Pengguna Crypto angkat bicara tentang usulan perubahan pada Aturan Perjalanan FinCEN
General

Pengguna Crypto angkat bicara tentang usulan perubahan pada Aturan Perjalanan FinCEN

Sejak Federal Reserve dan Jaringan Penegakan Kejahatan Keuangan A.S. membuka aturan yang diusulkan untuk memperoleh lebih banyak informasi tentang transaksi internasional yang lebih kecil, banyak pengguna kripto telah melabeli tindakan tersebut sebagai pelanggaran privasi.

Pada tanggal 23 Oktober, badan pengatur menerbitkan pemberitahuan suggestion untuk mengubah aturan lama di mana lembaga keuangan di Amerika Serikat diharuskan untuk bertukar informasi klien untuk semua transaksi internasional yang lebih besar dari $1. 000. Un – yang mencakup”transaksi yang melibatkan mata uang virtual yang dapat dikonversi dan aset electronic dengan status lawful tender” – akan menurunkan ambang batas moneter ini menjadi $ 250. Untuk mematuhi perubahan tersebut, pertukaran kripto tampaknya perlu menyimpan banyak informasi pribadi dari pengguna.

The Fed membuka suggestion untuk komentar publik, dan banyak pengguna crypto dengan cepat menyuarakan perbedaan pendapat mereka. Beberapa mengutip kekhawatiran bahwa suggestion tersebut akan terbukti bertentangan dengan sifat crypto. Satu orang tanpa nama berkomentar bahwa “inti dari Bitcoin adalah untuk tetap terdesentralisasi dan tidak diatur – dengan membuat aturan, undang-undang, dan regulasi, Anda melanggar tujuan penggunaannya.”

Setidaknya satu kelompok advokasi mendorong warga AS untuk berbicara menentang perubahan aturan tersebut. Fight the Future, kelompok hak digital yang berbasis di Massachusetts, hari ini diklaim agar 3. 000 orang mengirimkan komentar ke Fed dan FinCEN untuk “berhenti menyerang crypto dan hak privasi kami.”

Seorang pengguna mengutip privasi sebagai perhatian, membayangkan bagaimana pertukaran crypto akan menangani beban pengamanan information pribadi.

“Proposal ini, jika diadopsi, akan terbukti sebagai pelanggaran privasi,” kata Kyle Cribbins dari Dallas. “Dalam hal aset digital, pertukaran kripto tidak bertanggung jawab dengan cara yang sama seperti lembaga keuangan lainnya, dan memiliki rekam jejak keamanan operasional yang buruk dalam hal menyimpan informasi klien dengan aman.”

Klaim itu ada benarnya. Seorang hacker dilaporkan mencuri information dari ribuan pelanggan di produsen dompet perangkat keras crypto, Ledger awal tahun ini. Pada bulan Mei, penyedia pinjaman crypto BlockFi melaporkannya mengalami pelanggaran information mengorbankan alamat fisik beberapa klien kaya.

“Pada saat banyak negara dan lembaga mendorong penghentian langsung uang tunai, sama sekali tidak tepat untuk meningkatkan pembatasan yang membuat lebih sulit bagi orang Amerika untuk bertransaksi dan mentransfer [mata uang virtual yang dapat dikonversi],” kata Berikan Dever tentang aturan yang diusulkan. “Amerika perlu menjadi pemimpin dalam teknologi ini dan meningkatkan beban pada wirausahawan melalui jenis pembatasan ini tidak produktif dan akan membuat kita rentan terhadap kemajuan teknologi oleh negara-negara pesaing.”

Komentar publik untuk FinCEN dan aturan Fed akan ditutup minggu ini.