Penambang kripto menjatuhkan jaringan listrik Iran, mendorong tindakan keras
General

Penambang kripto menjatuhkan jaringan listrik Iran, mendorong tindakan keras

AL-MUKALLA: Pertempuran yang berkobar di provinsi barat Yaman Hodeidah telah menewaskan puluhan pejuang dan warga sipil selama lima hari terakhir, kata pejabat setempat, laporan networking dan penduduk.

Pertempuran hebat pecah antara pasukan pemerintah dan Houthi yang didukung Iran di Hodeidah dan di titik-titik nyala di dua distrik di provinsi itu.
Pasukan Gabungan, istilah umum untuk tiga device militer utama yang terletak di pantai barat negara itu, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa setidaknya 95 Houthi, termasuk para pemimpin lapangan, tewas atau terluka dalam pertempuran itu ketika pemerintah Yaman memperingatkan terhadap runtuhnya pasukan tersebut. Perjanjian Stockholm karena eskalasi militer Houthi di provinsi tersebut.
Dua komandan Houthi lapangan yang diidentifikasi sebagai Abu Taha Al-Murtadha dan Abdul Wahan Mohammed Ali, bersama dengan puluhan pemberontak, tewas dalam pertempuran itu. Tubuh mereka masih berserakan di medan perang di distrik Durihimi dan Hays, kata Pasukan Gabungan. Sedikitnya 12 tentara pemerintah juga tewas dalam pertempuran itu.
Di bawah tembakan artileri berat, tank dan mortir, Houthi pekan lalu berbaris menuju daerah yang dikendalikan pemerintah di Hays dan Durihimi, memicu bentrokan sengit yang berakhir ketika loyalis mendorong mereka kembali ke wilayah mereka sebelumnya.
Pada Sabtu dan Minggu, pemberontak melancarkan serangan besar-besaran terhadap pasukan pemerintah, menggunakan pesawat tak berawak bermuatan bahan peledak dan senjata berat, sebelum mundur setelah menderita banyak korban jiwa, kata komandan militer setempat. Seorang wanita tua tewas dan beberapa lainnya cedera dalam pertempuran dan penembakan itu, kata networking resmi dan organisasi bantuan.
Letusan pertempuran di Hodeidah telah mendorong badan amal medis internasional Medecins Sans Frontieres (MSF) untuk menempatkan fasilitas kesehatan lokalnya dalam keadaan siaga untuk menangani perkiraan lonjakan pasien.

CEPATFAKTA

Asosiasi Ibu Penculikan Yaman, sebuah organisasi hak asasi wanita, menuduh Houthi menculik 95 warga sipil, termasuk 13 anak, selama serangan militer terbaru mereka di Haima, timur laut Taiz.

“Pertempuran sengit telah meningkat di sepanjang garis depan Hodeidah selatan di Yaman. Tim MSF di Rumah Sakit Trauma Mocha sedang melibatkan massa dalam rencana korbannya untuk menanggapi masuknya korban luka. Kami sangat mengkhawatirkan warga sipil yang tinggal di dekat daerah garis depan, “kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan, mengulangi seruan kepada faksi yang bertikai untuk menghindari merugikan warga sipil.
“Pada akhir 2020, MSF merawat sejumlah besar warga sipil dari place garis depan ini. Warga sipil tidak boleh menjadi sasaran atau dirugikan dalam konflik. ” Rumah sakit bedah MSF di Laut Merah Mocha menerima 17 warga sipil yang terluka dalam 72 jam sebelumnya, kata organisasi itu pada Senin.
Pemerintah Yaman yang diakui secara internasional telah memperingatkan bahwa gencatan senjata di provinsi Hodeidah berdasarkan Perjanjian Stockholm dapat runtuh jika operasi militer Houthi tidak dihentikan.
Menteri Luar Negeri Yaman Ahmed Awadh bin Mubarak mengatakan kepada Arab News pada hari Senin bahwa eskalasi militer Houthi akan memiliki “efek negatif” pada Perjanjian Stockholm, menambahkan bahwa Houthi telah “membuktikan bahwa mereka tidak serius tentang perdamaian” dan “antek untuk Iran. ”
Dia berkata: “Ini tentu saja pesan negatif yang menambah kejahatan pemboman bandara. Ini menegaskan apa yang telah berulang kali kami katakan, bahwa kelompok ini tidak memiliki kepentingan dalam perdamaian dan keputusannya tidak ada di tangannya, melainkan di tangan Teheran. ”
Awadh menambahkan bahwa Houthi membunuh seorang pejabat pemerintah, menyerang pasukan pemerintah, menghalangi distribusi bantuan kemanusiaan dan meluncurkan serangan bom perahu di Laut Merah di bawah hidung misi pemantauan PBB di Hodeidah.
Di bawah Perjanjian Stockholm, pemerintah Yaman menghentikan serangan militer di kota Hodeidah dengan imbalan penarikan Houthi dari pelabuhan kota dan komitmen untuk mengakhiri penyetoran pendapatan ke bank sentral di Hodeidah.
Kedua belah pihak setuju untuk memasuki gencatan senjata di bawah pengawasan pengawas PBB.
Tetapi kelompok hak asasi lokal mengatakan bahwa lebih dari 500 warga sipil telah tewas di Hodeidah oleh penembakan Houthi dan ranjau darat sejak akhir 2018. Minggu lalu, Perdana Menteri Yaman Maeen Abdul Malik Saeed muncul dalam sebuah wawancara dengan jurnalis asing, mengatakan dia “menyesal” berakhir. serangan militer di Hodeidah yang akan membawa kota di bawah kendali pemerintah “dalam lima hari.”
Asosiasi Ibu Penculikan Yaman, sebuah organisasi hak asasi wanita, menuduh Houthi menculik 95 warga sipil, termasuk 13 anak, selama serangan militer terbaru mereka di Haima, timur laut Taiz.
Organisasi tersebut pada hari Minggu mengatur aksi duduk kecil di kota selatan Taiz untuk memprotes serangan “sistematis” oleh Houthi di Haima dan penculikan puluhan warga sipil.
“Kami menganggap kelompok Houthi bertanggung jawab atas kehidupan dan keselamatan orang-orang yang diculik dan anak-anak,” baca satu poster yang dilihat oleh Arab News.
Kolonel Abdul Basit Al-Baher, juru bicara militer Yaman di kota Taiz, baru-baru ini mengatakan kepada Arab News bahwa Houthi membunuh 12 warga sipil, melukai 30 lainnya dan menggerebek 63 rumah selama serangan baru-baru ini yang dimaksudkan untuk menekan pemberontakan oleh penduduk setempat.

. (tagsToTranslate) Jubail (t) Al-Ahsa (t) Al-Kharj (t) Taif (t) Qatif (t) minyak (t) Dammam (t) Abha (t) Asir (t) Yanbu (t ) ) islam ( t) pekerjaan (t) olahraga (t) Khalij kali (t) berita teluk (t) saudi gazette (t) Riyadh (t) Tabuk (t) Mekkah (t) Madinah (t) AlMadinah (t) Jeddah (t) Makkah (t) Salam (t) Mekkah (t) Makkah (t) Timur (t) Raja Abdullah (t) pekerjaan di Islamic (t) bekerja di Arab Saudi (t) umrah (t) Haji ، عرب نيوز