Larangan penambangan crypto China memicu eksodus, rig bitcoin dijual seperti memo
General

Larangan penambangan crypto China memicu eksodus, rig bitcoin dijual seperti memo

Shanghai: Cinalarangan menyeluruh mata uang kripto pertambangan telah melumpuhkan industri yang menyumbang lebih dari setengah international bitcoin produksi, karena penambang membuang mesin dengan putus asa atau mencari perlindungan di tempat-tempat seperti Texas atau Kazakhstan.

“Banyak penambang keluar dari bisnis untuk mematuhi kebijakan pemerintah,” kata Mike Huang, operator pertanian cryptomining di provinsi barat daya Sichuan. "Mesin pertambangan dijual seperti besi tua."

Pemerintah lokal Sichuan, pusat penambangan bitcoin No.2 di China setelah Xinjiang, mengeluarkan larangan penambangan kripto seminggu yang lalu.

Dewan Negara China, atau kabinet,
bersumpah untuk menindak perdagangan dan penambangan bitcoin pada akhir Mei, berusaha untuk menangkis risiko keuangan setelah mania bitcoin international menghidupkan kembali perdagangan spekulatif China dalam cryptocurrency. Tindakan keras datang sebagai financial institution sentral China
sedang menguji mata uang digitalnya sendiri.

Pihak berwenang China mengatakan cryptocurrency mengganggu tatanan ekonomi, dan memfasilitasi switch aset ilegal dan pencucian uang. Analis mengatakan Beijing juga khawatir tentang potensi persaingan untuk yuan digital dan bahwa bisnis penambangan bitcoin yang haus kekuasaan dapat merusak lingkungan.

Mengikuti seruan Beijing, pusat penambangan cryptocurrency utama China, termasuk Mongolia Dalam, Xinjiang, Yunnan dan Sichuan, telah meluncurkan langkah-langkah terperinci untuk membasmi bisnis.

harga bitcoin
jatuh di bawah $30.000 minggu ini, kurang dari setengah stage puncaknya mencapai pada bulan April, karena investor international khawatir tentang gangguan di pasar yang sampai sekarang besar.

"Jika pemerintah tidak mengizinkannya (cryptoming), saya hanya harus berhenti," kata Liu Hongfei, operator proyek pertambangan di provinsi Yunnan barat daya China. "Anda tidak melawan Partai Komunis di China, bukan?"

Larangan penambangan kripto Cina mungkin melihat hingga 90% dari semua penambangan di negara ini offline, menurut perkiraan Adam James, editor senior di OKEx Insights. Bitcoin dan cryptocurrency lainnya dibuat atau "ditambang" oleh komputer bertenaga tinggi, atau rig, bersaing untuk memecahkan teka-teki matematika yang kompleks dalam proses yang menggunakan listrik secara intensif.

Sebagian besar penambang di China "mematikan mesin mereka, dan menjualnya," kata Nishant Sharma, pendiri BlocksBridge Consulting, sebuah konsultan yang berfokus pada industri pertambangan kripto.

Sebagai akibat dari penutupan China, "setiap operasi penambangan di luar China langsung diuntungkan," karena imbalan penambangan mereka, yang sebanding dengan bagian mereka dari tingkat hash international jaringan bitcoin — ukuran kekuatan pemrosesan penambang — secara otomatis naik , kata Sharma.

“Ini adalah akhir dari period penambangan kripto di China,” kata Winston Ma, asisten profesor di NYU Legislation College.

Relokasi

Harga rig pertambangan telah merosot di daratan setelah larangan tersebut.

Satu mesin yang dijual sekitar 4.000 yuan ($620) pada bulan April dan Mei, sekarang dapat dibeli dengan harga serendah 700-800 yuan, kata seorang penambang di Sichuan.

Bitmain, pembuat mesin penambangan cryptocurrency terbesar di China, mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya telah menangguhkan penjualan produknya dan mencari pasokan listrik "berkualitas" di luar negeri bersama kliennya, di tempat-tempat termasuk Amerika Serikat, Kanada, Australia, Rusia, Kazakhstan, dan Indonesia. .

Beberapa penambang besar China sudah menjelajah ke luar negeri.

BIT Mining mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah berhasil mengirimkan batch pertama dari 320 mesin penambangan ke Kazakhstan. Batch kedua dan ketiga, dengan complete 2.600 mesin, akan dikirim ke negara Asia Tengah pada 1 Juli.

"Kami mempercepat pengembangan luar negeri kami untuk sumber daya pertambangan alternatif berkualitas tinggi," kata CEO Xianfeng Yang dalam sebuah pernyataan. BIT Mining juga telah berinvestasi di pusat knowledge cryptomining di Texas.

Huang Dezhi, yang mengoperasikan peternakan pertambangan di Sichuan, mengatakan timnya juga menjajaki kemungkinan tujuan luar negeri seperti Kazakhstan.

"Jika pemerintah tidak membalikkan kebijakan tersebut, kami tidak akan punya pilihan lain. Anda tidak dapat menentang keputusan pemerintah pusat," kata Huang.

Seorang manajer proyek yang mengidentifikasi dirinya hanya sebagai Tuan Solar mengatakan bahwa dia telah menawarkan untuk membantu penambang lokal pindah ke Rusia, tetapi permintaan untuk jasanya sejauh ini suam-suam kuku.

"Risiko besar jika Anda memindahkan mesin ke luar negeri, karena Anda pada dasarnya menyerahkan kendali atas aset Anda," kata Solar, yang juga mengamankan pasokan listrik baru di provinsi Guangdong selatan China, di mana pembatasan tidak terlalu ketat.

Sementara itu, beberapa penambang berharap larangan itu pada akhirnya akan dilonggarkan.

"Pasokan listrik telah diputus, tetapi kami tidak diperintahkan untuk menghancurkan proyek tersebut," kata Wang Weifeng, seorang penambang di Sichuan. "Jadi kami mengambil sikap menunggu dan melihat. Masih ada secercah harapan."

.(tagsToTranslate)mata uang kripto(t)China(t)larangan kripto china(t)produksi bitcoin(t)Penambangan Crypto(t)penumpasan kripto China(t)bitcoin(t)larangan penambangan kripto China