Menjembatani Kesenjangan Budaya pada 2021: Crypto di China dan AS
General

Menjembatani Kesenjangan Budaya pada 2021: Crypto di China dan AS

Kesenjangan informasi dan budaya antara China dan AS sangat besar. Saya beruntung bisa mengapresiasi sepenuhnya ini secara langsung sebagai warga negara China asli yang tinggal di Hangzhou, bekerja di perusahaan investasi yang berbasis di AS.

Di pasar crypto, informasi bercabang di Samudra Pasifik, informasi yang dapat ditindaklanjuti tidak berjalan secepat paket information melewati fiber. Meskipun Anda mungkin akrab dengan saluran Barat – Telegram, Twitter, Discord, Moderate – ada dunia crypto yang sepenuhnya terpisah yang ada dan beroperasi di saluran Cina – di WeChat, Weibo, Bihu, dan lainnya. Tapi itu hanya ujung tombak. Kurangnya tumpang tindih antara kedua pasar ini semakin diperparah oleh hambatan budaya, zona waktu, dan bahasa tambahan.

Posting ini adalah bagian dari CoinDesk Ulasan Setahun 2020 – dari kumpulan op-ed, esai, dan wawancara tentang tahun ini di crypto dan seterusnya. Mable Jiang adalah kepala sekolah di Modal Multicoin, sebuah firma investasi berbasis tesis yang berinvestasi dalam cryptocurrency, token, dan perusahaan blockchain. Ikuti dia di Twitter di @bayu_joo.

Bagaimana informasi mengalir, bagaimana hubungan dan ikatan antar pihak berbeda, bagaimana norma sosial yang berbeda menciptakan gesekan dan perbedaan perilaku konsumen semua bergabung untuk membentuk struktur pasar yang unik dan istimewa untuk crypto di AS dan China.

Saat kita melihat tahun depan, tingginya permintaan kepercayaan antarpribadi, preferensi antarmuka pengguna seluler, aliran informasi berorientasi WeChat, dan “pragmatisme” dalam budaya China akan terus berlaku. Namun, karena lebih banyak saluran untuk komunikasi lintas budaya datang, operator kripto China dan Amerika harus dapat memahami nuansa antara budaya ini dan lebih efektif memasarkan layanan mereka di pasar lain.

Memahami kepercayaan

Salah satu perbedaan terpenting yang saya amati antara China dan AS adalah bagaimana pelaku pasar membangun dan mengembangkan kepercayaan satu sama lain. Orang di China lebih suka mempercayai seseorang yang mereka kenal atau seseorang yang dapat berinteraksi langsung dengan mereka, sedangkan orang di A.S. cenderung mempercayai merek.

Di kami tesis investasi untuk dForce (jaringan super keuangan terdesentralisasi yang berbasis di China), saya berpendapat bahwa salah satu paritnya yang tidak dapat dibuka adalah hubungan bisnis lokalnya dan saluran distribusinya. Mindao Yang, pendiri dForce, adalah pemberi pengaruh yang dihormati di komunitas lokal dan mampu menjalin hubungan yang kuat dengan pemain kunci dalam ekosistem kripto Tiongkok karena posisinya yang menonjol. Memiliki hubungan pribadi dengan penjaga gerbang komunitas lokaldengan operator kripto, dan saluran distribusi utama di Tiongkok adalah keunggulan tidak tidak dapat diukur, namun tidak dapat disangkal.

Pengguna China hidup dengan 'bukan kunci Anda, bukan koin Anda' karena persyaratan kepercayaan yang lebih tinggi yang tertanam dalam budaya China.

superapps, seperti WeChat dan Alipay, yang memungkinkan pelanggan menyelesaikan semua masalah mereka di satu tempat tanpa pergi ke tempat lain.

Terlepas dari kenyataan bahwa crypto adalah fenomena tanpa batas, perilaku pengguna sebagian besar masih dibentuk oleh perilaku pengguna yang mendarah daging dari era Internet 2.0. Misalnya, bursa Asia lebih cenderung menjadi superapps yang menawarkan layanan lintas produk. Binance adalah contoh yang bagus untuk ini; selama dua tahun terakhir ini secara agresif “Blitzscaled” dengan terus mengembangkan bisnisnya dari perdagangan place dan stocks dasar ke perdagangan opsi yang lebih canggih, ke layanan staking baru, kolam penambangan dan aplikasi fiat over-the-counter. Binance mencoba menawarkan setiap layanan keuangan crypto yang bisa dibayangkan – semuanya dalam satu aplikasi.

Coinbase, misalnya, mencerminkan strategi bisnis Barat, dengan lini bisnis dan produk terpisah untuk Custody, Prime, Guru dan Retail.

Memahami preferensi pengguna dan lokasiisasi masih menjadi pembeda yang kuat. Itu tidak akan berubah pada 2021. Pengusaha membutuhkan strategi yang dilokalkan di China dan AS.

Memahami arus informasi

Platform seperti Twitter, Discord, Telegram, dan Medium di A.S. menyambut partisipasi internet tanpa izin, nama samaran, dan aliran informasi (relatif) bebas lintas platform. Bukan rahasia lagi bahwa tempat utama untuk pertukaran informasi crypto di AS adalah Twitter: pengguna berkomentar secara terbuka dan mengikuti siapa pun yang mereka suka secara bebas.

China sangat berbeda. Tempat utama bukanlah Weibo (Twitter versi China), juga bukan Bihu (forum diskusi crypto-native seperti Moderate ). Sebaliknya, itu WeChat.

WeChat adalah aplikasi super dan arus informasinya tidak terbatas. Ini menjadikan WeChat sebagai mikrokosmos informasi yang berasal secara eksklusif dari dalam. Semuanya dimulai dan selesai di grup WeChat, hyperlink yang disematkan di WeChat, dan Momen WeChat.

Akibatnya, rintangan untuk membangun komunitas lebih tinggi di China karena setiap orang harus menggunakan WeChat dan tidak mudah untuk membentuk grup WeChat yang besar. Sebagai contoh:

  • Grup dibatasi hingga 500 orang
  • Kode QR memiliki tanggal kedaluwarsa
  • Ketika grup lebih besar dari 200, orang tidak dapat bergabung melalui kode QR dan manajer grup perlu menarik orang secara guide

Di Twitter, siapa pun dapat dengan mudah berhenti mengikuti orang lain. Dalam grup WeChat, terutama yang memiliki kurang dari 100 orang, anggota menghadapi tekanan sosial untuk “keluar” dari grup. Beberapa influencer di China melangkah lebih jauh untuk memonetisasi “lalu lintas domain pribadi” mereka dengan mengenakan biaya untuk masuk ke grup mereka, yang memberikan anggotanya rasa komunitas yang khusus (dan menimbulkan biaya yang dirasakan untuk keluar).

Namun, hubungan yang lebih mengikat di WeChat menciptakan lapangan bermain yang lebih setara di antara paus, institusi, dan peserta ritel. Seorang “pemimpin pemikiran” di AS dengan beberapa ratus ribu pengikut di Twitter tidak selalu mengikuti kembali semua pengikutnya, dan akibatnya dia tidak dapat melihat semua umpan balik. Hubungan satu arah ini secara efektif menarik garis antara pemberi pengaruh kripto dan institusi profesional dan pemain ritel.

Namun, di WeChat, perwakilan lembaga dan pemain ritel biasanya berakhir di grup yang sama. Pengaturan “datar” ini pada dasarnya memungkinkan komunikasi dua arah antara profesional dan investor ritel.

Proyek yang mencoba memasarkan di China atau AS harus memahami perbedaan aliran informasi ini. Di Cina, networking dikendalikan dan dipengaruhi oleh hubungan kontraktual. Di AS, networking”diperoleh”. Seiring berkembangnya kripto dalam relevansi, lebih banyak saluran komunikasi akan muncul dan struktur aliran informasi akan terus terpecah.

Memahami pragmatisme vs. idealisme

Arthur Hayes dari BitMEX sekali bercanda tentang seberapa baik pemasaran untuk audiens China dapat membuat token apa pun terlihat menjanjikan. Leluconnya tidak semuanya bercanda; itu mencerminkan realitas pasar modal crypto yang lebih dalam.

Terlepas dari kenyataan, Vitalik menerima dukungan luar biasa di Tiongkok selama masa-masa awal Ethereum, hari ini ETH maximalisme sedang menurun di China dibandingkan dengan A.S. Ini berbeda dengan Crypto Twitter, di mana maximalist ETH dengan penuh semangat mempromosikan Ethereum.

Produk dan protokol yang mereka bangun menjadi semakin lokal dan international secara bersamaan.