Panduan sceptik untuk kegilaan crypto terbaru
General

Panduan sceptik untuk kegilaan crypto terbaru

Ada kemungkinan besar Anda belum pernah mendengar kata “NFT”, “Beeple”, dan “Crypto Art” sebelum 2021 dimulai. Saya belum. Jadi ketika karya seni electronic oleh seniman Beeple dijual dengan harga setara dengan $ 69 juta sekitar sebulan yang lalu, itu benar-benar memicu alert omong kosong saya dan saya tidak bisa tidak pergi ke lubang kelinci NFT untuk mencoba dan memahami apa itu. . Ini yang saya temukan.

Banyak dari Anda mungkin terbiasa dengan cryptocurrency, tetapi bagi mereka yang belum, ini adalah bentuk mata uang electronic di mana, antara lain, kepemilikan dan transaksi setiap orang dicatat pada buku besar electronic terdistribusi yang dikenal sebagai blockchain.

Pikirkan buku besar atau buku akun tradisional, atau bahkan lembar excel, di mana akun dan transaksi dimasukkan di satu tempat. Blockchain adalah versi terdistribusi dari itu, di mana seluruh buku besar dihosting di seluruh jaringan sistem yang luas dan semua orang dapat melihat dan memverifikasi transaksi yang dicatat dalam buku besar. Untuk memberikan analogi kasar, anggaplah itu seperti Wikipedia bagi ensiklopedia tradisional.

NFT, atau token yang tidak dapat dipertukarkan, menggunakan teknologi blockchain yang sama untuk menjual “token” kepemilikan kepada pembeli, melalui karya seni digital. Untuk menggambarkan analogi pribadi di sini, saya adalah seorang fotografer dan menjual cetakan foto saya. Biasanya saya melakukan cetakan terbatas, untuk setiap gambar, dan saya menandatangani dan memberi nomor pada masing-masing cetakan ini, sehingga orang yang membeli cetakan tahu bahwa mereka membeli salah satu dari sejumlah kecil manifestasi cetakan dari karya seni yang telah saya buat .

Sekarang, tentu saja, saya dapat dengan mudah mengklaim hanya mencetak dalam jumlah terbatas sementara benar-benar mencetak sebanyak yang saya inginkan dan pembeli saya tidak akan lebih bijak. Mereka harus mempercayai saya, penomoran dan tanda tangan saya. NFT adalah versi electronic dari cetakan yang saya buat, kecuali bahwa keunikan dan kelangkaannya diverifikasi oleh fakta bahwa itu dicatat di blockchain. Jadi, mereka tidak harus mempercayai artisnya, sistem itu sendiri yang memverifikasi aspek ini.

Orang-orang yang membeli cetakan saya, bagaimanapun, mendapatkan salinan fisik yang bagus dari foto yang dapat mereka pegang, dan dimasukkan ke dalam bingkai dan dipamerkan di dinding mereka, jika mereka menginginkannya. Jadi, apa yang didapat orang yang membeli NFT? Di sinilah segalanya menjadi keruh. Terlepas dari token ini, dan salinan electronic dari karya seni (dalam jpeg, atau structure apa pun yang dibuatnya), pembeli benar-benar tidak mendapat banyak. Apa yang terutama mereka dapatkan adalah fakta bahwa mereka adalah pemiliknya. Fakta ini unik, dapat diverifikasi, dapat dipamerkan, dapat dijual kepada orang lain, tetapi itu benar-benar tentang ukurannya.

Banyak yang salah berasumsi bahwa membeli NFT memberi pembeli hak atas karya seni, tetapi ini salah. Sama seperti orang yang membeli cetakan foto saya, yang mereka dapatkan hanyalah kepemilikan atas manifestasi spesifik dari karya seni itu – token dan bukan hak lebih lanjut untuk itu. Pencipta karya seni tersebut masih dapat menjual wujud lain dari karya seni tersebut, atau mengadaptasi karya seni tersebut dan sebagainya. Hak pembeli terbatas untuk menampilkan dan menjual lebih lanjut perwujudan tertentu, baik itu cetakan foto, atau NFT.

Jadi mengapa karya seni Beeple dijual seharga $ 69 juta? Jawabannya masuk ke jantung revolusi crypto. Sementara cryptocurrency muncul dengan banyak tujuan yang tampaknya mulia, termasuk membebaskan mata uang dari kendali negara dan membuatnya dapat diakses oleh semua orang, dan melindungi privasi orang, apa yang terutama mendorong kegilaan cryptocurrency adalah potensi keuntungan spekulatif.

Meskipun Anda dapat menggunakan cryptocurrency untuk membeli obat-obatan di internet gelap, atau membayar untuk pilihan barang dan jasa yang masih sangat kecil (termasuk yang terbaru mobil Tesla), jika Anda bertanya kepada seseorang yang”menjadi crypto”, mereka sebagian besar di dalamnya untuk potensi apresiasi nilai mata uang yang mereka pegang.

Seperti hiu real estat yang membeli rumah bukan untuk ditinggali tetapi kemudian berbalik untuk mendapatkan harga yang lebih tinggi, banyak pedagang kripto memegang kripto bukan untuk membayar barang tetapi untuk bertaruh pada harga yang terapresiasi, dengan keyakinan bahwa, seperti halnya real estat di India, itu akan terus naik tanpa batas waktu, dan gelembung itu tidak akan pecah.

Tidak seperti real estat, nilai intrinsik crypto lebih meragukan. Apa yang menarik gerombolan untuk”berinvestasi” di dalamnya justru apa yang bertentangan dengan salah satu atribut basic dari sebuah mata uang, yaitu bahwa ia adalah penyimpan nilai.

Nilai crypto sangat tidak stabil dan sangat bergantung pada spekulasi sehingga selalu tidak jelas berapa nilainya beberapa hari dari sekarang. Pada 13 Maret, Bitcoin, cryptocurrency paling terkenal yang pernah ada, bernilai $ 61. 000, pada tanggal 25 Maret, nilainya $ 51. 000, hari ini nilainya $ 58. 000.

Jika Anda membeli mobil dari saya dan membayar saya menggunakan Bitcoin pada tanggal 13 Maret, saya akan merasa seperti orang bodoh pada tanggal 25 Maret, tetapi bersemangatlah sedikit hari ini. Jika Anda membayar menggunakan rupee pada 13 Maret, emosi saya sebagian besar tidak akan terpengaruh selama minggu-minggu berikutnya, karena nilai uang yang Anda bayarkan tidak naik turun sedramatis itu.

Tetapi jika Anda memegang cryptocurrency untuk berspekulasi, maka masuk akal untuk naik turun ini dengan harapan pembayaran jangka panjang. Ini adalah filosofi yang sama yang mengatur pembelian dan penjualan NFT. Nilai intrinsik dari token tidak ada atau tidak, tergantung pada bagaimana Anda melihatnya, tetapi nilai spekulatif potensial adalah yang mendorong kegilaan.

Sama seperti Anda membeli lukisan jelek dari seniman terkenal sebagai investasi, Anda membeli NFT, bukan karena itu membangkitkan perasaan cinta atau keajaiban atau keindahan, tetapi karena itu memberi Anda kebanggaan atas kepemilikan, dan potensi itu. Kepemilikannya bisa dijual dengan harga superior nanti.

Gambar atau tweet atau movie aktual yang Anda miliki tokennya sama-sama dapat diakses oleh orang lain, jadi Anda tidak benar-benar mendapatkan akses khusus ke cinta atau keajaiban atau keindahan apa pun yang ditimbulkan oleh karya tersebut, yang Anda dapatkan hanyalah hak membual dan prospek keuntungan masa depan – sejauh mungkin dari esensi seni yang bisa Anda dapatkan.

Sebagai orang yang skeptis terhadap kripto, saya sepenuhnya berharap gelembung kripto akan meledak beberapa saat cepat atau lambat, dan apakah secara konsekuen atau mandiri, saya juga mengharapkan gelembung NFT ini juga meledak, mengungkapkannya tidak lebih dari sekadar udara panas dan sensasi. . Tetapi sementara itu, jika Anda ingin bertaruh sedikit dan mendapatkan untung sambil mengatakan pada diri sendiri bahwa Anda mendukung “seni”, singkirkan diri Anda.

Hubungi penulis di Twitter @bayu_joo.

. (tagsToTranslate) bitcoin (t) beeple (t) nft (t) cryptocurrency (t) cache 22 newslaundry (t) vinay aravind