Mengikuti Surat OCC, Beberapa Bank AS Tampak Terbuka untuk Menyediakan Layanan Crypto
General

Mengikuti Surat OCC, Beberapa Financial institution AS Tampak Terbuka untuk Menyediakan Layanan Crypto

Financial institution-bank besar AS mungkin bersedia mendukung layanan mata uang kripto – hanya dengan sedikit panduan tambahan dari Kantor Pengawas Mata Uang (OCC), regulator federal mereka.

Beberapa financial institution nasional menanggapi "Pemberitahuan Awal Pembuatan Peraturan yang Diusulkan" (ANPR) bulan Juni OCC, yang meminta masyarakat umum untuk dipertimbangkan sebelum three Agustus tentang bagaimana cryptocurrency dan alat tekfin lainnya dapat digunakan di sektor keuangan. Khususnya, beberapa financial institution, termasuk U.S. Financial institution dan PNC, mengindikasikan bahwa mereka mungkin tertarik untuk benar-benar menyediakan hak asuh crypto dan layanan lainnya kepada pelanggan.

Tanggapan oleh hanya di bawah selusin financial institution, di antaranya whole 89 kiriman dari lembaga suppose tank, pendukung kebijakan, startup crypto, dan entitas lainnya, mewakili salah satu tanda terkuat bahwa lembaga keuangan tradisional memandang ruang crypto yang masih baru lahir sebagai kelas aset yang sah.

Responnya sangat kontras dengan surat terbuka dikirim ke Penjabat Pengawas Mata Uang Brian Brooks. Huruf yang berlawanan sempit pembayaran constitution untuk perusahaan tekfin, ditandatangani oleh banyak responden yang sama dan dikirim ke OCC pada 29 Juli.

Panduan baru dari OCC dapat membantu memberikan kenyamanan hukum yang diperlukan bagi financial institution untuk menyediakan analog crypto-native ke layanan financial institution tradisional, tulis Juan Saurez, Wakil presiden Coinbase dan penasihat umum untuk perusahaan.

“Meskipun layanan ini, seperti meminjam, meminjamkan dan mengirim uang, adalah aktivitas yang diperbolehkan untuk financial institution nasional, masih ada beberapa ketidakpastian mengenai apakah penyediaan layanan ini menggunakan cryptocurrency diotorisasi,” katanya.

Peter Najarian, kepala bagian pendapatan di BitGo, kepada CoinDesk, mengatakan bahwa keberadaan ANPR sangat menarik, karena ini adalah "langkah yang tak terelakkan dalam pematangan ekosistem ini."

Memperjelas pengobatan

Dominic Venturo, kepala pejabat digital di Asosiasi Nasional Financial institution A.S., mungkin bertindak paling jauh dalam tanggapannya, menulis bahwa OCC dan regulator perbankan lainnya harus mengeluarkan panduan seputar pasar cryptocurrency serta "ekspektasi untuk layanan yang dilakukan pada teknologi buku besar terdistribusi."

Kurangnya peraturan yang jelas dapat mengakibatkan financial institution dan pelanggan tidak mau berinvestasi atau menggunakan cryptocurrency dan aset digital serupa, tulisnya, dengan pelanggan berpotensi tertarik untuk berinvestasi dalam crypto, mendanai produk keuangan tradisional, menggunakan cryptos sebagai pembayaran, tokenizing aset fisik .

"KAMI. Financial institution tidak memiliki posisi tentang peran yang harus dilakukan cryptocurrency di sektor jasa keuangan, tetapi hanya mencari kejelasan peraturan tambahan untuk melayani pasar cryptocurrency karena saat ini terstruktur atau mungkin akan terstruktur di masa depan, ”tulisnya.

OCC harus bekerja dengan regulator federal lainnya untuk mengklarifikasi bagaimana cryptocurrency dan aset digital diperlakukan, tulis Venturo.

Baca lebih lajut: Financial institution di AS Sekarang Dapat Menawarkan Layanan Kustodi Kripto, Kata Regulator

Secara khusus, dia menyarankan OCC membedakan antara token utilitas, stablecoin, dan token pertukaran; memperjelas persyaratan untuk menyediakan layanan penahanan; pembatasan lintas batas; dan "aturan konsensus tingkat harus menjadi bagian dari transaksi."

Kepala teknologi dan inovasi PNC Financial institution, Steven Van Wyk, berkomentar bahwa OCC harus “terus memperkuat bahwa financial institution nasional harus mengambil pendekatan berbasis risiko” dalam meninjau produk baru, tetapi tidak boleh menjadikan penghapusan risiko sebagai tujuan akhir.

“Semua aktivitas perbankan (termasuk pengambilan simpanan dan pinjaman) melibatkan risiko, dan penerapan teknologi baru… akan melibatkan beberapa tingkat risiko,” tulis Van Wyk. "Kerangka kerja pengawasan yang difokuskan hanya pada pencegahan risiko akan, hampir karena kebutuhan, mencegah inovasi yang bertanggung jawab dan penerapan teknologi baru oleh financial institution nasional."

Perlindungan pengguna

Lembaga keuangan – dan pembuatan peraturan OCC – harus memiliki fokus pada perlindungan konsumen, beberapa tanggapan ditunjukkan.

Financial institution bahkan mungkin perlu didorong untuk menggunakan "teknologi cryptocurrency yang meningkatkan privasi", tulis Peter Van Valkenburgh, Direktur penelitian Coin Middle.

Dia mengatakan financial institution wajib melindungi privasi pelanggan mereka serta mengawasi dan melaporkan aktivitas yang mungkin melanggar hukum. Dalam pandangannya, mereka dapat melakukan ini secara efektif dengan koin privasi dan alat lainnya.

Financial institution dapat melakukan pemeriksaan tahu-pelanggan-Anda dan sebaliknya mengidentifikasi penggunanya untuk mematuhi hukum yang relevan sebelum memberikan layanan privasi dengan menggunakan mixer atau alat lain untuk memfasilitasi transaksi kripto.

Baca lebih lajut: Goldman Sachs Mengincar Token Saat Financial institution Menunjuk Kepala Aset Digital Baru

“Mereka harus melakukan uji tuntas yang ditingkatkan pada setiap pembayaran yang dilakukan atau diterima pelanggan mereka jika jumlah yang terlibat cukup besar atau pola perilaku yang mencurigakan telah muncul sehubungan dengan beberapa transaksi yang lebih kecil,” tulis Van Valkenburgh.

Tina Woo, penasihat pengelola senior untuk urusan regulasi di Mastercard, juga menyarankan aturan perlindungan konsumen oleh OCC akan membantu, menangani masalah keamanan dan privasi.

OCC harus mengembangkan kriteria untuk "jenis mata uang kripto di mana financial institution dapat bertransaksi," tulisnya, yang membahas "prinsip jaringan inti" termasuk melindungi konsumen dan mencegah pencucian uang atau pendanaan teroris.

“Kami percaya cryptocurrency dan teknologi blockchain memiliki potensi untuk meningkatkan ketahanan operasional, meningkatkan kemampuan audit, dan mengaktifkan fungsionalitas baru,” tulisnya.

'Berdasarkan kepercayaan'

Tidak semua pengajuan positif: beberapa menyatakan keprihatinan tentang kelonggaran peraturan.

Profesor Sekolah Hukum Cornell Dan Awrey, Rekan Senior Pusat Lembaga Keuangan Wharton James McAndrews dan Rekan Akademik dan Dosen Fakultas Hukum Columbia, Lev Menand menulis ANPR OCC telah dua kelemahan utama: "Fokus yang berlebihan" untuk menemukan cara-cara untuk melonggarkan aturan yang ada dan "fokusnya yang sempit" dalam memperbarui kerangka peraturan untuk financial institution nasional dan asosiasi tabungan.

Menand adalah pendukung struktur dolar digital, dan dukunged usaha untuk memperkenalkan dolar digital dalam beberapa tagihan kongres awal tahun ini.

"Uang dan sistem pembayaran didasarkan pada kepercayaan," tulis ketiganya. “Dalam kasus sistem perbankan nasional, kepercayaan ini berasal dari kerangka regulasi yang sangat canggih yang mengatur perbankan nasional. Kerangka peraturan ini mencakup asuransi simpanan federal, akses ke dukungan likuiditas financial institution sentral, dan rezim resolusi khusus. "

Dengan kata lain, individu mempercayai financial institution karena rezim peraturan ketat yang memungkinkan mereka menyimpan dana mereka dengan aman karena uang mereka terjaga.

Cacat kedua terkait dengan struktur hukum yang ada di sekitar financial institution dan asosiasi tabungan, tulis mereka.

Baca lebih lajut: Regulator Perbankan AS Menyarankan Kerangka Lisensi Federal untuk Perusahaan Crypto

ANPR mencatat bahwa banyak teknologi keuangan baru ada karena lembaga dan platform yang baru dibuat mencoba menjalankan fungsi perbankan tetapi tidak diatur seperti financial institution tradisional.

OCC harus mempertimbangkan apakah lebih masuk akal untuk memperkuat peraturan seputar lembaga keuangan non-bank, yang oleh surat itu disebut sebagai "sistem pembayaran bayangan."

Perusahaan teknologi keuangan baru yang bermunculan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk penerbit stablecoin dan perusahaan seperti PayPal, beroperasi dalam lingkungan peraturan yang suram yang membutuhkan perlindungan jauh lebih sedikit daripada yang dihadapi financial institution.

Untuk mengatasi masalah ini, ketiganya mengatakan Kongres dapat mengeluarkan undang-undang baru yang mengharuskan perusahaan rintisan ini memegang simpanan dan simpanan yang diasuransikan di financial institution komersial. Penerbit Stablecoin dapat diharuskan untuk mempertahankan jumlah whole dolar AS atau dolar AS yang setara dengan token yang dikeluarkan di financial institution.

“OCC harus merekomendasikan agar Kongres memberlakukan undang-undang baru untuk mengatasi kekurangan dalam kerangka peraturan kami yang ada. Undang-undang semacam itu bisa sangat sederhana, ”tulis mereka.

Bantuan pihak ketiga

Financial institution tidak harus menyediakan layanan crypto secara langsung. BitGo, yang telah menawarkan layanan kustodian selama lebih dari setahun, percaya bahwa financial institution harus dapat memanfaatkan sub-kustodian untuk menyediakan layanan ini, kata Najarian.

Ini akan meringankan financial institution dari beban teknologi dan sumber daya yang akan timbul karena harus langsung membangun layanan mereka sendiri.

Miller Whitehouse-Levine di Blockchain Affiliation mengatakan kepada CoinDesk bahwa dia setuju. Organisasi industri merekomendasikan agar pihak ketiga memberikan layanan tertentu untuk financial institution masuk tanggapannya sendiri, dia berkata.

"OCC mengizinkan financial institution untuk melibatkan pihak ketiga untuk melakukan apa yang mereka anggap sebagai aktivitas financial institution yang penting," katanya kepada CoinDesk.

Wakil Presiden Visa untuk Urusan Regulasi World Ky Tran-Trong menulis bahwa rel pembayaran ingin demikian perantara untuk cryptocurrency dan 61 juta pedagangnya.

Baca lebih lajut: Financial institution Tidak Akan Terburu-buru untuk Memegang Crypto – Namun Persetujuan Regulasi OCC Menyulitkan Pengabaian

"Tujuan kami adalah untuk memungkinkan pengguna mata uang digital membelanjakan dari saldo mata uang digital mereka menggunakan debit Visa atau kredensial prabayar di mana pun Visa diterima," kata Tran-Trong dalam surat itu.

R3, penyedia layanan pihak ketiga lainnya, disebut-sebut integrasinya dengan SWIFT, Nasdaq dan Deutsche Börse Group, mencatat kemitraan ini telah memungkinkan peserta dalam transaksi keuangan untuk memantau transaksi ini lebih efisien daripada alat tradisional yang disediakan.

Secara khusus, Nasdaq telah meluncurkan platform yang mengetuk R3 untuk membantu mengelola penerbitan dan layanan lainnya, tulis Isabelle Corbett, kepala hubungan pemerintah world R3.

Dialog berkelanjutan

Kristin Boggiano, pendiri Pengaturan Aset Digital dan Aliansi Hukum dan salah satu pendiri platform perdagangan CrossTower, mengatakan kepada CoinDesk bahwa OCC sedang dalam tahap awal pembuatan peraturan, yang berarti ini adalah waktu terbaik bagi industri untuk mengungkapkan kekhawatirannya dan memberikan saran kepada agensi.

"Begitu kebijakan luas telah ditorehkan, pelaku pasar dan regulator akan beralih ke pembuatan peraturan yang diusulkan," katanya melalui juru bicara. “Pada tahap itu, kemampuan untuk berdialog tentang kebijakan dan kerangka kerja yang luas menjadi lebih sulit. Jadi, ini adalah waktu yang kritis bagi pelaku pasar dan regulator untuk bersama-sama mengembangkan kerangka kerja yang membuat semua pemangku kepentingan merasa nyaman. ”

Baca lebih lajut: 'Inherently Borderless': Penjabat Kepala OCC Berbicara Crypto, Lisensi Negara dan DeFi

Sejumlah besar pelaku industri tampaknya setuju: Novi (anak perusahaan Fb Calibra yang diganti merek), ConsenSys, Celo, Axos Financial institution, itu Asosiasi Bankir Amerika, Teknologi Gambar, Kamar Dagang Digital, Silvergate Financial institution, Ripple Labs dan responden lain semuanya mendukung gagasan bahwa financial institution dan lembaga tabungan dapat dengan aman menangani layanan terkait kripto dengan jumlah regulasi yang tepat.

Kristin Smith dari Asosiasi Blockchain memberi tahu CoinDesk bahwa penting, sebagai langkah pertama, bagi entitas apa pun yang memiliki saham dalam industri kripto untuk memastikannya mempertimbangkan OCC ..

Tran-Trong dari Visa menyimpulkan harapannya untuk proses akhir pembuatan peraturan OCC dengan menyerukan regulasi baru yang masih memungkinkan inovasi:

“Kami menyadari bahwa adopsi perusahaan dari teknologi blockchain dapat meningkatkan beberapa fungsi inti dalam layanan keuangan dengan menyediakan buku besar digital yang terbukti dapat dirusak dan tahan terhadap kerusakan. Namun, tidak adanya inovasi lebih lanjut, tantangan yang melekat terkait dengan peningkatan skalabilitas, keamanan dan penggunaan perangkat, dapat membatasi adopsi konsumen dan gagal memenuhi standar peraturan, ”tulisnya.

Penyingkapan

Pemimpin dalam berita blockchain, CoinDesk adalah outlet media yang berjuang untuk standar jurnalistik tertinggi dan mematuhi kebijakan editorial yang ketat. CoinDesk adalah anak perusahaan yang beroperasi secara independen dari Digital Foreign money Group, yang berinvestasi dalam cryptocurrency dan startup blockchain.