General

Meskipun Ilegal, Penambangan Mata Uang Kripto Berkembang di Abkhazia

Wilayah separatis Georgia di Abkhazia sedang mengalami lonjakan penambangan kripto meskipun aktivitas terkait kripto ilegal di sana sejak Desember 2018. Namun di salah satu wilayah abu-abu legalistik yang terlihat di seluruh wilayah pasca-Soviet, sementara penambangan itu sendiri ilegal, mengimpor peralatan penambangan kripto ke Abkhazia tidak. Menurut Guram Inapshba, kepala “komite bea cukai nasional” Abkhazia, sejak awal tahun perangkat keras penambangan kripto senilai lebih dari $ 589.000 telah diimpor ke Abkhazia. Namun, dengan catatan positif, Inapshba mencatat bahwa ini memungkinkan dia untuk "berburu" penambang kripto ilegal. Pejabat itu menambahkan bahwa sementara tidak ada orang asing di dalam negeri yang terlibat dalam pembiayaan atau pembuatan bahan kripto, "beberapa lusin" Abkhazia sedang mengimpor peralatan (101bitcoin.ru, 27 Juli).

Sejak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, Abkhazia, yang dulunya merupakan tujuan wisata utama subtropis Laut Hitam bagi elit Soviet, telah mengalami banyak cobaan. Wilayah itu pada dasarnya memiliki de facto kemerdekaan sejak perang 1992–1993 melawan kendali Georgia menghasilkan gencatan senjata tahun 1994 yang dipantau terutama oleh pasukan penjaga perdamaian Rusia. Situasi ini menyebabkan Abkhazia secara resmi mendeklarasikan kemerdekaan lima tahun kemudian, yang ditolak Tbilisi dan komunitas internasional. Satu dekade kemudian, setelah konflik lima hari Rusia-Georgia pada Agustus 2008, pemerintah Rusia secara sepihak mengakui Abkhazia dan Ossetia Selatan sebagai negara merdeka.

Pembubaran Uni Soviet dan perjuangan selanjutnya melawan kedaulatan Georgia secara efektif menghancurkan ekonomi Abkhazia, yang hingga saat itu sangat bergantung pada pariwisata. Dalam lingkungan seperti itu, penambangan mata uang kripto, yang hanya membutuhkan peralatan komputasi dan listrik murah dalam jumlah besar, mengembangkan daya tarik yang jelas dalam beberapa tahun terakhir.

Munculnya ladang kripto di Abkhazia, rumah bagi 250.000 orang, sebagian besar dijelaskan oleh biaya listrik yang sangat rendah. Biaya satu kilowatt bagi konsumen Abkhazian hanya 40 kopeck, kira-kira 0,5 sen dengan nilai tukar saat ini (Abhaziapro.ru, diakses 12 Agustus). Lebih jauh mendorong lonjakan aktivitas penambangan kripto ini adalah profitabilitasnya di wilayah yang sebagian besar kehilangan peluang ekonomi lainnya. Kabarnya, tiga tahun lalu, jaringan penambangan bajak laut bisa mendapatkan pemiliknya hingga $ 30.000 per bulan (Sputnik-Abkhazia, 25 Oktober 2017).

Minat pasca-Soviet dalam aktivitas mata uang kripto tidak terbatas pada Abkhazia. Pada akhir 2018, otoritas Krimea mempertimbangkan untuk membuat cluster-blockchain yang akan mendukung platform investasi yang memungkinkan investor asing untuk bekerja secara anonim di negara-negara yang terkena sanksi (TASS, 16 November 2018). Kepentingan ini secara khusus diarahkan untuk menghindari sanksi Barat. Georgii Muradov, perwakilan tetap "Republik Krimea" di bawah presiden Federasi Rusia, menjelaskan hal ini secara eksplisit ketika dia berkata, "Ada sejumlah negara bagian yang, seperti Krimea, yang terkena sanksi — misalnya, Ossetia Selatan dan Abkhazia (sic). Kami memiliki masalah yang sama. Dan pusat (blockchain) akan memungkinkan kami menggabungkan upaya dan menyelesaikan masalah ”(Cointelegraph.com, 16 November 2018).

Namun, hubungan Rusia dengan Abkhazia terkait godaan Abkhazia dengan mata uang siber bukannya tanpa biaya. Desember lalu, pemerintah Abkhazia menetapkan bahwa permintaan jaringan listrik yang meningkat secara signifikan diperburuk oleh meningkatnya jumlah pertanian penambangan kripto ilegal yang terhubung ke perusahaan listrik lokal, yang, dikombinasikan dengan tingkat reservoir hidroelektrik yang rendah, memaksa utilitas listrik Chernomorenergo untuk memperkenalkan menggulirkan pemadaman listrik selama empat jam sehari pada bulan berikutnya (Nuzhnaia Gazeta, 27 Januari 2020). Pemadaman listrik berkontribusi pada pengunduran diri pemimpin Abkhazian Raul Khajimba pada Januari 2020 setelah protes; dan mereka semakin menjerumuskan ekonomi lokal dalam resesi dan membuat pemerintah semakin putus asa untuk mendapatkan pendapatan. Kegagalan Sukhumi untuk mengatur penambangan cryptocurrency memaksa perusahaan energi negara Rusia Inter-RAO, pada awal Februari, untuk mulai memasok listrik ke wilayah tersebut untuk melawan pemadaman bergilir yang terus berlanjut (Kommersant, 31 Januari). Sifat infrastruktur kelistrikan Abkhazia yang bobrok, dikombinasikan dengan permintaan yang meningkat dan penggelapan pembayaran yang meluas telah membuat Chernomorenergo menganjurkan pelarangan penuh aktivitas penambangan kripto di Abkhazia (EADaily, 27 Januari).

Masalah perbaikan infrastruktur lainnya juga membayangi, terutama masalah renovasi untuk pembangkit listrik tenaga air Inguri era-Soviet 1,three gigawatt, satu-satunya sumber listrik Abkhazia. Fasilitas hidroelektrik digunakan bersama oleh Abkhazia dan Georgia, karena bendungan dan waduk stasiun berada di Georgia sedangkan ruang kendali, bagian dari terowongan, dan turbin berada di Abkhazia. Menurut perjanjian pragmatis tidak resmi yang terjadi segera setelah konflik Georgia-Rusia 2008, 60 persen dari keluaran listrik Inguri harus disalurkan ke Georgia, dan 40 persen ke Abkhazia (Krasnaia Vesna, 2 Juli). Pengaturan tersebut membuat fasilitas pembangkit listrik tenaga air Inguri berpotensi menjadi sandera bagi hubungan Rusia-Georgia.

Mengingat situasi ekonomi yang mengerikan di kawasan itu yang sedang berlangsung, aktivitas mata uang siber Abkhazia adalah satu lagi perwujudan dari pola pikir cepat kaya di daerah yang dilanda kurangnya peluang ekonomi. Minat Abkhazia dalam penambangan kripto terus berlanjut: selama Januari – Juni 2020, komite bea cukai nasional Abkhazia mendaftarkan 83 kiriman peralatan terkait kripto yang diimpor senilai 42 juta rubel ($ 572.000) (Nuzhnaia Gazeta, 22 Juli). Apakah pemerintah Abkhazia bergerak untuk menerapkan larangan penambangan mata uang kripto lengkap yang direkomendasikan Chernomorenergo, masih harus dilihat.

Untungnya bagi perekonomian Abkhazia yang terkepung, bantuan mungkin datang dari sektor pariwisata yang lebih tradisional. Kereta Api Rusia mengumumkan bahwa, pada 7 Agustus, mereka melanjutkan layanan kereta penumpang antara Rusia dan Abkhazia (RIA Novosti, 6 Agustus). Karenanya, kemerdekaan yang memproklamirkan diri dengan bangga Abkhazia tetap terkait erat dengan kekuatan yang lebih besar di luar kendalinya.