paralel dengan dunia keuangan warisan, segera mencerminkan setiap aspek dari apa yang datang sebelumnya dan mungkin suatu hari nanti untuk memasukkannya. Apa artinya bagi JPMorgan, The Fed, NYSE dan dolar? Banyak, meskipun siapa yang tahu persis apa. Itu mungkin tidak membunuh salah satu dari mereka. Misalnya, semua bisnis pembayaran seluler bermodel baru seperti PayPal dan Sq. tidak banyak memperlambat Visa dan Mastercard.

Lalu ada regulasi. Pada titik tertentu anggota parlemen akan membungkus otak mereka di sekitar crypto, tetapi mereka belum melakukannya. “Saat ini kami melewati fase barat liar di mana kami tinggal di lingkungan yang cukup tidak diatur. Kami berada dalam apa yang saya sebut sebagai fase yang canggung, ”kata Daniel Tramel Stabile, mitra di kantor Miami Shutts & Bowen LLP​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​​ . “Saya pikir dalam jangka panjang regulasi akan menjadi hal yang sangat positif bagi industri karena terus matang.”

Saya bisa menulis miliaran paragraf lagi tentang crypto, itu menyentuh setiap sudut kehidupan kita sekarang dan ada banyak berita setiap hari, tetapi saya akan berhenti di situ. Kecuali untuk merujuk Anda ke percakapan yang cukup luar biasa, agak di bawah radar di The B-Phrase Convention minggu ini antara Elon Musk, CEO Tesla dan SpaceX, Jack Dorsey, CEO Twitter (TWTR) dan Kotak (SQ), dan Cathie Wooden, kepala ARK Make investments, yang berjudul “Demystifying Bitcoin.” Ini benar-benar layak untuk ditonton tetapi di sini ada beberapa nugget pilihan yang menonjol untuk cerita ini.

"Saya sudah memikirkan uang cukup lama," kata Musk. “Saya terutama berpikir tentang uang sebagai sistem informasi. Masuk akal untuk mendukung sesuatu yang meningkatkan kualitas informasi yang kita gunakan untuk menjalankan perekonomian. Bitcoin adalah kandidat untuk itu."

“Harapan saya untuk crypto secara umum adalah dapat meningkatkan efisiensi informasi yang kita sebut uang. Jadi jika efisiensi inti uang ditingkatkan dan uang memiliki lebih sedikit kesalahan, kesalahan seperti dalam segala jenis campur tangan atau penipuan pemerintah. Ini akan mengarah pada standar hidup yang lebih baik dan lebih banyak kekuatan bagi individu, yang sangat saya setujui.”

Dorsey mengatakan dia menyukai crypto karena “jaringan dan komunitasnya. Ini sangat berprinsip, sangat aneh, selalu berkembang. Itu hanya mengingatkan saya pada web ketika saya masih kecil. Jumlah biaya dan gangguan yang berasal dari sistem moneter kita saat ini adalah nyata dan mengalihkan perhatian dari masalah yang lebih besar.”

Cathie Wooden melihat crypto sebagai “memecahkan lebih banyak masalah tetapi juga menciptakan lebih banyak peluang, yang merupakan sejarah teknologi dan inovasi yang mengganggu.”

Beberapa pendukung visioner di sana, ketiganya sangat akrab dengan ayunan liar dalam penilaian. Omong-omong, aksi harga Bitcoin bukan untuk menjadi lemah hati. Dari Oktober 2013 hingga April 2014, misalnya, BTC naik dari $100 menjadi $1.000 dan kembali ke $400. Tapi itu sejarah kuno. Pada tahun 2017, BTC naik dari $900 pada bulan Maret menjadi (terkenal) hampir $20.000 pada bulan Desember, dan kemudian turun menjadi $3.500 setahun kemudian. Dan sekarang selama sekitar 12 bulan terakhir, Bitcoin naik dari $5.000 menjadi $60.000 dan sekarang berkurang setengahnya lagi.

Meskipun begitu, atau benar-benar karena itu, semakin banyak yang ingin terjun. Sebuah survei baru oleh Goldman Sachs “menemukan bahwa tidak adasetengah awal dari kantor keluarga yang melakukan bisnis dengan ingin menambahkan mata uang digital untuk investasi mereka yang stabil.” Pendiri Billionaire Interactive Brokers Thomas Peterffy, yang sebelumnya kritis terhadap crypto, mengatakan kepada CNBC minggu ini bahwa “Bahkan saya sendiri telah memasukkan sedikit uang ke dalam crypto, karena meskipun kemungkinan besar, saya pikir, bahwa ini tidak akan menjadi pasar yang layak, saya pikir ada kemungkinan kecil bahwa ini akan menjadi mata uang yang dominan, jadi Anda harus memainkan peluang. ”

Faktanya, crypto telah mencetak miliarder dan centimiliuner baru, seperti Sam Bankman-Fried, yang Perkiraan Forbes bernilai “16,2 miliar dolar, sehingga memperkuat gelarnya sebagai miliarder crypto terkaya yang diketahui.” Bankman-Fried sedang membangun FTX, pertukaran derivatif kripto baru yang baru saja melakukan pendanaan ekuitas swasta senilai $900 juta, terbesar dalam sejarah PE. (Lucu saya tidak melihat miliarder crypto muncul Daftar Miliarder Bloomberg...belum.)

NEW YORK, NEW YORK - 20 JULI: Papan iklan di Times Square menampilkan tanda-tanda Dogecoin pada 20 Juli 2021 di New York City. Kota New York mengalami peningkatan pariwisata yang lambat karena lebih banyak orang menerima vaksinasi COVID-19. Times Square Alliance melaporkan lebih dari 160.000 wisatawan pada awal April 2021, meningkat lima kali lipat dari waktu yang sama tahun sebelumnya. (Foto oleh Alexi Rosenfeld/Getty Images)

NEW YORK, NEW YORK – 20 JULI: Papan iklan di Occasions Sq. menampilkan tanda-tanda Dogecoin pada 20 Juli 2021 di New York Metropolis. Kota New York mengalami peningkatan pariwisata yang lambat karena lebih banyak orang menerima vaksinasi COVID-19. Occasions Sq. Alliance melaporkan lebih dari 160.000 wisatawan pada awal April 2021, meningkat lima kali lipat dari waktu yang sama tahun sebelumnya. (Foto oleh Alexi Rosenfeld/Getty Photos)

Kami menghubungi Eric Jansen, pendiri dan CIO perusahaan manajemen investasi Finivi, dan meminta tesis investasi kripto-nya. “Ini adalah investasi alternatif yang tampaknya tidak berkorelasi dengan pasar saham,” katanya. “Cawan suci investasi adalah memiliki sekeranjang investasi yang tidak bereaksi dengan cara yang sama terhadap peristiwa—tingkat suku bunga naik atau turun atau pasar saham naik atau turun. Anda berpotensi berada dalam skenario di mana pasar crypto berjalan dengan baik dan pasar saham tidak. Ini bisa seperti hari-hari awal web," kata Jansen. "Anda harus mengharapkan saham jenis Pets.com yang turun ke nol, sama di dunia kripto, tetapi akan ada Amazon, Google, dan Fb yang akhirnya datang. keluar dari itu."

“Uang menjadi bentuk ekspresi,” Jansen melanjutkan. “Di AS saya menggunakan dolar, di China saya menggunakan yuan. Saya percaya pada Dogecoin, membeli barang di Doge, percaya pada Sprint, saya akan membeli di Sprint. Anda akan menggunakan cryptocurrency karena itu mendefinisikan Anda. Di situlah mata uang pergi. Bukan negara demi negara tetapi lebih individualistis.”

Nah itu berbeda.

"Saya mulai sangat skeptis, berpikir itu adalah proposisi yang sangat meragukan bahwa ini sah," kata Ric Edelman. “Semakin saya belajar, semakin saya menemukan bahwa ini adalah teknologi revolusioner yang akan mengubah perdagangan dalam skala international. Saya yakin siapa pun yang melalui eksplorasi serupa akan mencapai kesimpulan yang sama. Jangan biarkan bias atau asumsi Anda menghalangi Anda membuat keputusan investasi yang mungkin Anda sesali.”

Oke, jika Anda membeli semua ini, berapa banyak yang Anda beli?

“Saya biasanya menyarankan investor untuk mengalokasikan 1% dari portofolio ke aset digital karena volatilitas dan karena potensi harga,” kata Edelman. “Anda tidak perlu memiliki alokasi yang signifikan untuk memiliki peningkatan materials dalam portofolio Anda. Satu persen sudah cukup. Jika gagal, itu hanya 1%. Tidak akan menyebabkan kerugian finansial. Jika membaik, seperti secara historis, itu akan memberikan pengembalian yang signifikan.”

Jadi di mana Anda menaruh uang gila ini? “Dua pilihan,” kata Edelman. “Cukup tetap dengan aset digital terbesar dan paling mapan. Itu Bitcoin dan Eter. Bersama-sama mereka terdiri dari sekitar 80% dari pasar. Ini seperti mengatakan 'jika Anda akan berinvestasi dalam minuman ringan, beli Coke dan Pepsi.'”

Sekali kamu memutuskan untuk mengambil risiko Anda kemudian harus memutuskan apakah akan membeli koin langsung dari bursa seperti CoinDesk atau Gemini, (masih tidak begitu mudah), dari supplier dealer seperti Robinhood, dari ATM Bitcoin (benar!), melalui futures, peer-to-peer jaringan atau melalui dana seperti GBTC Grayscale di dealer seperti Constancy, Schwab atau E-Commerce. (Yang terakhir ini benar-benar yang termudah.)

Intinya: Ada seluruh alam semesta (paralel) untuk dijelajahi di sini. Pelan-pelan, hati-hati, pelajari dan ambil keputusan sendiri. Ketahuilah bahwa semuanya bisa meledak suatu hari nanti — atau melahap dunia uang dan keuangan seperti yang kita ketahui. Atau mungkin kemungkinan besar, sesuatu di antaranya.

Artikel ini ditampilkan dalam Morning Temporary edisi Sabtu pada 24 Juli 2021. Dapatkan Morning Temporary dikirim langsung ke kotak masuk Anda setiap Senin hingga Jumat pukul 06:30 ET. Langganan

Andy Serwer adalah pemimpin redaksi Yahoo Finance. Ikuti dia di Twitter: @serwer

Ikuti Yahoo Finance di Indonesia, Fb, Instagram, Papan flip, Berita Cerdas, LinkedIn, Youtube, dan reddit

Temukan kutipan pasar saham langsung dan berita bisnis dan keuangan terbaru

Untuk tutorial dan informasi tentang investasi dan perdagangan saham, lihat uang tunai

Baca berita cryptocurrency dan bitcoin terbaru dari Yahoo Finance