Negara Crypto? | Jurnal Kota
General

Negara Crypto?

| Jurnal Kota


Pratinjau edisi musim gugur 2020

TSepanjang sejarah, kekuatan dunia — Spanyol, Belanda, Prancis, Inggris — mendapati diri mereka secara rutin digantikan oleh rival yang lebih dinamis. Saat ini, banyak yang berspekulasi tentang apakah Amerika Serikat akan menyerahkan tempat kepada China sebagai negara adidaya worldwide. Namun, bagaimana jika ini adalah cara yang salah untuk melihat pertanyaan — dan bagaimana jika kita hidup melalui transisi yang lebih radikal? Bagaimana jika semua negara kontemporer sedang dalam proses digantikan oleh jenis “negara” baru, yang berbeda dari pemerintah yang ada karena mereka sendiri berbeda dari kerajaan kuno atau suku primitif?

Perkembangan teknologi menciptakan sumber-sumber kekuatan baru, dan logika untuk pertumbuhan itu dimungkinkan. Pertama, informasi: Google tahu lebih banyak tentang Anda daripada yang pernah diketahui pemerintah Anda. Kedua, komunitas: Facebook menyatukan lebih banyak orang dalam satu stage kolektif daripada yang dapat ditandingi oleh masyarakat mana pun, termasuk China atau India. Ketiga, mata uang: Bitcoin adalah jenis uang baru, terdesentralisasi dan bebas dari kendali politik. Keempat, hukum: kontrak pintar adalah application komputer yang bekerja tanpa campur tangan manusia. Yang tersisa hanyalah menggabungkan elemen-elemen ini, dan bentuk pemerintahan baru akan lahir. Akan terlihat seperti apa?

sayaDalam sebuah esai yang diterbitkan pada tahun 2017, Mark Zuckerberg menawarkan filosofi sejarah untuk menjelaskan kebangkitan Facebook. Busur sejarah itu bergerak dari suku ke kota ke negara — dan sekarang ke sesuatu yang lebih jauh. “Hari ini kami hampir mengambil langkah kami selanjutnya,” tulisnya. Hal yang benar-benar luar biasa bukanlah bahwa Zuckerberg berpikir bahwa umat manusia menjadi komunitas international — tidak masuk akal seperti klaim itu — tetapi dia berpikir bahwa perusahaannya, yang jelas tidak dia anggap hanya sebagai perusahaan, dapat membantu mewujudkannya:”Facebook berdiri untuk mendekatkan kami dan membangun komunitas international,”katanya. “Di saat seperti ini, hal terpenting yang dapat kami lakukan di Facebook adalah mengembangkan infrastruktur sosial untuk memberi orang kekuatan untuk membangun komunitas international yang bekerja untuk kita semua.”

Ketika Zuckerberg menyebut Facebook sebagai “infrastruktur sosial” untuk komunitas, istilah itu adalah istilah yang akan Anda gunakan untuk mendefinisikan negara. Negara memungkinkan komunitas manusia; itu membangun mereka, mengorganisir mereka, dan menjaga anggota mereka tetap bersama. Atau, seperti yang dikatakan Zuckerberg, itu mendukung kita, membuat kita tetap aman, memberi tahu kita, dan menyertakan serta melibatkan kita. Tentu saja, Facebook, tanpa teritori dan tanpa klaim atas teritori, didedikasikan untuk membangun komunitas international bukan secara fisik tetapi dalam ruang virtual. Dengan membebaskan diri dari kendala geografis, komunitas baru ini akan terbuka untuk setiap orang di world ini.

Kisah perjuangan politik yang memengaruhi Facebook selama beberapa tahun terakhir — dan yang menjadi tanggapan awal dari esai Zuckerberg 2017 — menunjukkan bahwa aspirasi untuk menciptakan “negara” jenis baru jauh lebih sulit untuk diwujudkan daripada yang dibayangkan Zuckerberg. Masalahnya adalah Facebook menjalani kehidupan ganda. Di satu sisi, dikatakan bahwa mereka ingin mengaktifkan komunitas virtual reality warga worldwide. Di sisi lain, itu adalah perusahaan yang didirikan berdasarkan hukum nasional dari negara-bangsa yang sudah ada. Dalam aspek kedua ini, ia tunduk pada aturan persaingan pasar dan peraturan publik. Tidak ada yang cocok dengan peran politik international yang diinginkan Facebook.

Cryptocurrency — dan stage crypto secara umum — menawarkan jawaban untuk kesulitan ini. Dengan Bitcoin, kami telah melihat munculnya infrastruktur international baru, di mana information dan transaksi dapat direkam tanpa henti dalam buku besar blockchain tepercaya, tanpa perantara biasa: tidak ada perusahaan multinasional besar yang menangkap information, tidak ada bank yang terlibat, dan tidak ada otoritas negara yang dapat merusak catatan tersebut. Perselisihan dalam komunitas secara otomatis diselesaikan oleh buku besar yang ada, yang mengambil peran otoritas tertinggi.

Seperti pendapat ahli teori websites Steven Johnson, penemu protokol terbuka yang membentuk Web gagal memahami bahwa yang dibangun adalah komunitas, dan bukan hanya mesin. Atau mungkin kesalahannya adalah berpikir bahwa identitas telah didefinisikan di dunia nyata dan bahwa komunitas online hanya akan meniru standar eksternal tersebut. Secara offline, kami mengandalkan otoritas publik untuk mengonfirmasi kepada orang lain bahwa kami adalah yang kami katakan. Ranking perkawinan, properti, usia, pajak, kesehatan dan catatan sekolah, informasi kontak — otoritas negara dengan rajin menyimpan semua catatan ini, dan, biasanya, masyarakat akan bekerja lebih baik jika warga dapat mempercayai otoritas tersebut untuk memenuhi tugas itu. Tetapi secara online, skala informasi meledak. Banyaknya information yang dikumpulkan secara online sekarang tidak sebanding dengan catatan primitif yang tersedia di dunia fisik. Dengan demikian, identitas berubah secara online. Manusia diubah menjadi aliran information, yang dapat direkam, dianalisis, dan dinilai secara actual moment. Perusahaan teknologi mengumpulkan ribuan poin info tentang kita masing-masing; profil dari mereka buat seperti avatar virtual, dua kali lipat dari diri kita yang sebenarnya.

Karena tidak ada protokol Internet kekosongan diberlakukan untuk identitas individu, dan karena yang tersedia di dunia fisik memiliki penggunaan terbatas, sektor swasta mengambil alih untuk mengisi kekosongan, menetapkan sejumlah standar kepemilikan untuk menetapkan siapa Anda dan siapa Anda. tahu, dengan Facebook semakin menempati tempat pusat. Saya pikir adil untuk mengatakan bahwa banyak hal tidak berjalan dengan baik di place ini. Komunitas international baru yang ingin dibangun Zuckerberg diberdayakan oleh sesuatu sebagai pejalan kaki sebagai iklan yang ditargetkan: mata atmosphere kehidupan komunitas sekarang harus melayani tujuan memaksimalkan keuntungan untuk Facebook dan pengiklannya. “Surveillance capitalism,” sebagaimana penulis Shoshana Zuboff menyebutnya, membawa ancaman mekanisme kontrol sosial pribadi yang sangat meluas, berdasarkan pada membuat perilaku manusia dapat diprediksi sepenuhnya. Pada saat yang sama, kekuatan luar biasa yang dikumpulkan oleh stage teknologi baru membangkitkan minat regulator pemerintah, meningkatkan kemungkinan bahwa impian komunitas international baru, terlepas dari struktur negara tradisional, tidak akan bertahan dalam uji coba pertamanya.

Itulah sebabnya, misalnya, mata uang electronic Facebook, Libra, tampaknya ditakdirkan untuk gagal. Tidak lama setelah diumumkan, sidang kongres dimulai, dan ketua Komite Layanan Keuangan meminta Facebook untuk menghentikan perkembangannya. Tidak seperti Bitcoin, Libra dikendalikan secara terpusat oleh perusahaan tertentu, dan dengan demikian merupakan goal pengaturan yang mudah.

SEBUAHn alternatif dapat dibayangkan: setiap individu akan memiliki identitas digitalnya, yang dapat digunakan oleh berbagai layanan sesuai dengan minat dan pilihan mereka saat ini, alih-alih identitas tersebut direkam dan diperbarui oleh platform Net besar dan kemudian dijual kepada pengiklan tanpa berkonsultasi dengan orang-orang yang kepadanya. diri online akhirnya menjadi milik. Dengan foundation data terdistribusi dari jenis yang pertama kali diperkenalkan oleh Bitcoin, sesuatu yang benar-benar luar biasa menjadi mungkin untuk pertama kalinya: sebuah komunitas yang bersatu tanpa otoritas selain foundation information yang mencatat kehidupan kolektif anggotanya. Janji utama crypto terletak lebih sedikit pada mata uang electronic daripada dengan penggantian struktur negara lainnya. Ketika developer Vitalik Buterin mulai memikirkan tahap selanjutnya dari evolusi teknologi setelah Bitcoin, intuisi utamanya adalah bahwa blockchain dapat digunakan untuk merekam setiap proses sosial, dengan transaksi uang hanya salah satu contohnya.

Tantangan utama Bitcoin adalah menciptakan simulacrum waktu. Untuk membangun database yang akan berisi setiap transaksi, keterbukaan saat ini harus disatukan dengan inviolability masa lalu — itu harus dimungkinkan, yaitu, menambahkan transaksi baru ke buku besar, sementara membuat setiap tindakan masa lalu closing atau tidak dapat diganggu gugat. Cara tantangan tersebut sejauh ini ditangani adalah dengan bukti kerja sebagai mekanisme di mana node — komputer atau server transaksi mencatat transaksi — mendapatkan hak untuk berpartisipasi dalam sistem. Tujuannya adalah untuk membuat pembuatan blok — proses di mana transaksi baru secara berturut-turut ditambahkan ke buku besar — ​​sulit secara komputasi. Dalam Bitcoin, ini terdiri dari memecahkan fungsi pseudorandom yang sama sekali tidak dapat diprediksi melalui trial and error.

“Bitcoin adalah tanggapan atas ekses pasar keuangan dan kekuatan negara yang tidak terbatas.”

Ini adalah proses menambahkan transaksi baru ke blockchain sambil mendapatkan imbalan dengan bitcoin baru yang kami sebut “penambangan.” Metafora disarankan oleh kesulitan komputasi, dan dengan demikian biaya bersih dari proses tersebut. Sebagai pencipta Bitcoin, mungkin nama samaran Satoshi Nakamoto, menulis: “Penambahan konstan jumlah koin baru yang konstan sama dengan penambang emas yang menghabiskan sumber daya untuk menambahkan emas ke sirkulasi.” Setelah urutan transaksi diamankan dengan cara ini, dan karena kriptografi bagi mendasarinya melindungi seluruh sistem, tidak ada cara bagi penyerang jahat untuk mengambil dana milik orang lain. Setiap orang menggunakan kunci pribadinya sendiri, dan tidak ada kekerasan yang dapat memecahkan masalah matematika.

Seiring catatan bertambah panjang, setiap upaya untuk mengulang pekerjaan sebelumnya menjadi lebih sulit, sampai pada titik ketidakmungkinan, karena itu juga akan membutuhkan mengulang semua blok yang dirantai setelahnya. Selain itu, seperti yang ditunjukkan oleh Nakamoto dengan cerdik — dia secara politis sangat halus — jika penyerang entah bagaimana dapat mengumpulkan lebih banyak kekuatan komputasi daripada semua node jujur ​​dalam rantai, dia harus memilih antara menggunakannya untuk menipu orang dengan mencuri kembali pembayarannya , atau menggunakannya untuk menghasilkan bitcoin baru. Dia seharusnya merasa lebih menguntungkan untuk bermain sesuai aturan, yang akan menguntungkannya dengan lebih banyak koin baru daripada gabungan semua orang, daripada merusak sistem dan validitas kekayaannya sendiri. Blockchain yang didukung oleh jumlah bukti kerja terbesar — ​​dengan demikian, blockchain terpanjang — dianggap sebagai kebenaran definitif.

Nakamoto meninggalkan pesan di blok Bitcoin pertama yang pernah ditambang, dengan mencantumkan judul di Waktu London mengumumkan bailout besar-besaran kedua bagi bank. Tanggal: 3 Januari 2009, puncak krisis keuangan worldwide. Bitcoin dimaksudkan sebagai respons terhadap gangguan sistem keuangan international yang entah bagaimana berhasil memberikan kebebasan kepada perusahaan swasta untuk memperkaya diri mereka sendiri, sambil menjaga otoritas publik pada akhirnya yang bertanggung jawab. Dengan kata lain, itu adalah tanggapan atas ekses pasar keuangan dan kekuasaan negara yang tidak terbatas. Nakamoto membuat klaim mendasar: sistem keuangan seperti yang ada saat ini bergantung pada pihak ketiga tepercaya, terutama lender dan lembaga keuangan lainnya, untuk berfungsi. Kebutuhan akan mediasi ini meningkatkan biaya transaksi, membatasi ukuran transaksi praktis minimal, dan dengan demikian memotong kemungkinan untuk transaksi kecil dan kasual. Selain itu, tidak ada dalam sistem saat ini yang membuat catatan aset dan transaksi tidak dapat diganggu gugat. Uang fiat tetap di bawah kendali utama pemerintah. Krisis keuangan menunjukkan bahwa ini bukanlah pertimbangan yang sembrono, tetapi bahkan dalam keadaan yang lebih rutin, setiap pemerintah cenderung menggunakan alat moneter dan fiskal untuk merusak catatan sejarah — catatan yang oleh para penggemar Bitcoin dianggap tidak dapat diubah. Orang juga ingin melakukan banyak hal dengan uang yang ingin dicegah oleh para politisi, birokrat, dan aktivis politik. Cryptocurrency keluar dari upaya “cypherpunks” untuk membangun utopia libertarian di dunia maya menggunakan ilmu komputer nyata, bukan fisika fantasi. Tujuannya, sebagian besar, adalah untuk menghilangkan ketergantungan pada uang, atau bahkan kerentanan terhadap, pemerintah.

HAISetelah sistem informasi dan tata kelola yang terdesentralisasi dikembangkan, uang hanyalah satu bidang di mana kendali publik dapat berpindah tangan. Catatan transaksi worldwide –“urutan peristiwa yang disaksikan,” seperti yang disebut Nakamoto, atau”sistem transisi negara,” menurut Buterin — dapat digunakan tidak hanya untuk memindahkan kekayaan tetapi juga untuk mengambil alih peran pengadilan dan, secara lebih umum, hukum. Singkatnya, apa pun yang saat ini dapat diwakili oleh komputer dapat diterima dalam proses perekaman yang terdesentralisasi. Pada titik ini, logika di balik teknologi baru menjadi lebih jelas, bahkan bagi yang belum tahu.

Apakah Nakamoto memiliki kemungkinan ini dalam pikirannya ketika dia membuat Bitcoin masih diperdebatkan. Makalahnya terbatas pada kasus khusus mata uang elektronik, tetapi itu sendiri tidak mengejutkan. Seseorang harus selalu mulai dengan uang karena semua orang yang membangun, memelihara, dan meningkatkan sistem desentralisasi radikal perlu diberi penghargaan atas upaya mereka. Nakamoto mencurahkan banyak perhatian pada masalah klasik “insentif.”

Buterin mengusulkan untuk menjatuhkan pendekatan khusus Bitcoin dan membangun lapisan dasar abstrak pamungkas: blockchain dengan bahasa pemrograman, memungkinkan semua orang untuk menulis kontrak pintar dan aplikasi terdesentralisasi di mana mereka dapat membuat aturan mereka sendiri untuk kepemilikan, format transaksi, dan fungsi transisi negara . Dia menyebut sistem itu “Ethereum”. Secara signifikan, uang tidak lagi hanya menjadi output tetapi juga input. Semua komputasi yang dapat diprogram di Ethereum dikenakan biaya. Jadwal biaya ditentukan dalam device gasoline, dan ini dapat dibeli menggunakan Ether, mata uang sistem.

Kontrak pintar secara otomatis memproses pertukaran sosial dan ekonomi sesuai dengan algoritma yang telah ditentukan sebelumnya. Misalnya — seperti pendapat Buterin — seseorang mungkin memiliki kontrak dalam bentuk”A dapat menarik hingga X device mata uang each hari, B dapat menarik hingga Y per hari, A dan B bersama-sama dapat menarik apa pun, dan A dapat memblokir B dari menarik.” Atau pikirkan mesin penjual otomatis. Tanpa petugas toko atau perantara tepercaya lainnya, itu memberlakukan kontrak penjualan minuman dengan harga yang diiklankan kepada pelanggan, yang memasukkan cukup uang ke dalam kasir. Kesimpulan logis dari konsep ini adalah organisasi otonom terdesentralisasi, kontrak pintar, atau kumpulan kontrak yang berisi aset dan menyandikan aturan seluruh perusahaan atau organisasi.

Sama seperti komputer tanpa koneksi internet yang memiliki kemampuan terbatas, demikian pula stage kontrak pintar yang tidak dapat terhubung ke fungsi luar. Ketika crypto mengambil fungsi yang semakin banyak, bagaimanapun, seseorang mendekati singularitas: momen ketika itu tidak lagi terdiri dari sistem buatan, terpisah dari kenyataan, tetapi menjadi ruang kendali yang mengarahkan atau mengatur peristiwa di dunia nyata. Sejak saat itu, ia akan memperoleh setidaknya beberapa sifat negara.

Banyak masalah yang terkait dengan antarmuka antara Ethereum dan dunia nyata telah secara aktif dibahas dan diteliti. Dalam beberapa kasus, solusi cerdik telah dikembangkan. Kebanyakan berurusan dengan cara-cara di mana sistem dapat dibuat menerima masukan dunia nyata. Membuatnya mampu menghasilkan keluaran yang efektif di luar blockchain adalah tantangan yang lebih menuntut.

Ilustrasi oleh Kepala Negara

LMulailah dengan masukan dan tinggalkan keluaran untuk bagian kesimpulan — dan lebih spekulatif. Ethereum menjanjikan penggunanya sistem umum di mana mereka dapat melakukan lebih dari sekadar memperdagangkan mata uang internal. Mereka dapat, misalnya, mengembangkan protokol hybrid vehicle yang menghubungkan aset kripto ke instrumen keuangan konvensional. Stablecoin adalah aset kripto yang didukung oleh jaminan yang terkait dengan emas atau dolar. Synthetix, proyek Ethereum lainnya, memungkinkan pembuatan “aset sintetis”, yang harganya dapat melacak mata uang, cryptocurrency, dan komoditas. Semua opsi ini memerlukan akses ke harga pasar dari aset yang dilacak. Kontrak pintar asuransi akan membutuhkan umpan information yang terkait dengan peristiwa yang diasuransikan tersebut. Misalnya, apakah penerbangan yang Anda asuransikan tiba tepat waktu? Kontrak pintar keuangan perdagangan akan membutuhkan information tentang pengiriman, rantai pasokan, dan bea cukai untuk barang yang akan dikirim, untuk mengonfirmasi pemenuhan kewajiban kontrak. Sumber informasi dari dunia luar sistem dikenal sebagai “oracles”.

Pertanyaan segera muncul tentang bagaimana merancang sebuah oracle yang tidak memalsukan logika sistem. Tiba-tiba, kebutuhan untuk mengandalkan otoritas pusat untuk memasukkan information berharga ke dalam blockchain tampaknya tak terhindarkan, tetapi kemudian kami tidak lagi mengoperasikan database worldwide mengoperasikan terdesentralisasi dan tidak dapat dipisahkan; kita kembali ke awal. Pada 2019, misalnya, oracle Synthetix mengirimkan information palsu ke stage, yang kemudian dieksploitasi bot perdagangan. Meskipun tidak ada pengguna yang terpengaruh, Synthetix harus membayar sejumlah besar uang kepada pemilik bot untuk memperbaiki peretasan yang tidak disengaja.

Contoh lain yang mencerahkan adalah pasar taruhan, aplikasi yang selalu disajikan sangat cocok untuk blockchain Ethereum. Saya dapat bertaruh tentang, katakanlah, nama presiden Amerika berikutnya sebagai kontrak pintar yang secara otomatis akan melakukan move uang begitu pemilihan berlangsung. Keuntungan dari kontrak pintar jelas: Saya tidak perlu mempercayai rekanan atau perantara saya, dan tidak ada cara untuk membatalkan atau mengubah taruhan. Masalahnya, tentu saja, bagaimana cara memasukkan informasi hasil pemilu yang benar ke clever contract. Banyak solusi berbeda telah dicoba. Satu opsi: untuk membuat jaringan oracle terdesentralisasi, meminta beberapa node untuk memenuhi permintaan info yang sama — yaitu, siapa yang memenangkan pemilihan — dan kemudian mengurangi laporan mereka ke nilai median sebelum mengembalikan jawaban tersebut ke kontrak pintar. Seperti pendapat Sergey Nazarov, seperti halnya kontrak pintar harus sangat andal agar dapat berguna, demikian pula information eksternal yang dimasukkan ke dalam kontrak pintar harus sangat andal. Yang tidak masuk akal adalah memiliki information umpan oracle terpusat ke dalam jaringan yang terdesentralisasi.

Menurut pendiri Chainlink — salah satu perusahaan terpanas di dunia kripto saat ini — blockchain dan oracle dapat menghasilkan “kebenaran yang pasti”. Artinya, blockchain Bitcoin menetapkan kebenaran definitif tentang kepemilikan Bitcoin. Chainlink memberikan kebenaran definitif tentang dunia luar menggunakan metode dasar yang sama: beberapa node independen mengkonfirmasi information dari oracle yang berbeda dan independen. Demikian pula, di Augur, platform taruhan terdesentralisasi, konsensus yang dibuat oleh badan “reporter” dianggap sebagai “kebenaran” untuk tujuan menentukan hasil prediksi.

Mengikis konten net untuk mendapatkan information mungkin tampak seperti ide yang menjanjikan, tetapi kontrak pintar hanya dapat beroperasi di blockchain tempat mereka berada. Untuk berkomunikasi secara online, mereka membutuhkan perantara, artinya, oracle. Peramal perangkat lunak akan menarik informasi penting yang diperlukan agar kontrak pintar menyelesaikan tugasnya dari berbagai sumber web. Sebaliknya, oracle perangkat keras bisa berupa sesuatu seperti detector yang dipasang, katakanlah, untuk mengumpulkan information suhu dan mengirimkannya ke kontrak pintar untuk asuransi.

WSekarang dia telah mencapai inti permasalahan. Karena aset individu dalam sistem semacam itu dilindungi oleh kunci kriptografi, dan sistem itu sendiri dilindungi oleh protokol yang sepenuhnya terdesentralisasi, negara-bangsa yang ada semakin kesulitan untuk melacak atau mengontrol aktivitas dan transaksi ekonomi yang terjadi di blockchain. Jika negara bagian dan sistem perbankan tidak dapat melihat transaksi dalam ekonomi kripto baru, kemampuan untuk memungut pajak menghilang. Tarif pajak untuk ekonomi lainnya harus naik untuk mengkompensasi hilangnya pendapatan, tetapi kenaikan pajak kemungkinan akan mendorong lebih banyak orang ke ekonomi crypto. Dan seterusnya. Tidaklah mengherankan bahwa transaksi kripto pertama kali menjadi bagian dari formulir pengembalian pajak Internal Revenue Service AS untuk tahun 2019. Mereka yang menarik formulir 2020 sekarang akan melihatnya segera. Di bawah bagian awal untuk detail pribadi dasar terdapat pertanyaan baru:”Kapan saja selama tahun 2020, apakah Anda menerima, menjual, mengirim, menukar, atau memperoleh kepentingan finansial dalam mata uang virtual apa pun”

Pada pandangan pertama, ini tampaknya bukan dinamika yang berkelanjutan untuk kripto. Bagaimanapun, negara-bangsa masih menikmati monopoli kekerasan. Faktanya, blockchain tidak memiliki akses ke kekerasan. Seperti yang pernah dikatakan Buterin kepada saya, jika dengan mengontrol kekerasan fisik, yang kami maksud adalah tindakan mencegahnya, memang ada kotak peralatan teknik yang berkembang, yang melibatkan dompet kontrak pintar yang dikaburkan, yang membuat penyerang sulit menggunakan kekuatan untuk memperoleh kripto. -aktiva. Tetapi jika dengan kontrol, yang berarti tindakan memicu kekerasan, segalanya menjadi jauh lebih rumit. Tidak ada cara yang jelas di mana sistem kripto dapat memperoleh kendali atas penggunaan kekerasan dalam pengertian ini, ciri khas negara contemporary.

“Jika negara bagian dan sistem perbankan tidak dapat melihat transaksi di ekonomi kripto baru, kemampuan untuk mengenakan pajak menghilang.”

Tapi berikut adalah saran sementara saya tentang bagaimana hal-hal bisa berjalan. Masalah kritisnya, tentu saja, perpajakan. Di sinilah kripto mengeluarkan tantangan yang lebih pasti terhadap kekuatan inti negara-bangsa contemporary. Beberapa orang di ruang crypto percaya bahwa erosi lambat dari kekuatan pajak negara pada akhirnya akan menentukan keruntuhan terakhirnya, setidaknya seperti yang kita kenal sekarang. Yang lain mengatakan kepada saya bahwa mereka mengharapkan semua negara-bangsa menghilang dalam beberapa dekade mendatang, dengan pengecualian China, yang mereka pertahankan, yang mereka pertahankan, memiliki sumber daya politik dan sosial untuk menembus atau menonaktifkan titik crushes basic dalam sistem kripto. China bertanggung jawab atas sesuatu antara setengah dan dua pertiga dari penambangan Bitcoin worldwide, tetapi otoritas lokal telah menjelaskan bahwa mereka menganggap ruang crypto dengan kecurigaan yang sangat besar. Pada 2017, China melarang penggalangan dana melalui penawaran koin awal, dan semua pertukaran mata uang electronic ditutup. Jika Beijing memutuskan untuk memutus jaringan Bitcoin di China, itu bisa menyulitkan kumpulan penambangan untuk menyinkronkan information mereka di blockchain dengan seluruh dunia.

Kasus China memang menawarkan template yang mungkin untuk persaingan kekuatan yang sedang berlangsung antara crypto dan negara-bangsa. Dalam skenario ini, sistem kripto akan menggandakan keunggulan teknologinya, sementara negara harus menggunakan senjata rahasia mereka: monopoli penggunaan kekuatan fisik yang sah. Tetapi skenario kedua tampaknya jauh lebih masuk akal, setidaknya di luar China. Otoritas publik dan sistem kripto dapat mencapai kesepakatan atau kesepakatan besar, di mana negara dapat mengenakan pajak atas aset kripto dengan imbalan jaminan keamanan untuk kripto. Institusi dan struktur lama di dunia politik tidak akan hilang dalam waktu dekat, jadi sangat penting bagi proyek blockchain untuk dapat berinteraksi dengan mereka. Saya percaya bahwa sistem lama juga bisa mendapatkan keuntungan dari ini. Wilayah Swiss Zug telah mengambil langkah awal ke arah ini: baru-baru ini, diumumkan bahwa mulai tahun 2021, pajak dapat dibayarkan menggunakan Bitcoin dan Ether.

Seseorang bahkan dapat mengembangkan suatu bentuk kontrak pintar — atau rantai kontrak pintar — yang dengannya perjanjian ini dapat diotomatiskan. Pesan pembayaran yang diarahkan ke pendapatan pajak pemrosesan infrastruktur terpusat akan dibuat bergantung pada fungsi reguler pertukaran kripto dan node penambangan. Jika yang terakhir ditutup, keluaran akan ditangguhkan atau dibekukan. Solusinya akan serupa dengan algoritme “pemotongan”, di mana node dihukum jika bertindak dengan cara yang berbahaya atau merugikan ke arah jaringan atau jika merusak jaminan protokol. Peristiwa pemotongan biasanya melibatkan kombinasi dari pembakaran sebagian atau complete dana yang terkunci atau penghapusan sementara atau permanen dari jaringan.

Bagaimana jika pemotongan berarti pemotongan negara? Beberapa orang akan menyimpulkan bahwa aparat koersif negara-bangsa telah diserap secara efektif oleh sistem — negara penerus.