Mengapa Kejahatan Bisa Membunuh Crypto
General

Mengapa Kejahatan Bisa Membunuh Crypto

Argumen terkuat melawan cryptocurrency dulu adalah bahwa mereka belum menunjukkan bahwa mereka sangat baik untuk apa pun. Sekarang argumen terkuat melawan mereka mungkin bahwa mereka telah menjadi terlalu baik dalam satu hal: memungkinkan kejahatan.

Tidak lama setelah mata uang electronic pribadi pertama, bitcoin, diluncurkan pada tahun 2009, penjahat mengakui daya tariknya. Sementara penegakan hukum terbukti semakin mahir melacak transaksi bitcoin dan terkadang menyita uang haram, kemampuan untuk melakukan pembayaran electronic tanpa perantara keuangan telah memfasilitasi kegiatan seperti penjualan barang dan jasa ilegal secara online dan pencucian uang. Di makalah 2019, peneliti Sean Foley, Jonathan Karlsen dan Tālis Putni memperkirakan bahwa 46percent transaksi bitcoin yang dilakukan antara Januari 2009 dan April 2017 adalah untuk aktivitas ilegal.

Perdagangan spekulatif telah mengambil bagian transaksi yang semakin meningkat, tetapi serentetan serangan ransomware baru-baru ini, di mana penjahat dunia maya mengunci document jaringan korban dan meminta pembayaran untuk pembebasan mereka, paling sering dalam bitcoin, telah meningkatkan tingkat ancaman pada mata uang digital. masalah kejahatan. Sebuah serangan bulan lalu di Colonial Pipeline Co. menutup pipa bensin penting di Pantai Timur; lain, pada

JBS SA,

menghentikan operasi awal bulan ini di beberapa pabrik daging terbesar di AS.

Lebih dari sekedar uang yang dipertaruhkan. Ketika organisasi seperti rumah sakit diserang, nyawa bisa dipertaruhkan. Dalam wawancara baru-baru ini dengan The Wall Street Journal, Direktur Biro Investigasi Federal

Christopher Wray

membandingkan kesulitan yang ditimbulkan oleh serentetan ransomware baru-baru ini dengan tantangan yang ditimbulkan oleh serangan teroris 11 September 2001.

Satu masalah bagi penegakan hukum adalah, bahkan ketika penjahat dunia maya di belakang mereka dapat diidentifikasi, pencurian yang dulunya membutuhkan pertukaran kantong uang atau koper emas untuk dilakukan sekarang dapat terjadi sepenuhnya di negara-negara di mana AS tidak memiliki perjanjian ekstradisi. FBI mampu merebut sebagian dari cryptocurrency bahwa Colonial Pipeline membayar geng ransomware DarkSide tetapi, karena geng tersebut diyakini beroperasi di Rusia, para anggotanya mungkin berada di luar jangkauan.

Alasan lainnya adalah bahwa tidak ada cara mudah untuk meningkatkan keamanan electronic sampai-sampai peretas dapat dengan mudah dijauhkan dari brankas information; sistem perlindungan informasi yang kita andalkan terlalu rumit, dan terlalu banyak kelemahan, untuk itu.

Mempersulit penjahat dunia maya untuk menerima pembayaran cryptocurrency, dan dengan demikian mengurangi insentif keuangan untuk serangan ransomware, mungkin bisa membantu. Di sini, perbandingan Mr. Wray dengan 11 September memberi tahu. Setelah serangan itu, Undang-Undang Patriot 2001 memperkenalkan serangkaian ketentuan yang lebih ketat pada Undang-Undang Kerahasiaan Bank tahun 1970 yang bertujuan untuk mengganggu pendanaan jaringan teror.

Cara tumpul untuk membendung masalah adalah dengan melarang pembayaran atau perdagangan cryptocurrency secara luas, seperti yang coba dilakukan oleh pihak berwenang di China. Tetapi mengingat taruhan keuangan yang sekarang substansial di dalamnya — cryptocurrency memiliki nilai gabungan $ 1,6 triliun, menurut coinmarketcap.com — sulit membayangkan ada kemauan politik AS untuk melakukan itu. Setidaknya bukan sebagai langkah pertama.

Tetapi ada langkah lain yang dapat diambil oleh otoritas AS, dan ini mungkin juga mengurangi kelayakan penggunaan kripto dalam perdagangan, atau setidaknya meningkatkan biaya penggunaannya.

Salah satu pendekatan mungkin mempersulit untuk menggunakan atau mentransfer cryptocurrency setelah dicuri, seperti koper berisi uang tunai $ 1 juta yang sulit untuk benar-benar dibelanjakan tanpa diketahui. Pemerintahan Biden mengusulkan untuk mengadopsi persyaratan yang sama untuk kripto yang dimiliki semua bisnis ketika mereka dibayar tunai lebih dari $10. 000–melaporkannya ke Internal Revenue Service.

Serangan Ransomware meningkat frekuensinya, kerugian korban meroket, dan peretas mengalihkan goal mereka. Dustin Volz dari WSJ menjelaskan mengapa serangan ini meningkat dan apa yang dapat dilakukan AS untuk melawannya. Ilustrasi foto: Laura Kammermann

Pemerintah juga dapat meningkatkan tanggung jawab pemantauan. Sejumlah langkah sudah dipertimbangkan. Mengutip sebagian”keharusan keamanan nasional”, Departemen Keuangan AS tahun lalu diusulkan pemeriksaan tambahan untuk move cryptocurrency ke apa yang disebut”dompet tidak dihosting” yang tidak terkait dengan lender atau perantara keuangan teregulasi lainnya. Gugus Tugas Tindakan Keuangan, pembuat standar international untuk memerangi pencucian uang, baru-baru ini mengusulkan pedoman baru untuk memperluas persyaratan keamanan ke cakupan entitas kripto yang jauh lebih luas.

Langkah-langkah semacam itu dapat membuat segmen transaksi kripto bahkan di luar bitcoin menjadi sedikit kurang anonim dan terdesentralisasi–prospek yang tidak ingin dilihat oleh banyak pendukung. Peningkatan peraturan juga dapat membuat transaksi yang sah menjadi lebih berat, mengurangi daya tarik cryptocurrency.

Tetapi risiko terbesar terhadap cryptocurrency mungkin adalah bahwa upaya pengaturan seperti itu tidak akan efektif dalam membatasi tindakan berbahaya yang telah dibantu oleh cryptocurrency.

Dalam hal ini, kejahatan mungkin hanya menjadi pembatasan secara lebih keji dan parah pada penggunaan cryptocurrency secara lebih cocok secara politis.

Tulis ke Justin Lahart di justin.lahart@wsj.com dan Demo Telis di telis.demos@wsj.com

Hak Cipta ©2020 Dow Jones & Company, Inc.. Semua Hak Dilindungi Undang-Undang. 87990cbe856818d5eddac44c7b1cdeb8

.