Menghancurkan penghalang adopsi crypto? Solana bertujuan untuk melakukan 'hal' sendiri
General

Menghancurkan penghalang adopsi crypto? Solana bertujuan untuk melakukan 'hal' sendiri

Ada banyak pembicaraan di SALT Convention 2021 tentang Solana Labs, pembalap supersonik dari jaringan blockchain layer-one. Tidak mengherankan, sebagian besar percakapan itu berpusat pada kecepatan — atau, dalam bahasa jaringan, transaksi per detik (TPS).

Jika teknologi blockchain ingin mencapai adopsi massal — katakanlah 1 miliar pengguna — maka itu harus menjadi lebih cepat, kata Sam Bankman-Fried, CEO platform pertukaran kripto FTX, dalam sesi panel Senin pagi, menambahkan, “Anda tidak bisa memiliki 1 miliar orang menggunakan rantai yang memiliki 10 transaksi per detik. Itu tidak berhasil."

Untuk menempatkan hal-hal dalam konteks: Sistem pembayaran raksasa kartu kredit Visa memproses sekitar 24.000 TPS, sementara Ethereum, jaringan blockchain pertama yang diaktifkan dengan smartchain di mana sebagian besar aplikasi DeFi dan NFT masih berjalan, tidak sekitar 30 TPS, meskipun jumlah itu bisa meningkat secara dramatis ketika Ethereum 2.Zero diluncurkan pada 2022.

Sementara itu, jaringan Solana mencapai 50.000 TPS tahun lalu seperti yang dikatakan pendiri dan CEO Anatoly Yakovenko kepada Cointelegraph dalam sebuah wawancara selama SALT, meskipun baru-baru ini ditetapkan pada 200.000 TPS oleh validator pihak ketiga. “Seiring perangkat keras menjadi lebih baik, kapasitas meningkat,” katanya.

Solana, dengan tenaga kerja 60 jiwa — semuanya sukarelawan — telah menikmati pertumbuhan eksplosif sejak diluncurkan pada Maret 2020. Saat ini, ia menampung lebih dari 400 proyek, termasuk banyak proyek nonfungible token (NFT) dan desentralisasi keuangan (DeFi). Koin USD (USDC), stablecoin No. 2 berdasarkan quantity, terintegrasi secara asli di Solana, dan juga menampung jaringan oracle terdesentralisasi Chainlink, serta Serum pertukaran derivatif terdesentralisasi, yang dibuat bersama oleh FTX. Kapitalisasi pasar Solana pada 9 September mencapai $62 miliar.

Pendukung lama Solana, Bankman-Fried percaya bahwa “ini adalah salah satu dari sedikit tempat di DeFi saat ini di mana Anda dapat melihatnya menskalakan hingga 1 miliar pengguna. Itu tidak ada sekarang. Mungkin memiliki faktor lain 50 untuk pergi atau sesuatu. Tapi itu jauh lebih baik daripada faktor 50.000.”

“Kamu tidak perlu membayar mereka”

“Kami tidak tremendous besar,” kata Yakovenko kepada Cointelegraph ketika ditanya tentang tenaga kerja organisasi yang sederhana. Seperti Bitcoin dan banyak organisasi terdesentralisasi lainnya, karyawan yang memelihara dan memperluas jaringan bekerja secara professional bono. Banyak yang memiliki ambisi kewirausahaan.

“Mereka mungkin telah berhenti dari pekerjaan mereka di Google, atau apa pun,” jelas Yakovenko. “Mereka akan membangun perusahaan. Ini akan menjadi aplikasi Internet 3.0. Mungkin finansial, mungkin berbasis seni. Mereka akan mengumpulkan modal dan membangunnya di Solana. Solana secara efektif adalah lapisan yang memasok infrastruktur keuangan.” Selain itu, “Anda tidak perlu membayarnya,” lanjut Yakovenko. “Mereka melakukannya sendiri.” Bagaimana dengan dirinya sendiri? Apakah dia juga seorang sukarelawan yang tidak dibayar?

“Sejak awal, yayasan memberikan hibah dan beberapa token untuk mengembangkan perangkat lunak, untuk terus meningkatkannya. (…) Kami pada dasarnya mendanai diri kami sendiri melalui itu.”

Solana dibangun untuk kecepatan, kata Yakovenko, dan yang membuatnya berbeda dari jaringan proof-of-stake (PoS) lainnya adalah Solana “dioptimalkan untuk kasus penggunaan tertentu: on-line central restrict order ebook (CLOB),” katanya — yaitu, metode perdagangan yang digunakan oleh bursa yang mencocokkan tawaran dengan penawaran. Karena dirancang untuk pembuat pasar yang perlu mengirimkan jutaan transaksi per hari, jaringan Solana harus “sangat, sangat cepat dan sangat, sangat murah.”

Untuk poin terakhir ini, rata-rata biaya transaksi jaringan adalah $0,00025, menurut situs net Solana. Pada hari Kamis, 16 September, dilaporkan sekitar 2.000 transaksi langsung per detik. Ia mengklaim sebagai “blockchain tercepat di dunia.”

Tentu saja, bukan hanya pembuat pasar yang dapat menggunakan jaringan. “Ini seperti Linux” — sistem operasi open-source populer yang digunakan oleh banyak server net — “sistem operasi serba guna yang memiliki properti menarik ini: Tidak dapat dimatikan, dan tidak dapat disensor,” Yakovenko dikatakan.

Jeremy Allaire, CEO Circle — operator utama stablecoin USDC — yang merupakan peserta panel SALT dengan Bankman-Fried, Yakovenko, dan lainnya, mengatakan USDC dapat menyelesaikan transaksi di jaringan Solana dalam hitungan milidetik. Di masa depan, pembayaran akan menjadi “layanan bebas komoditas di web,” tanpa biaya, prediksi Allaire — seperti mengirim e-mail hari ini.

Jaringan telah mengambil beberapa belokan yang tidak terduga juga. Salah satu "hal mengejutkan yang kami lihat adalah NFT untuk seni," kata Yakovenko. Jaringan, seperti Ethereum, mengaktifkan kontrak pintar, dan pada awalnya, “Anda akan berpikir Anda akan menempatkan hal-hal seperti actual estat di jaringan” — karena kontrak pintar sangat bagus dalam menegakkan kesepakatan dalam skala international . Apa yang mereka temukan, bagaimanapun, adalah bahwa actual estat "sangat sulit dilakukan karena ada begitu banyak biaya hukum" yang melekat padanya.

Di sisi lain, melampirkan kontrak pintar ke NFT dapat memungkinkan seniman untuk menerima pendapatan dari penjualan seni sekunder mereka. "Jadi, ketika saya awalnya menjual karya seni saya kepada Anda, dan Anda menjualnya ke Austin (yaitu, orang lain), saya mendapatkan beberapa persentase dari penjualan sekunder itu." Itu tidak mungkin dilakukan di dunia seni fisik di mana “Anda memiliki sejumlah besar infrastruktur hukum” – misalnya, hak cipta dalam skala international – “tetapi di sini, beberapa ribu baris kode melakukannya,” katanya kepada Cointelegraph.

Keamanan atau kecepatan — tetapi tidak keduanya

Namun, meskipun itu berguna seperti sistem operasi tujuan umum, Solana tidak bisa menjadi segalanya bagi semua orang. Sebuah jaringan harus berspesialisasi sampai tingkat tertentu. “Ada pengorbanan efisiensi Pareto,” kata Yakovenko. “Jika saya mengoptimalkan keamanan daya hash, itu berarti saya tidak dapat memiliki banyak TPS.” Anda harus memilih satu atau yang lain — yaitu, keamanan atau kecepatan. Pihak yang berbeda memilih hal yang terbaik bagi mereka. “Kami memilih satu hal. Bitcoin sedang memilih barang mereka. Ethereum hal mereka. ”

Ketika diminta untuk menjelaskan keunggulan kecepatan dramatis Solana atas dua jaringan terbesar crypto – Bitcoin dan Ethereum – dia mengatakan jaringan bukti kerja mereka “berfokus pada memaksimalkan listrik untuk mengamankan jaringan,” sementara dengan jaringan PoS generasi berikutnya seperti Solana, “ keamanannya berasal dari kriptografi.”

Namun, kesenjangan kecepatan dan biaya sangat mencolok, dan beberapa bahkan menyebut Solana sebagai "Pembunuh Ethereum.” Haruskah jaringan blockchain yang dapat diprogram terbesar di dunia – yaitu, kontrak pintar – jaringan blockchain?

“Komunitas Ethereum tidak perlu khawatir, tetapi lebih senang dengan modal baru dan pengguna yang memasuki ruang,” seperti Lex Sokolin, kepala ekonom di perusahaan perangkat lunak berbasis Ethereum, ConsenSys, mengatakan kepada Cointelegraph, lebih lanjut mencatat, “Ethereum terus memimpin di DeFi, NFT, komunitas pengembang dan pengguna, dan memperluas dirinya melalui L2 dan protokol seperti Polygon, Arbitrum, Optimism, Fantom, BSC, dan lainnya.” Tentang pengorbanan efisiensi Pareto, Sokolin menambahkan:

“Rantai lain mungkin memang bersandar pada jenis fungsi lain dan pertukaran risiko/imbalan. Kami percaya bahwa agar sistem keuangan international dapat menggunakan blockchain secara bermakna, keamanan dan kepercayaan adalah yang terpenting dan bahwa operasi Ethereum selama bertahun-tahun mendukung klaim ini.”

Sepanjang garis ini, Ethereum mungkin telah menarik beberapa pembenaran minggu ini menyusul laporan gangguan penolakan layanan Solana, yang bisa dibilang menyentuh masalah keamanan versus kecepatan sejak Solana dan Arbitrum tidak dapat tetap on-line, sedangkan Ethereum tetap tidak terpengaruh.

Edward Moya, seorang analis pasar senior untuk Amerika di platform perdagangan multi-aset Oanda, mengatakan kepada Cointelegraph, “Solana adalah blockchain yang dapat menjadi favorit untuk aplikasi terdesentralisasi karena seharusnya dapat ditingkatkan untuk menghadapi raksasa kartu kredit.” Lebih-lebih lagi, Putaran pendanaan terbaru Solana senilai $314 juta “kemungkinan mengamankan posisi terdepan dalam memenangkan perlombaan DeFi.”

Apakah Google akan terganggu?

Sementara itu, dalam hal disrupsi, Yakovenko tidak berhenti di financial institution — dia membidik raksasa teknologi: “Saya berasal dari Silicon Valley, jadi pandangan saya ada di Google, Fb, Amazon.” Teknologi Blockchain “akan sangat mengganggu orang-orang itu. Tapi orang-orang itu pintar. Mereka mungkin akan mengganti teknologi mereka untuk berjalan di atas jaringan kripto.” Financial institution juga belum tentu selesai, menurutnya:

“Saya tidak berpikir financial institution akan pergi sama sekali. Mereka akan menyadari alat (DeFi) ini mengurangi risiko, meningkatkan kepatuhan, membuat segalanya lebih lancar, lebih murah, dan lebih cepat — dan mereka akan menggunakannya. Karena, pada akhirnya, ini hanyalah sekumpulan kode dan teknologi.”

Secara keseluruhan, adopsi blockchain masih dalam tahap awal, menurut pandangan Yakovenko. “Ada apa – mungkin 10 juta pengguna crypto yang sebenarnya. Bukan hanya pemegang, tetapi orang-orang yang memiliki hak asuh sendiri atas kunci mereka.” Kapan hanya ada 10 juta orang yang menjelajah web — tahun 1996, mungkin? “Di situlah blockchain sekarang.”

Terkait: Di tujuh lautan: Ritel, investor institusional tertarik pada Bitcoin

Jika blockchain adalah perlombaan, Moya mengatakan kepada Cointelegraph, maka “Ethereum memiliki awal dua tahun dan telah mengamankan beberapa kemitraan utama, tetapi pada akhirnya, jika Solana dapat mengunggulinya, Ethereum harus gugup. Solana, bagaimanapun, akan memiliki rasa sakit yang semakin besar, ”seperti yang dijelaskan oleh contoh “kelelahan sumber daya” baru-baru ini.

Bankman-Fried, pada bagiannya, melemparkan jaringan blockchain pemula dalam istilah yang hampir seperti legenda Arthur, mengatakan pada konvensi SALT:

“Salah satu prinsip pendiri Solana adalah semakin baik dari waktu ke waktu, semakin baik dengan hukum Moore, bahwa ia memiliki ambisi untuk melayani miliaran pengguna dengan jutaan transaksi per detik — yang benar-benar Cawan Suci dari apa yang DeFi lakukan. bisa menjadi."