Governments Need to Stop Dismissing Crypto as Illicit Payments and Reckless Speculation, Says El-Erian
General

Pemerintah Harus Berhenti Menolak Crypto karena Pembayaran Gelap dan Spekulasi Ceroboh, Kata El-Erian – Bitcoin Information

Mohamed El-Erian, penasihat Allianz dan Gramercy Funds Administration, mengatakan bahwa “Waktunya telah tiba bagi lebih banyak pemerintah barat untuk berhenti mengabaikan revolusi kripto sebagai campuran skema pembayaran terlarang dan spekulasi keuangan yang sembrono.”

Pemerintah Barat Didesak untuk Berhenti Mengabaikan Revolusi Kripto

Mohamed El-Erian, presiden Queens School, Universitas Cambridge, telah mendesak dunia kripto dan pemerintah barat untuk bekerja sama.

Pengusaha Mesir-Amerika ini juga merupakan kepala penasihat ekonomi di Allianz, induk perusahaan PIMCO, salah satu manajer investasi terbesar, di mana dia menjabat sebagai CEO dan co-chief funding officer. Tahun lalu, dia juga ditunjuk sebagai ketua Gramercy Funds Administration, sebuah firma investasi Rising Markets yang berdedikasi.

Dalam sebuah opini yang dia tulis di Monetary Occasions yang diterbitkan Kamis, El-Erian menulis:

Waktunya telah tiba bagi lebih banyak pemerintah barat untuk berhenti mengabaikan revolusi kripto sebagai campuran skema pembayaran terlarang dan spekulasi keuangan yang sembrono.

“Sebaliknya, mereka harus lebih terbuka untuk merangkul inovasi crypto dan menyalurkannya ke arah yang lebih baik untuk keuangan, ekonomi, dan masyarakat pada umumnya,” sarannya.

Dalam sebuah wawancara dengan Yahoo Finance Jumat, ia menguraikan topik ini. “Baik dunia crypto dan pemerintah perlu bersatu dan berbicara dalam bahasa yang sama,” dia memulai. “Kami memiliki inovasi yang sangat penting dalam revolusi kripto yang berkaitan dengan sistem pembayaran. Dan, kita harus menganggapnya serius.”

Dia melanjutkan: “Mengapa kita harus menganggapnya serius? Karena dua alasan. Salah satunya dapat membuat intermediasi keuangan menjadi lebih efisien. Kedua, jika kita tidak hati-hati, China, yang mengambil pendekatan yang sangat top-down mungkin mulai menentukan agenda.”

Penasihat juga mengatakan bahwa pendukung crypto perlu memperdalam keterlibatan mereka dalam masalah regulasi dan energi. "Mereka perlu beralih dari pola pikir 'zero-sum' di mana keuntungan mereka hanya bisa datang dari kerugian sistem keuangan yang sudah mapan," sarannya, mencatat:

Tanpa pendekatan yang lebih kooperatif, kedua sisi dunia kripto di barat mungkin mendapati masa depan mereka ditentukan oleh apa yang sedang dan ingin dilakukan oleh China yang bergerak lebih cepat.

El-Erian menyarankan bahwa dunia crypto “harus memperhatikan secara serius tentang pembayaran ilegal, kekhawatiran tentang pencucian uang, dan kekhawatiran tentang penggunaan energi.”

Karena banyak pemerintah, termasuk A.S., skeptis tentang cryptocurrency, ia menjelaskan bahwa ada dua risiko jika pemerintah dan dunia crypto tidak bekerja sama. Penasihat Allianz merinci:

Risiko inside adalah bahwa pemerintah akan melihat adopsi yang lebih besar oleh sektor swasta. Kami melihatnya setiap hari, jadi itu bukan sesuatu yang akan hilang. Isu kedua yang lebih penting adalah bahwa China tidak menunggu.

Memperhatikan bahwa China telah memutuskan seperti apa uang digital itu, El-Erian memperingatkan: “(China) telah memutuskan harus memiliki pendekatan top-down dan telah memutuskan bahwa ia ingin mengekspor pendekatannya. Mengapa? Karena memberikannya akses ke platform pembayaran secara regional. Ini memberinya akses ke knowledge. Jadi kita harus menganggapnya serius jika tidak kita akan kehilangan narasi sepenuhnya.”

Apakah Anda setuju dengan Mohamed El-Erian? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penafian: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan dari produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang, atau layanan apa pun yang disebutkan dalam artikel ini.