Pasar Crypto berada dalam periode 'serakah' dan 'euforia': Heritage Capital President
General

Pasar Crypto berada dalam periode 'serakah' dan 'euforia': Heritage Capital President

Bloomberg

Hantu 'Volmageddon' Kembali Menghantui Dana Volatilitas Baru

(Bloomberg) – Lupakan ETF Bitcoin. Bagi banyak pedagang saham Wall Street, dana yang diperdagangkan di bursa yang paling ditunggu-tunggu sama spekulatifnya – dan bahkan lebih kontroversial. Dikenal sebagai produk volatilitas pendek, perubahan baru dalam pertempuran hukum membawa strategi ini membawa pasar yang tenang kembali ke pusat perhatian pada saat setidaknya tiga emiten mencoba meluncurkan dana baru. Pengadilan banding New York memutuskan akhir bulan lalu bahwa Credit Suisse Group AG harus menghadapi tuduhan merekayasa ledakan catatan Jangka Pendek VelocityShares Daily Inverse VIX (ticker XIV), peristiwa sentral dalam incident gejolak 2018 yang kemudian dikenal sebagai”Volmaggedon.” Saat itu, kekalahan saham memicu lonjakan tiba-tiba dalam volatilitas yang pada gilirannya menyebabkan Credit Suisse menarik kembali produk tersebut, yang pada dasarnya bertaruh pada penurunan ayunan dalam harga ekuitas. Dengan hampir $ 1,9 miliar aset, keruntuhannya diyakini telah menambah aksi jual. Sekarang, keputusan Credit Suisse mengancam untuk menyalakan kembali kekhawatiran yang telah membayangi instrumen berbahaya namun populer ini selama bertahun-tahun. lonjakan berjangka VIX gaya 5 Februari 2018 dan penurunan likuiditas, “kata Vance Harwood dari konsultan Six Figure Investing. Insiden itu “mungkin karena kebutuhan penyeimbangan ulang dari leverage ETPs,” katanya. Komisi Sekuritas dan Bursa AS pada bulan Maret menyetujui -1x Brief VIX Futures ETF milik Volatility Shares LLC sebelum segera merilis surat yang secara efektif menunda tindakan tersebut sehingga Dynamic Shares Trust juga tampaknya memiliki persetujuan untuk ETF Jangka Pendek Volatilitas Jangka Pendek Dinamis, tetapi produk tersebut masih memiliki rintangan tambahan untuk diselesaikan dengan SEC. Sederhanakan Manajemen Aset, produk volatilitas pendek lainnya yang diharapkan, belum untuk maju lebih dari sekedar mengajukan pernyataan pendaftaran. 'Keruntuhan Rekayasa' Masalah dalam sengketa hukum Credit Suisse adalah apakah lender bermaksud untuk menyebabkan jatuhnya nilai XIV melalui perdagangan kontrak berjangka untuk Indeks Volatilitas Cboe, atau VIX. Catatan itu dirancang untuk mendapatkan keuntungan saat masa depan turun, dan kehilangan nilai saat harga naik. Sederhananya, itu menghasilkan keuntungan selama saham tetap tenang tetapi dapat runtuh jika volatilitas melanda Baca lebih lanjut: Credit Suisse Harus Menghadapi Gugatan Atas Kegagalan Bermain di Indeks Ketakutan Dalam rangka mengelola catatan, Credit Suisse secara rutin membeli VIX stocks di pasar terbuka, menurut dokumen pengadilan. Ketika uang kertas semakin besar, bank harus membeli dalam jumlah yang lebih besar, yang memiliki efek langsung untuk menaikkan harga mereka. Pada akhirnya harga kontrak berjangka ini melonjak, dan nilai XIV merosot. Penggugat dalam kasus ini, sekelompok investor yang dipimpin oleh Establish Capital LLC, menuduh lender tersebut memberlakukan”skema untuk menjual jutaan XIV Notes sebelum merekayasa jatuhnya harga mereka hampir complete,” menurut dokumen pengadilan. Credit Suisse berpendapat dalam pengajuannya bahwa perdagangannya dilakukan untuk tujuan lindung nilai yang sah. “Kami senang bahwa pengadilan telah menegaskan pemecatan sebagian besar kasus, dan kami tetap yakin bahwa klaim penggugat yang tersisa tidak konsisten dengan fakta, tanpa alasan, dan akan diberhentikan pada waktunya, “kata juru bicara bank. Tindakan Keamanan Terlepas dari bagaimana kasus ini diselesaikan, produk volatilitas pendek baru yang diusulkan telah mengambil langkah-langkah untuk mengurangi kemungkinan jenis kehancuran yang dialami oleh XIV. Dana Saham Dinamis dikelola secara aktif, yang menurut penerbitnya akan “memberikan manajemen risiko yang lebih baik daripada produk VIX pendek yang dikelola secara pasif”, menurut pengajuan. Para sponsor dari rencana ETF Saham Volatilitas untuk membatasi kemampuan dana tersebut untuk memperdagangkan berjangka VIX selama Jangka waktu 15 menit di penghujung hari hingga 10percent dari kontrak yang beredar. Produk juga akan menghitung nilai penutupannya dengan menggunakan harga rata-rata tertimbang waktu 15 menit yang berakhir pada pukul 4 tender. Di New York, dibandingkan menggunakan harga penyelesaian berjangka, yang biasanya ditentukan dalam dua menit sebelum jam 4 tender”Dana sebelumnya baru saja menggunakan harga penyelesaian di masa depan, yang selalu rumit karena harus mencapai sedekat mungkin mereka bisa untuk penyelesaian itu,”kata pendiri Volatility Shares Stuart Barton. Produk dari Simplify juga mencoba untuk meningkatkan XIV dengan mengurangi kerugian yang menggiurkan yang dapat diderita pemegang catatan ketika volatilitas saham melonjak. Ini akan dilakukan dengan menahan opsi pada VIX stocks dan S&P 500 Indicator yang dirancang untuk memperoleh keuntungan dalam kehancuran pasar. Dengan VIX masih jauh di bawah 20 dan rekor pengaturan stok, permintaan untuk kendaraan baru bisa jadi tinggi. Hanya sedikit produk yang diperdagangkan di bursa volatilitas pendek yang ada di AS, terutama ETF Berjangka Jangka Pendek ProShares Short VIX (SVXY) senilai $ 544 juta. Pedagang juga memilih untuk menjual produk jangka panjang. “Meskipun berbahaya bagi investor dan melarang ketenaran, mereka adalah produk perdagangan yang sangat disukai untuk sekelompok orang tertentu,” kata Eric Balchunas, analis mature ETF dari Bloomberg Intelligence. Untuk lebih banyak artikel seperti ini, tolong kunjungi kami di bloomberg.com Berlangganan sekarang untuk tetap menjadi yang terdepan dengan sumber berita bisnis tepercaya © 2021 Bloomberg LP