Platform perdagangan Crypto Coinseed ditutup setelah gugatan NYAG
General

Platform perdagangan Crypto Coinseed ditutup setelah gugatan NYAG

Penyedia aplikasi perdagangan Crypto Coinseed mengumumkan Selasa bahwa itu ditutup menyusul gugatan baru-baru ini oleh Jaksa Agung Negara Bagian New York (NYAG) Letitia James.

Pada bulan Februari, James tertuduh Coinseed dan eksekutifnya menipu investor lebih dari $1 juta dan melanggar undang-undang pendaftaran AS. Kemudian pada bulan Mei, NYAG mengajukan mosi pengadilan untuk membekukan aktivitas perdagangan Coinseed dan menghentikan semua operasinya. Akhirnya, pada hari Senin, NYAG mengamankan perintah pengadilan untuk memblokir aktivitas Coinseed dan menempatkan penerima untuk memastikan perlindungan uang investor ke depan.

Delgerdalai Davaasambuu, CEO Coinseed dan seorang terdakwa dalam kasus tersebut, berkata itu adalah “sangat sedih dan frustasi untuk menutup bisnis.” Dia tidak melakukan kesalahan dan mengatakan Coinseed membuat”kesalahan deadly” dengan tinggal di New York sampai 2019.

Coinseed didirikan pada tahun 2017 dan dibesarkan $ 1 juta melalui penawaran koin awal (ICO) pada tahun 2018. Menurut NYAG, Coinseed melakukan penawaran sekuritas tidak terdaftar dalam bentuk ICO dengan menerbitkan token CSD dan tidak pernah terdaftar untuk memperdagangkan mata uang kripto apa pun di dalam atau dari negara bagian New York.

Davaasambuu mengatakan Coinseed mengumpulkan uang ICO dari investor non-AS. “ICO kami mengecualikan investor AS dan kami telah membayar kembali lebih dari dua kali jumlah ICO kepada investor ICO sebagai imbalan sejauh ini,” katanya, menambahkan bahwa belum ada, “bahkan tidak satu pun,” keluhan tentang ICO-nya atau tokennya dari investor.

Lebih dari 170 keluhan

NYAG mengatakan telah menerima lebih dari 170 keluhan dari investor yang khawatir tentang melindungi aset mereka karena dugaan perilaku curang Coinseed.

Ini telah menunjuk Michelle Gitlitz, kepala international praktik blockchain dan aset electronic Crowell & Moring LLP, sebagai penerima yang ditunjuk pengadilan dengan kekuatan khusus untuk melindungi investasi yang telah dilakukan di Coinseed.

NYAG juga menuduh Coinseed beroperasi sebagai pedagang pialang komoditas yang tidak terdaftar. Davaasambuu mengatakan “ini sangat menggelikan karena tidak ada pertukaran mata uang kripto lain yang menjadi broker-dealer terdaftar.” Dia mengatakan satu-satunya perbedaan antara Coinseed dan pertukaran lainnya adalah bahwa “mereka memiliki cukup uang untuk bertarung di pengadilan.”

“Kami tidak bisa menghabiskan jutaan dolar dalam pertarungan hukum,” katanya.

Adapun dana pengguna, mereka “akan segera dikembalikan dan kami sedang mewawancarai firma hukum untuk menyewa untuk masalah ini,” kata Davaasambuu.

Davaasambuu juga telah membuat token gratis yang disebut FLJ (“F*** Letita James”) dengan frustrasi. “Ini akan segera terdaftar di berbagai stage DeFi dan akan tersedia untuk diperdagangkan,” katanya.

© 2021 The Block Crypto, Inc.. Semua Hak Dilindungi Undang-Undang. Artikel ini disediakan untuk tujuan informasi saja. Itu tidak ditawarkan atau dimaksudkan untuk digunakan sebagai nasihat hukum, pajak, investasi, keuangan, atau lainnya.