Peraturan mendorong adopsi kripto - The Sunday Guardian Live
General

Peraturan mendorong adopsi kripto – The Sunday Guardian Live

Pada tahun 2020, semakin banyak pemerintah mulai merangkul cryptocurrency dan menawarkan klarifikasi hukum dan peraturan.

London: Sungguh ironis bahwa cryptos seperti Bitcoin dan Ethereum pada awalnya diperjuangkan sebagai alat untuk melakukan pembayaran secara worldwide, tanpa perlu menggunakan pihak ketiga seperti bank. Sayangnya, aktor jahat dengan cepat mengukur peluang untuk memindahkan uang secara electronic — dengan cepat dan murah — dan berpotensi yang paling penting, secara anonim, melewati banyak pemeriksaan KYC / AML yang telah dibuat oleh lender dan regulator untuk mengurangi dampak ekonomi dari ekonomi bayangan – Pendanaan teroris, pencucian uang, dll. Situs net Silk Road yang terkenal jahat, yang menawarkan obat-obatan terlarang, senjata dan pornografi, dengan cepat mengadopsi penggunaan cryptos sebagai bentuk pembayaran. FBI AS menemukan situs Silk Road dan matikan pada Oktober 2013, merebut simpanan Bitcoinnya dan, untuk sementara, menjadikan pemerintah AS pemegang Bitcoin terbesar. Operator seperti Plus Token, yang diduga skema Ponzi dan memindahkan $ 100 miliar cryptocurrency, menggunakan mata uang kripto sebagai pembayaran tebusan pilihan mereka. Memang organisasi lain itu terpaksa memeras dan dilakukan serangan cyber (seperti DDoS yang menuntut Bitcoin sebagai pembayaran). Dengan demikian, mudah untuk melihat mengapa cryptocurrency diadakan dengan tingkat kecurigaan dan ketidakpercayaan yang tinggi.

Namun, pada tahun 2020, kami menjadi saksi bagi semakin banyak pemerintah yang mulai merangkul cryptocurrency dan menawarkan klarifikasi dan peraturan hukum. Agak ironisnya, kami telah melihatnya peraturan menjadi kekuatan pendorong adopsi crypto dengan kepastian hukum dan kejelasan peraturan di berbagai yurisdiksi yang mendorong individu, manajer aset dan perusahaan multinasional untuk membeli cryptocurrency. Negara seperti Jepang, Singapura, Swiss, dan Korea Selatan semuanya telah mengeluarkan undang-undang, sekarang mengadakan komunitas perdagangan crypto yang mapan dan berkembang. Di AS, SEC telah menindak ICO, seperti Telegram, memaksanya untuk mengembalikan $ 1, 2 24 miliar. Saat ini, instansi pemerintah memiliki tanggal pengadilan untuk mengambil tindakan terhadap Ripple karena dugaannya $ 1,3 miliar pelanggaran peraturan keamanan. Namun, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas A.S. telah mengonfirmasi bahwa Bitcoin dan Ether diklasifikasikan sebagai komoditas, memimpin jalan bagi perusahaan yang dikutip seperti MicroStrategy dan perusahaan jaminan kehidupan, seperti sebagai Massachusetts Life, untuk membeli Bitcoin sebagai bagian dari portofolio mereka – dengan beberapa manajer aset melakukan hal yang sama.

Dampaknya, regulasi dilihat, sekali lagi, sebagai kekuatan pendorong di balik penggunaan cryptos untuk tidak mengelak dari hukum, tetapi dibeli karena sekarang ada kejelasan hukum untuk melakukannya. Dapat dibayangkan, mengingat kinerja Bitcoin yang kuat baru-baru ini dalam beberapa bulan terakhir, akan ada lebih banyak minat dalam kelas aset ini, dan kami akan menyaksikan peningkatan penerimaan cryptos di berbagai yurisdiksi secara worldwide.

Bagaimana dan di mana Bitcoin ditambang?

Lonjakan harga Bitcoin baru-baru ini tidak diragukan lagi akan memacu mereka yang memiliki akses ke sumber listrik murah karena penambangan Bitcoin membutuhkan listrik dalam jumlah besar. Setiap sepuluh menit 6,25 Bitcoin dibuat yang, dengan harga $ 41. 000, memberi hadiah yang besar kepada penambang yang sukses lebih dari $ 256. 000. Namun, seperti yang diharapkan, di samping potensi keuntungan ini, kami melihat banyak kebingungan secara international dan beberapa konsekuensi tidak tidak terduga. Ada cerita tersembunyi tentang penambangan Bitcoin. Sebuah '# & hash 39; adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada algoritma yang mengubah masukan huruf dan angka menjadi keluaran terenkripsi (karenanya kripto). Ini, pada dasarnya, merupakan blok bangunan dari sejumlah cryptocurrency termasuk Bitcoin. Menurut Pusat Keuangan Alternatif Cambridge, penelitian telah mengungkapkan bahwa 76# &% 39;hasher' menggunakan energi terbarukan. Penambang juga menggunakan energi terbarukan untuk menggerakkan aktivitas mereka, dengan tenaga atmosphere menjadi sumber nomor satu di 62%. Namun, 76percent (di atas) mengacu pada bagian hasher yang menggunakan energi terbarukan sebagai bagian dari produksi Bitcoin. Memang, diperkirakan hanya 39% dari complete konsumsi energi hashing yang berasal dari pembangkit listrik tenaga atmosphere, batu bara (38percent ), dan gasoline alam (36percent ). Orang Cina, dengan lebih 60percent dari kapasitas Bitcoin, telah menggunakan energi terbarukan untuk sebagian besar produksi Bitcoin mereka. Di musim hujan China (Juni hingga Oktober) Provinsi bertenaga 'hijau' seperti Sichuan dan Xinjiang memiliki pembangkit listrik tenaga air yang mampu menyediakan harga listrik murah untuk operasi penambangan Bitcoin. Lokasi penambangan Bitcoin sering kali didorong oleh faktor lain. Misalnya, di Rusia, Gazprom sekarang menjual kelebihan gasoline murah ke penambang Bitcoin sementara Venezuela, sebagai cara untuk menghindari sanksi internasional, menambang Bitcoin sebagai cara untuk menghasilkan cadangan devisa yang sangat dibutuhkan.

Tampaknya ada korelasi erat antara tempat Bitcoin ditambang dan cuaca dingin, dengan tempat-tempat seperti Kanada, Rusia, Kazakhstan, dan Islandia semuanya tampaknya memiliki fasilitas penambangan Bitcoin yang terkenal. Seperti dilansir Forbes, penambangan Bitcoin dipandang berpotensi sebagai cara untuk melakukannya menciptakan pekerjaan di jantung Amerika. Contohnya adalah perusahaan yang berbasis di AS bernama Core Scientific yang menjalankan Bitcoin rig penambangan untuk Argo Blockchain PLC yang terdaftar di Inggris (yang harga sahamnya naik drastis 981percent karena harga BTC menjadi dua kali lipat dalam sebulan terakhir). Pada bulan Desember, Argo menambang 96 BTC yang, pada $ 20. 000 pada awal Desember, bernilai $ 1,9 juta — tetapi dengan harga $ 41. 000, akan bernilai $ 3,9 juta! Namun, perhatikan dengan hati-hati, karena Argo PLC adalah saham berkapitalisasi kecil sehingga mungkin terbukti menjadi saham yang sangat tidak likuid untuk diperdagangkan. Menurut IAG Business School di Pontifical Catholic University of Rio de Janeiro, penambangan Bitcoin juga dapat digunakan untuk mengurangi risiko fluktuasi harga listrik bagi mereka yang ingin membangun fasilitas energi terbarukan. Energi terbarukan dapat menyediakan sumber pendapatan alternatif ketika harga listrik rendah dengan mengalihkan listrik untuk menghasilkan Bitcoin, dibandingkan dengan menjualnya dengan harga grosir di jaringan listrik nasional suatu negara.

Pada akhirnya, bagaimana dan siapa yang menghasilkan Bitcoin tidaklah mudah. Tidak dapat disangkal, jumlah listrik yang digunakan Bitcoin karena metode penambangan / produksinya sangat besar, karena Proof of Works (PoW) tidak membutuhkan daya komputasi yang signifikan. Inilah salah satu alasan mengapa cryptocurrency lain, seperti Ethereum, beralih dari PoW ke Evidence of Stake (PoS) yang menggunakan lebih sedikit energi. Jika tertarik, silakan lihat di sini untuk empat perbedaan utama antara PoS dan PoW. Jika menurut Anda harga Bitcoin akan terus naik, Anda mungkin ingin mulai menambang sendiri. Jika ya, lihat ini Kalkulator penambangan Bitcoin.

(Artikel-artikel ini telah ditulis dengan hati-hati untuk memberi perhatian pada perkembangan di sektor Blockchain dan Aset Digital, tetapi pembaca disarankan untuk mengambil nasihat profesional sebelum mengambil tindakan apa pun berdasarkan tautan dan informasi apa pun di atas. TeamBlockchain Ltd tidak bertanggung jawab atas tindakan apa pun yang mungkin atau mungkin tidak diambil, kehilangan atau keuntungan setelah menerima edisi Digital Bytes ini.)

(Jonny Fry adalah CEO TeamBlockchain Ltd)