Crypto Markets
General

Pasar Crypto Menarik Bankir, Investor

dividend bukan satu-satunya yang lebih memperhatikan perdagangan cryptocurrency akhir-akhir ini, karena rentang perputaran pasar yang liar semakin menempatkan kelas aset yang sedang berkembang ini di radar para gubernur bank sentral di AS, Eropa, China, India, dan banyak lagi.

Di ujung ekstrim dari intervensi yang baru ditemukan ini, Pembayaran Paytm dan gateway lain di India telah dilaporkan berhenti mengizinkan transaksi di bursa mata uang kripto di negara itu sama sekali. Paytm berhenti memfasilitasi transaksi tersebut di mana rupee akan mengalir dari (atau ke) rekening Bank Paytm untuk melakukan pembayaran kripto.

Nischal Shetty, pendiri dan CEO startup crypto WazirX, mengatakan kepada situs tersebut bahwa gateway telah menghentikan aktivitas setelah ICICI Bank menolak untuk mengizinkan pembayaran terkait crypto.

Sebagai Reuters melaporkan di awal bulan, bank sentral India telah”secara casual” memberi tahu lembaga keuangan (FI) bahwa mereka harus memutuskan hubungan mereka dengan bursa mata uang kripto dan pedagang mata uang kripto. Manuver itu terjadi meskipun Mahkamah Agung memutuskan bahwa lender memang dapat berinteraksi dan melayani pemain crypto. Langkah bank sentral datang karena negara tersebut, menurut Reuters, “membuat undang-undang” untuk melarang cryptos secara langsung.

Apakah undang-undang terwujud atau tidak, dorongan bank sentral India sejalan dengan bank sentral lain di seluruh dunia. Minggu ini, juga, bank sentral China mengatakan bahwa mata uang electronic itu tidak nyata dan tidak boleh digunakan dalam layanan keuangan atau pasar.

Dan sebagai PYMNTS dilaporkan, Asosiasi Keuangan Internet China, Asosiasi Perbankan China, dan Asosiasi Pembayaran dan Kliring China mengatakan bahwa”lembaga keuangan, lembaga pembayaran, dan device anggota lainnya harus dengan sungguh-sungguh memperkuat tanggung jawab sosial mereka. Mereka tidak boleh menggunakan mata uang virtual untuk menentukan harga produk dan layanan, menjamin bisnis asuransi yang terkait dengan mata uang virtual, atau menyertakan mata uang virtual dalam cakupan tanggung jawab asuransi, dan tidak boleh secara langsung atau tidak langsung menyediakan layanan lain kepada pelanggan. ”

Sepertinya tidak ada tempat yang aman untuk cryptos di sini di Amerika juga. Pada hari Kamis (20 Mei), Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan dalam pesan movie bahwa cryptos dapat menimbulkan”potensi risiko bagi… pengguna dan sistem keuangan yang lebih luas.” Dia mengatakan harus ada lebih banyak perhatian yang diberikan pada peraturan dan kepada”inovator pembayaran sektor swasta yang saat ini tidak berada dalam pengaturan peraturan tradisional yang diterapkan pada lender, perusahaan investasi dan perantara keuangan lainnya… sampai saat ini, cryptocurrency belum berfungsi sebagai cara yang nyaman untuk melakukan pembayaran, mengingat, di antara faktor-faktor lain, perubahan nilai mereka.”

The Fed sedang mempelajari mata uang electronic lender sentral (CBDC), tentu saja, dan China berada di garis depan negara ekonomi utama yang meluncurkan fiat digital. Tidaklah berlebihan untuk berpikir bahwa bank sentral utama – sebagaimana dibuktikan oleh China, India, dan AS – mengurangi aspek “Wild West” dari perdagangan dan spekulasi kripto, sebagian untuk tujuan mereka sendiri.

Para pendukung cryptos telah menyatakan bahwa daya pikat bitcoin dan penawaran lainnya terkait dengan kemampuan untuk menghindari saluran keuangan tradisional dan terpusat. Itu termasuk lender, serta bank sentral, yang memiliki kepentingan dalam mempertahankan status quo, tentu saja dalam hal menjaga ketertiban dan pengawasan kebijakan moneter, cadangan dan sejenisnya. Membuat lender ikut serta dengan upaya menutup jalan bagi crypto untuk mendapatkan (lebih banyak) penerimaan arus utama dengan investor institusional dan konsumen dapat membuka jalan menuju pengenalan CBDC yang lancar, tanpa banyak persaingan.

Baca Lebih Lanjut Tentang Crypto:

—————-

DATA PYMNTS BARU: STUDI PEMBAYARAN CRYPTOCURRENCY – MEI 2021

Tentang Studi: Konsumen A.S. melihat cryptocurrency sebagai lebih dari sekadar penyimpan nilai: 46 juta rencana mengatakan mereka berencana menggunakannya untuk melakukan pembayaran untuk segala hal mulai dari layanan keuangan hingga bahan makanan. Dalam Laporan Pembayaran Cryptocurrency, PYMNTS mensurvei 8. 008 pengguna dan nonpengguna cryptocurrency di A.S. untuk memeriksa cara-cara di mana mereka berencana menggunakan crypto untuk melakukan pembelian, crypto apa yang mereka rencanakan untuk digunakan – dan bagaimana penerimaan pedagang dapat memengaruhi pilihan pedagang dan pengeluaran konsumen.