Kita semua adalah orang kripto sekarang
General

Kita semua adalah orang kripto sekarang

SAN FRANCISCO – Pada Senin malam, beberapa hari setelah bursa cryptocurrency besar mencatatkan sahamnya di pasar saham, beberapa ratus wanita berkumpul di ruang konferensi virtual untuk membicarakan Bitcoin. Claire Wasserman, salah satu pendiri Ladies Get Paid, perusahaan yang ikut menyelenggarakan acara tersebut, mengagumi jumlah pemilih yang hadir, mencatat bahwa hal itu menunjukkan “betapa berkomitmennya Anda semua untuk menjadi kaya”. Dia menggambarkan perubahan besar dalam cara kita hidup, bekerja, dan bertransaksi – dan semua didorong oleh crypto. “Aku tidak ingin kamu melewatkan masa depan,” katanya.

Peserta menyalakan bagian komentar untuk membicarakan mata uang digital. Seorang wanita mengatakan dia mulai berinvestasi setelah menyamar sebagai pria di forum online untuk artis pikap.

“Itu sangat YUCK,” tulisnya, “tapi saya belajar banyak.”

Yang lain mengatakan dia telah menyalurkan anggaran belanjanya ke crypto selama pandemi, menggandakan uangnya sejak November.

Panel pembicara mendorong para wanita untuk membeli dan menyimpan bitcoin sebagai investasi – bahkan hanya $ 5 atau $ 25. Mereka menawarkan saran tentang keamanan, privasi, pajak, dan dompet electronic mail. Dan mereka menempatkan startup crypto sebagai tempat untuk menemukan peluang karir yang menjanjikan yang, terus terang, dapat menggunakan lebih banyak wanita.

“Dan para wanita, jika Anda lajang, saya berjanji kepada Anda bahwa ini adalah tempat yang tepat,” canda Bitcoin Frankie, seorang pemberi pengaruh cryptocurrency. Acara diakhiri dengan seruan “bongkar patriarki finansial!” Dan steker untuk sesi Ladies Get Paid yang akan datang dengan token nonfungible, atau NFT, suatu bentuk seni electronic crypto-fied.

Itu adalah jenis percakapan yang terjadi di teks grup, utas Twitter, ruang Ranking, dan board Clubhouse di seluruh negeri karena dunia mata uang digital yang pernah menjadi ceruk telah menginvasi arus utama melalui seni, olahraga, hiburan, dan networking. Dalam prosesnya, Bitcoin dan mata uang kripto lainnya telah berubah dari rasa ingin tahu menjadi lucunya menjadi investasi yang layak. Mereka telah membuat banyak orang menjadi sangat kaya – membuat seluruh kategori lebih sulit untuk diabaikan.

Hasil? Dogecoin, mata uang lelucon berdasarkan meme tentang Shiba Inu, menjadi topik hangat di CNBC. Coinbase, pertukaran crypto, sekarang menjadi perusahaan publik senilai $ 58 miliar. WeWork berencana menerima crypto untuk disewakan. Bank-bank Wall Street menawarkan dana mata uang electronic kepada klien mereka yang kaya raya. Ada kelas blockchain untuk anak-anak. Thing berikut dapat dibeli dan dijual sebagai NFT: record oleh Kings of Leon; beberapa gambar Rob Gronkowski bermain sepak bola; kuda electronic untuk berkembang biak dan balapan; sepatu kets virtual; rekaman kentut; tato di lengan pemain tenis Kroasia Oleksandra Oliynykova; meme segel photobombing itu; warna paling berwarna di dunia; genom ilmuwan George Church; Paten AS No. 10. 025. 797; kata “porno”; dan entah bagaimana, sebuah rumah. Dan Lindsay Lohan terus men-tweet tentang Bitcoin.

Itu semua adalah bagian dari ekonomi YOLO FOMO LOL baru kami sebagai liar, di mana batu hanya naik, meme dihitung sebagai nasihat keuangan dan rangsangan membeli Hemis. Ini tidak terlalu rasional, tetapi juga bukan tahun isolasi dan kelelahan pandemi, Fed pencetakan uang dan pemulihan berbentuk K dengan potensi Roaring '20-a baru di cakrawala.

Sementara itu, para penganut dan veteran sejati dari industri mata uang electronic berusia 12 tahun bersikeras bahwa teknologi yang mendasarinya nyata dan transformatif dan akhirnya – akhirnya! – siap untuk menjungkirbalikkan sistem keuangan international dan online seperti yang kita kenal.

Setiap orang tampaknya menjadi kaya atau menjual token atau meramalkan revolusi. Mata uang electronic mudah berubah, berisiko dan rentan terhadap gelembung; kekayaan yang tak terhitung jumlahnya telah dibuat dan hilang. Dalam beberapa kasus, banyak orang sudah menggunakan blockchain – teknologi yang mendasari cryptocurrency – tanpa menyadarinya atau memahami bagaimana tepatnya mereka bekerja.

“Bitcoin mania bukanlah iseng,” Daniel Ives, seorang analis ekuitas di Wedbush Securities, menulis dalam catatan baru-baru ini kepada klien,”melainkan awal dari age baru di leading mata uang electronic”

Singkatnya, cryptocurrency, setidaknya, sekarang dilihat sebagai tempat yang baik untuk memarkir uang. Setiap orang telah membaca kisah-kisah jutawan kripto remaja – atau pizza yang dibeli dengan bitcoin yang sekarang bernilai jutaan. Tidak terlibat adalah, dalam bahasa kripto, “bersenang-senang tetap miskin”. Dengan kata lain: Kita semua adalah orang kripto sekarang. Meneguk.

'Apakah ini mimpi buruk? ) '

Sulit untuk duduk diam, menyaksikan dana indeks dan 401 (k) kami bergerak naik secara pasif, dapat diprediksi, dan bertanggung jawab, sementara orang luar dunia seni bernama Beeple menjual NFT kolase electronic seharga $ 69 juta. Bagi banyak orang, berita tentang transaksi ini menimbulkan pertanyaan sederhana: Mengapa bukan saya?

Mark Greenberg, seorang fotografer, memiliki pemikiran itu pada bulan Maret ketika dia melelang NFT dari potret yang sebelumnya tidak diterbitkan diambilnya diambilnya dari Andy Warhol pada tahun 1985. Melihat tawaran naik menjadi $ 100. 000, dia sangat gembira. Dia tidak dapat bekerja banyak dalam pandemi, dan uang ini dapat membantu pernikahan putrinya yang akan datang dan rumah baru baru saja dia beli. Tapi kemudian dia mulai khawatir.

Hadiah penjualannya disimpan di akun electronic yang hanya dapat dia akses. Apa yang akan terjadi jika dia, 69 tahun dengan beberapa masalah kesehatan, tiba-tiba meninggal?

Sebagai tindakan pencegahan, dia menambahkan sidik jari putri baptisnya ke keamanan ponselnya. Itu ternyata menjadi “kesalahan yang menyakitkan,” katanya, karena itu memicu tindakan keamanan dan secara permanen menonaktifkan akun cryptocurrency-nya. (Greenberg, seorang pemula kripto, belum menyimpan “frase benih” penting yang bisa membuatnya masuk kembali.)

Kegembiraannya dari penjualan dengan cepat berubah menjadi ngeri. “Kepalaku mulai bergetar-y,” katanya. “Saya berpikir, 'Apakah ini mimpi buruk? '”

Cryptocurrency yang hilang, dia belajar, hilang untuk selamanya. Menambah cedera, akun Greenberg yang tidak dapat diakses menerima pembayaran royalti setiap kali NFT miliknya dijual kembali.

Penjualan NFT juga memiliki masalah dengan peniruan identitas, transaksi palsu, token tidak terkirim, situs net lelang yang bermasalah, dan penjual yang berjuang untuk mencairkan pembayaran mereka. Ada kekhawatiran atas energi yang dikonsumsi dalam transaksi semacam itu, bersama dengan bagaimana menjaga akses ke seni kripto yang dihosting di situs yang bisa bangkrut. Ini adalah industri baru, dan banyak yang berharap ledakan kegembiraan awal memudar.

“Jelas kami berada dalam semacam gelembung NFT,” Nick Tomaino, pendiri 1confirmation, dana yang berfokus pada mata uang kripto. Namun dia juga melihat fenomena tersebut sebagai titik kritis. Gelembung adalah tanda bahwa tren itu nyata.

Meskipun mulas karena rejeki nomplok yang hilang, Greenberg tetap antusias tentang NFT. Dia membuat rencana untuk melelang beberapa gambar lagi dan telah membuat akun baru – greenielostkey.

Pada 14 April, Coinbase mencatatkan sahamnya di pasar saham, mengantarkan cryptocurrency ke arus utama. Orang percaya mula-mula menikmati validasi.

Marc P. Bernegger membeli beberapa bitcoin seharga $1 pada tahun 2012 dan membagikan banyak koin kepada teman-teman. Dia telah mencoba menjelaskan bahwa potensi teknologi jauh melampaui mata uang, tetapi “kebanyakan dari mereka tidak terlalu peduli,” katanya. Beberapa dari mereka dapat mengakses koin. Dia juga tidak bisa. Tidak melihatnya sebagai investasi pada saat itu, dia menghabiskannya untuk edisi majalah Bitcoin dan permainan taruhan bernama Satoshi Dice, menjual sisanya seharga $ 30.

Awal bulan ini, harga satu bitcoin mencapai $ 63. 000.

Sekarang Bernegger adalah investor di Crypto Finance Group, seorang pialang dan manajer aset di Swiss, dan teman-temannya meminta nasihatnya tentang investasi kripto. Dia memberi tahu mereka untuk membeli dan menahan untuk jangka panjang dan untuk mengabaikan volatilitas di sepanjang jalan.

“Saya selalu memberi tahu teman-teman sayatahu 'Jika Anda benar-benar percaya, belilah untuk anak-anak Anda,'” katanya.

Sejak minggu lalu, harga bitcoin telah turun lebih dari 20percent pada hari Jumat. Ada istilah industri untuk meraba-raba melalui volatilitas liar crypto tanpa menjual: “hodl.”

Tetapi bahkan mereka yang berani mencemooh harus menghindari masalah yang lebih besar – peretasan. Banyak pencuri crypto menggunakan pertukaran SIM – teknik untuk mendapatkan akses ke nomor telepon dengan mengalihkan layanan ke kartu SIM yang berbeda – untuk mengambil alih akun dan mengosongkannya.

Saat Coinbase move people, beberapa pelanggan yang akunnya telah diretas atau dikunci mengeluh bahwa perusahaan telah mengabaikan permintaan bantuan mereka. (Coinbase mengatakan telah menambahkan lebih banyak pekerja dukungan pelanggan dalam beberapa bulan terakhir.) Peretasan yang meluas, volume crypto yang hilang dan kurangnya layanan pelanggan melukiskan gambaran industri yang belum siap untuk pengguna arus utama.

Bagaimanapun, orang-orang menumpuk. Goldman Sachs dan Morgan Stanley telah mengumumkan rencana untuk menawarkan akses ke dana kripto untuk menenangkan pelanggan kaya yang telah berteriak-teriak untuk membeli. PayPal dan Venmo menambahkan fitur perdagangan dan belanja kripto, sementara aplikasi pialang Robinhood mengeluarkan pengumuman untuk mengingatkan orang-orang tentang hal itu. perdagangan crypto juga.

Bitcoin Frankie, sang influencer, tertarik pada perdagangan kripto tahun lalu setelah pandemi menyapu agen kepegawaian acaranya. Ketika dia menarik dompet digital yang dia lupakan, dia terkejut melihat betapa nilainya semakin meningkat. Jadi dia mulai belajar dan membeli mata uang electronic dan membicarakannya di websites sosial.

“Saya cukup melakukan segalanya,” katanya. Bisnis acaranya mulai pulih, tetapi dia tidak yakin ingin kembali ke kehidupan itu. Perusahaan kripto mempekerjakannya untuk mempromosikan proyek mereka dan dia memiliki ide untuk memulai kripto.

“Komunitasnya sangat bersemangat,” katanya. “Banyak orang menemukannya untuk investasi, tetapi kemudian mereka bertahan karena mereka menyadari ini adalah net baru.”

Masih beriman

Jered Kenna adalah seorang mukmin sejati. Ketika dia masuk ke Bitcoin pada tahun 2009, dia menjadi bersemangat tentang potensinya untuk mengirim uang dengan murah ke seluruh dunia dan memperluas akses ke layanan perbankan.

Pada tahun 2012 ia membuka 20Mission, 40 kamar”resort peretas” Bitcoin di SRO kosong di distrik Misi San Francisco dengan tujuan untuk berkolaborasi dan mengembangkan proyek kripto baru. Hari-hari awal termasuk toko crypto, ruang kerja bersama, dan pesta di atap AstroTurf. Di ruang bawah tanah, teman Kenna, Onder Keskin, menjalankan bisnis barang-barang kulit yang populer dengan komunitas bunny San Francisco.

“Tidak ada yang berbicara tentang bagaimana menjadi kaya dari ini,” kata Kenna.

Selama beberapa tahun terakhir, masuknya penipu pencari uang dan absurditas budaya yang tidak berguna telah memperburuk industri yang lebih luas. Terlalu banyak proyek yang menggunakan teknologi blockchain ketika database sederhana sudah cukup, katanya, dan dia bukan penggemar seni NFT karena sepertinya iseng-iseng. Dia melihat teman-teman sejak awal menjadi kaya tak terduga dan kehilangan kontak dengan kenyataan. Ia juga mengalami kerugian yang mengejutkan pada tahun 2016, ketika identitasnya dicuri dan hampir semua akunnya diretas.

Sekarang, meski kripto sedang flourishing, 20Mission hanya setengah terisi. Ketika pandemi melanda, penduduk teknisi melarikan diri ke Austin, Texas, Miami dan Portland, Oregon. Pada kunjungan baru-baru ini, koridor yang dilukis dengan mural berwarna cerah tampak sunyi. Beberapa beanbag raksasa dan futon tua tergeletak di tumpukan di ruang rekreasi berdebu koperasi itu.

Kenna mengatakan dia menyesal tidak mencoba menghasilkan uang di 20Mission selama bertahun-tahun. Itu bisa memberi bisnisnya yang lain, tempat pembuatan bir dan sekolah berbahasa Spanyol di Kolombia, bantalan dalam pandemi.

Itu akan segera berubah. Pada awal Mei, Kenna berencana melelang token electronic yang mewakili kepemilikan di setiap kamar kosong rumah peretasnya. Pembeli token akan mendapatkan sewa 75 tahun dengan sewa $ 1 sebulan. Ini akan menjadi, sejauh yang dia tahu, NFT pertama untuk perumahan.

Dia melihat rencana itu sebagai cara untuk memberi lebih banyak orang akses ke kepemilikan rumah, masih percaya – jauh di lubuk hati, terlepas dari semua hype dan uang – bahwa cryptocurrency dapat berdampak positif pada dunia.

Dia juga berpikir pelelangan dapat berdampak positif pada kehidupan sehari-hari di 20Mission, mengurangi beberapa kekacauan yang menyertai kehidupan komunal. Jika penghuni hostel peretas berinvestasi secara finansial untuk masa depan komunitas, kemungkinan besar mereka akan mencuci piring. (The New York Times)

. (tagsToTranslate) MARKETS (t) THE NEW YORK TIMES