crypto uae
General

Otoritas UEA Menandatangani Perjanjian Untuk Mendukung Perdagangan Crypto

Adopsi Crypto di Timur Tengah lebih tinggi dari sebelumnya. Dan kerangka peraturan untuk mendukung layanan keuangan terkait crypto sedang berkembang.

Otoritas Sekuritas dan Komoditas Uni Emirat Arab telah menandatangani perjanjian dengan Dubai World Commerce Heart Authority (DWTCA). Perjanjian ini bertujuan untuk mendukung regulasi dan perdagangan cryptocurrency di zona bebas ekonomi DWTCA. Kantor berita Emirates (WAM) dilaporkan ini pada hari Rabu.

Rincian Perjanjian

Perjanjian tersebut menetapkan kerangka kerja yang memungkinkan DWTCA untuk mengeluarkan persetujuan dan lisensi yang diperlukan untuk pelaksanaan kegiatan keuangan yang berkaitan dengan cryptocurrency.

Sebagai bagian dari perjanjian, SCA juga akan mengawasi kegiatan utama terkait kripto. Ini termasuk mengawasi penerbitan, penawaran, pencatatan, dan perdagangan mata uang kripto. Serta perizinan kegiatan keuangan terkait yang berada di bawah yurisdiksi DWTCA. Penjabat CEO SCA Dr. Maryam Al Suwaidi dan Direktur Jenderal DWTCA dan Departemen Pemasaran Pariwisata dan Perdagangan Dubai (DTCM), Helal Saeed Al Marri, menandatangani perjanjian tersebut.

Total kapitalisasi pasar kripto dari TradingView.com

Whole crypto market cap drops to $1.92 Trillion | Supply: Crypto Whole Market Cap from TradingView.com

Dr. Al Suwaidi menyatakan, “SCA akan bertanggung jawab atas pengawasan peraturan dari penawaran, penerbitan, perdagangan, dan pencatatan aset kripto dan lisensi aktivitas keuangan yang terkait dengannya dalam batas zona bebas DWTCA. SCA juga akan mengawasi, mengendalikan, dan menyelidiki entitas berlisensi yang beroperasi di dalam zona bebas.”

Direktur Jenderal DWTCA mengatakan bahwa pihaknya berkomitmen untuk memperluas layanannya sebagai zona pilihan bebas bagi komunitas investasi dan wirausaha internasional. Itu juga mencari untuk mendukung bisnis yang didukung oleh blockchain dan teknologi kriptografi.

Bacaan Terkait | Investor, pendiri proyek blockchain world, influencer, dan dana berkumpul untuk konferensi tertutup di Dubai

“Dengan munculnya teknologi baru seperti token yang tidak dapat dipertukarkan yang akan memainkan peran penting di masa depan perdagangan, dan membangun Future Blockchain Summit, acara kami yang diakui secara world di sektor ini, DWTCA juga mencari cara untuk menawarkan rumah yang berkelanjutan bagi ekosistem ini, agar tetap siap di masa depan, ”katanya lebih lanjut. Dia menyimpulkan dengan mengatakan bahwa UEA telah berada di garis depan dalam penelitian dan implementasi blockchain. Dan oleh karena itu, ambisi Otoritas sejalan dengan Strategi Blockchain Emirates.

Adopsi Kripto Di UEA

Dalam upaya untuk menjadi pelopor dalam teknologi blockchain, UEA telah meluncurkan Strategi Blockchain UEA 2021. Selanjutnya, 50% dari transaksi pemerintah akan dilakukan menggunakan teknologi blockchain pada tahun 2021. Untuk mencapai hal ini, peraturan tentang penggunaan aset kripto, termasuk cryptocurrency, baru-baru ini dikeluarkan. Yurisdiksi seperti Pasar International Abu Dhabi (ADGM) dan Pusat Keuangan Internasional Dubai (DIFC) telah mengeluarkan peraturan kripto.

Bacaan Terkait | CEO LBank International Allen menghadiri Acara Blockchain Dubai

Pada bulan Juni, bursa saham lokal, Nasdaq Dubai, mendaftarkan dana Bitcoin publik oleh manajer dana investasi aset digital Kanada 3iQ. Ini adalah dana cryptocurrency pertama yang terdaftar di Timur Tengah. Dengan masuknya organisasi internasional, mata uang digital dan teknologi blockchain akan segera memasuki transaksi arus utama. Menurut sebuah survei, investor institusional dan manajer kekayaan di UEA berencana untuk meningkatkan eksposur mereka terhadap aset cryptocurrency antara sekarang dan 2023.

Featured picture from Arabian Enterprise, Chart from TradingView.com