Federal Court Rejects Motion Filed by Crypto Developer Virgil Griffith to Dismiss Charges on Aiding North Korea
General

Pengadilan Federal Menolak Mosi yang Diajukan oleh Pengembang Crypto Virgil Griffith untuk Menolak Tuduhan untuk Membantu Korea Utara – Berita Bitcoin News

Seorang hakim national AS telah menolak mosi yang diajukan oleh mantan pengembang Yayasan Ethereum atas tuduhan membantu Korea Utara untuk mengabaikan sanksi. Klaim jaksa, Virgil Griffith, membantu rezim dengan memberikan informasi penting tentang cryptocurrency.

Jaksa Mengatakan Pidato Griffith Tentang Penggunaan Cryptos untuk Menghindari Sanksi

Per Hukum360, Juri sekarang ditetapkan untuk menentukan apakah Griffith melanggar Undang-Undang Kekuatan Ekonomi Darurat Internasional dengan memberikan pidato di Pyongyang Blockchain dan Konferensi Cryptocurrency pada tahun 2019.

Kevin Castel, seorang Hakim Distrik AS, membantah mosi Griffith karena dakwaan empat halaman yang “singkat dan tidak jelas” tidak memiliki detail spesifik tentang dugaan tindakan kriminalnya. Dia lebih lanjut mengomentari masalah tersebut:

Meneliti dakwaan berdasarkan argumen para pihak, pengadilan menyimpulkan bahwa hal itu memberikan pemberitahuan yang memadai tentang dakwaan terhadap Griffith yang cukup untuk memungkinkannya mempersiapkan persidangan dan, jika perlu, mengajukan bahaya ganda sebagai pembelaan. Selanjutnya, setelah meninjau undang-undang yang mengatur perilaku pelanggaran, dakwaan menyatakan kejahatan national dan tidak melanggar larangan konstitusional.

Jaksa menuduh mantan pengembang Ethereum Foundation memberikan pidato di Pyongyang tentang penggunaan cryptocurrency untuk menghindari sanksi ekonomi AS.

Griffith ditangkap pada Hari Thanksgiving tahun 2019. Namun, pada 30 Desember 2019, dia ditangkap diberikan jaminan oleh Hakim Distrik AS Vernon Broderick.

Banyak pendukung crypto berdiri untuk tujuan Griffith ketika dia ditangkap, dan pemberi pengaruh seperti John McAfee menyebut pemerintah AS “pada intinya korup.”

Griffith tidak mendapat izin dari Departemen Kehakiman AS untuk melakukan perjalanan ke Korea Selatan untuk konferensi tersebut. Namun, sesuai dokumen pengadilan, dia mendapat persetujuan dari Misi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Korea Utara di Manhattan dan diberikan visa.

Griffith Mengklaim Pidatonya Berdasarkan Informasi yang Tersedia Secara Publik Tentang Blockchain

Pendukung Ethereum menuduh dia memberikan informasi yang sangat mendasar tentang blockchain kepada sekitar 100 warga Korea Utara yang menghadiri pidatonya. Selain itu, dia menambahkan bahwa semua yang dikatakan dalam partisipasinya tersedia untuk umum di web site. Namun, jaksa yakin Korea Utara dapat menggunakan konten pidatonya untuk mencuci uang dan berpotensi menghindari sanksi.

Selain itu, pengadilan mengungkapkan pesan yang dikirim oleh Griffith kepada rekan-rekannya pada tahun 2018 sebelum pidatonya, yang berbunyi sebagai berikut:

Kami ingin sekali melakukan perjalanan Ethereum ke DPRK dan menyiapkan node Ethereum… Ini akan membantu mereka menghindari sanksi saat ini terhadap mereka.

Tetapi mantan pengembang blockchain mengklaim dalam mosi yang ditolaknya bahwa ucapan seperti itu dilindungi oleh kebebasan berbicara Amandemen Pertama.

Pada waktu pers, tanggal pengadilan untuk kasus Griffith masih ditetapkan pada September 2021.

Apa pendapat Anda tentang keputusan hakim national ini? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah.

Kredit Gambar: Shutterstock, Pixabay, Wiki Commons

Penolakan: Artikel ini hanya untuk tujuan informasi. Ini bukan penawaran langsung atau ajakan untuk membeli atau menjual, atau rekomendasi atau dukungan atas produk, layanan, atau perusahaan apa pun. Bitcoin.com tidak memberikan nasihat investasi, pajak, hukum, atau akuntansi. Baik perusahaan maupun penulis tidak bertanggung jawab, secara langsung atau tidak langsung, atas kerusakan atau kerugian yang disebabkan atau diduga disebabkan oleh atau sehubungan dengan penggunaan atau ketergantungan pada konten, barang atau jasa yang disebutkan dalam artikel ini.